Kondangan Ke Siguhung

3 Januari 2015

Tadinya nih, selain pergi baralek kakaknya Rani, saya punya misi khusus, hee.. Apalagi kalau bukan Danau Maninjau dan makanan khas sana (Rinuak, Pensi, dll; hmm…yummy…asam urat mah minggir dulu buat kali ini ๐Ÿ˜€ ). Diotak saya udah fix tuh rencana yang perfect… Rumah Rani itu di Lubuk Basung, saya udah ngebayangin Pasar Lubuk Basung terakhir kali saya kesana lewat Danau Maninjau, aseek… Ntar abis acara, saya turun dulu di Danau Maninjau buat sekedar menyapa kenangan lama dan beli oleh-oleh (pensi…rinuak….my vavo food ๐Ÿ™‚ ).

Saya yang awalnya nekad mau pergi sendiri, karena teman lainnya dari Bukittinggi, Payakumbuh dan Maninjau; sementara satu teman yang di Padang belum menunjukkan respon via bbm yang saya kirim ๐Ÿ˜ฆ Malamnya udah kasak-kusuk nyariin informasi buat kesana. Untunglah… pagi-pagi Siska nunjukin lampu hijau, akirnya kita berdua deh dari Padang… Rugi soalnya kalau saya harus ke Bukittinggi dulu trus naik bus lagi disana, meskipun untungnya ada teman… Lucunya, kita berdua sama-sama buta mau kemana, hahaha…

Saya kira Siska gatau dimana Tunggul Hitam, jadi saya ajak aja janjian di Stasiun Tabing, tapi karena kejauhan dari rumah Siska, akirnya disepakati di depan Basko. Sayangnya, paginya saya bantuin Unjut (adek saya) prepare dulu, secara kita masi dalam suasana renovasi rumah, kan… Walhasil ngaret dah, bener-bener ga sreg jadinya sama Siska… ๐Ÿ˜ฆ Udah gitu, Unjut malah bilang “Mau ke Lubuk Basung kok naik busnya di depan Basko? Di Tunggul Hitam, lah..”. Tanpa debat panjang saya langsung jawab dengan PD (Percaya Diri), “Dia ga tau dimana Simpang Tunggul Hitam, itu masalahnya…”. Eh, ternyata setelah ditanya via phone, Siska OK-OK aja di Simpang Tunggul Hitam dan dia sempat protes kok malah sekarang saya baru bilangin janjinya disana, coz tadi dia dianter adeknya sampe sana, karena janji di Basko, ya udah dia langsung ke Basko… Gegara konfirmasi saya yang super telat itu, Siska jadi balik ke Simpang Tunggul Hitam. Hee… bener-bener dah, pelajaran nih, lain kali harus dikonfirmasi lebih awal, baru mutusin ๐Ÿ˜€ OK deal, kita naik Bus Lubuk Basung Express dengan ngerogoh kocek Rp 28.000,- siap gooo….

  • 10.30 Kasang

Dalam perjalanan, kami sibuk nanya “Dimana nih, kak?” tanya Siska, kemudian gantian saya yang nanya balik, jawabannya sama terus “Gatau kakak, Ka…”, gitu juga jawaban dari Siska ๐Ÿ˜€ Kita berdua sibuk baca-baca plang di luar sana; apesnya, ga banyak plang di sekitar sana, boleh dibilang satu-satu trus ga ada sama sekali, waaaaa….. Kemana nih kita?? Untung aja bisa kontek teman yang lain, sesekali Rani juga nyempetin diri buat ngebalas panggilan atau SMS kita via phone ๐Ÿ™‚

Lucunya, saya sempat antusias “Lho, lho… kok… belok ke Pariaman???”, saya pikir lewat Bukittinggi trus ke Maninjau, baru deh Lubuk Basung.. Ternyata engga, setelah dikonfirmasi ke Siska, emang lewat Pariaman kok biasanya, walaaah…. sotoy nih saya, kagak pernah, udah ngotot aja, haha.. OK, yang penting Danau Maninjau, pasti lewat sana, kan?! Hati saya kembali girang. Namun…. boro-boro beli rinuak atau pensi, itu danau aje kagak lewat, beeeh… Harusnya saya survey dulu nih ke teman-teman, kemana aja rutenya; serasa diPHP-in dah.. Padahal bego dewek_an ๐Ÿ˜€

  • 1.13 Dishub Pariaman
  • 11.22 Good bye Pariaman…
  • 11.32 Sungai Limau
  • 11.35 Pantai Arta
  • 11.55 Rumah Makan Batang Mangau
  • 12.16 Padang Baru
  • 12.18 Sungai Geringging
  • 12.22 Puskesmas Lubuk Basung, naik angkot hijau toska ๐Ÿ˜€

Sampe di Pasar Lubuk Basung, dari semua info yang udah kita simpan apik, disini kita mesti naik angkot. Tapi yang mana nih??? Padahal kita diturunin di tempat yang banyak angkotnya tuh, yang parkir di dekat Puskesmas sana; tapi….. “bener ini angkotnya?????”, trus… “kita mau duduk dimana??”, coz udah penuh tuh… ga muat kita disisipin lagi disana… Akirnya setelah ditata ulang sama pak sopir, kita jadi naik… Saya duduk paling depan dan Siska paling belakang, setelah sempat bersikukuh ga bakal naik kalau duduknya misah; tapi apa boleh buat, sikonnya begono.. Ga lupa, sebelum berangkat, saya bilang sama pak sopir, “Siguhuang yo, Pak…”. lanjuuut, goooo…ups, ongkosnya Rp 5.000,- bayar dulu, hee…

  • 12.31 Siguhuang
  • 12.40 Humznya Rani

Akhirnya, sampe juga di rumah Rani… rumahnya unik, dilereng perbukitan, pemandangan sekitar masih asri banget… Hm, jadi iri sama Rani, pasti deh ademm tinggal disini… Suasananya juga tenang, bikin nyaman… Kita duluan masuk rumah Rani. Sementara nungguin yang lain, Rani ngasi aneka kue dan agar-agar yang nyaris ludes, haha… Doyan apa laper?? Beneran aja, pas semua ngumpul, beneran ludes dah… Kemasuk sala lauak yang sempat kita beli di bus tadi ๐Ÿ˜€ Suasana makin seru gegara tongsisnya Siska, siap menyulap kita jadi hantu foto ๐Ÿ˜€

Cukup lama kita nongkrongin baraleknya kakak Rani, tiba waktunya pulang… Sebelum itu, kita dikasih cenderamata baralek dan nasi lamak. Cenderamata mungkin udah biasa, disetiap baralek always ada. Tapi, nasi lamak?? Pada tau ga itu apa? Ini makanan khas Kabupaten Agam, kalau pulang baralek sering dikasi ini nih, variasinya macam-macam, ada yang ketan putih doang dikasih ajik + goreng pisang + pinyaram (ala kampung saya begitu); ada juga yang ketan dikasi kunyit, jadi warnanya jadi kekuningan, trus dikasi ajik. Tergantung budaya setempat dan yang dipengenin sama empunya acara ๐Ÿ™‚

Ucluk punya ucluk, kita memang ga bakal pernah singgah di Danau Maninjau… Yo wez, yang penting hari ini enjoy ‘n happy… ๐Ÿ™‚ Kita distopin angkot dari depan rumahnya Rani yang alhamdulillah kebetulan lewat.. Sampe Pasar Lubuk Basung, kita naik bus… (saya lupa namanya), ongkos Rp 25.000,-; beda 3 rebeng dari sebelumnya ๐Ÿ˜€

Ini agenda kita pas pulang dari rumahnya Rani.. agenda awalnya ga ketemu.. ๐Ÿ˜ฆ Saya save di aplikasi android, eh sekarang ga bisa kebuka, mungkin gegara saya uta/ik kemaren nih… Huft, kurang deh dokumentasinya ๐Ÿ˜ฆ

  • 15.33 Pulang
  • 16.00 Pasar Lubuk Basung
  • 16.12 Pasa Balai Salasa Nagari Kampung Pinang
  • 16.17 Mesjid Raya Sikabu
  • 17.00 Pantai Arta
  • 17.04 Sei Limau
  • 17.16 Welcome Pariaman
  • 17.28 Terminal bus kota Pariaman
  • 18.23 Rel Pasar Usang
  • 18.28 Palapa
  • 18.34 Welcome Padang

Nyampe rumah, tepaaaar….Pegal-pegal semua nih badan seharian duduk doang di bus, bus terakhir pake acara slow motion trus dadakan balapan lagi, beeeeh… Ada cemas, lucu juga sebalnya juga kita; tapi serru… ๐Ÿ˜€ Lagian, batal beli rinuak/pensipun, kita juga sempat nyicipin rendang rinuak (pertamakalinya) di rumah Rani ๐Ÿ™‚

This slideshow requires JavaScript.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s