Palembayan Penuh Hikmah

18 Agustus 2015

Hoaaaahm….. musim hujan dadakan di kota Padang bikin males beranjak dari PW (Posisi Wenak) ๐Ÿ˜ฆ Seharian cuaca seperti ga rela ngasi kita kesempatan buat ninggalin tempat berteduh, walhasil… planing buat pulkam (pulang kampung) gagal total, kita hanya lalu lalang ga jelas nungguin hujan reda..

19 Agustus 2015

Pagi yang bersahabat, akhirnya kita go ke kampung halaman.. ๐Ÿ˜€ Ortu dikampung udah pesan nih buat berangkat pagi-pagi, jangan nunggu sampe sore, coz jalan menuju kampung sempat putus gegara longsor kemaren. Kita berangkat sekitar jam 09.30-an, biasalah di rumah sini mesti beres-beres dulu.. ๐Ÿ˜€ Saya & Unjut naikin Bus Ayah (Bus menuju Payakumbuh, tapi melewati Bukittinggi dari Padang). Apess, malah ketemu macet sebelum Padang Luar.. So, jalan dialihkan ke Kubang Putih, macetnya panjaaaang banget… ga tau tuh apa penyebabnya ๐Ÿ˜“ Huft, lebih cepat sampai lebih baik guys, coz perjalanan kali ini ga bakal seenjoy biasanya… Satu dan berbagai hal, ujian dan tantangan insyaAllah sesuatu yang harus siap kita sekeluarga (bahkan sekampung) hadapin ๐Ÿ™‚

Kebetulan, Ayah dan Unjut bontot juga ke Bukittinggi pake motor.. Kita janjian ketemu di Terminal Aur Kuning, secara semalam udah pesan bangku sama agen busnya. Tapi, perut kita udah laper lagi nih… Cus, singgah dulu di warung Sate Haysah, hm… yummy… Perut jadi hangat & kenyang… Energipun jadi full kembali, hihi.. Ini dia satenya, mau..?!

  • 11.59 WIB
Sate Haysah, di simpang Terminal Aur Kuning, Bukittinggi
Sate Haysah, di simpang Terminal Aur Kuning, Bukittinggi

Disana juga ada kerupuk kulit (bahasa Minangnya “Karupuak Jangek”) yang gede gitu, lho.. Hm, sayang ga sempat difoto, uniklah pokoknya ๐Ÿ™‚ Biasa berasa lengkap kalo dimakan sama kuah sate ๐Ÿ˜€ Kali ini kita ga sempat nyicipin itu kerupuk, coz Unjut bontot dan Ayah ternyata udah stay di terminal, dengan adegan kelaperan tingkat kronik kita abisin dah itu sate sampe kuah-kuahnya, haha.. (Ah, ga gitu juga keleis…)

Sampe di terminal, saya dan Unjut bengong; “Lah, kok sepi??”. Bus ke Palembayan kok belum keliatan?? Nah, akirnya… itu dia….!!! Dengan semangat 45 saya berjalan dengan PD-nya, tapi eittts…. tiba-tiba Ayah bilang kalau kita naik travel jadinya, ga jadi naik bus. Kita kaget, “lah..?!” Sebelum melontarkan kalimat tanya, Ayah langsung ngejelasin, bus itu baru berangkat ntar jam 5-an, kelamaan, mending naik travel (bajet Rp 25.000,-/orang) aja lewat ke Simpang Patai (Rute alternatif ketika rute normal terganggu). Cus, yuuuuk naik traveeeel….. Hm, cukup lama kita nungguin travelnya penuh, sempat Dzuhuran sejenak di mesjid seberang (lupa liat nama mesjidnya).

  • 13.30 Abis shalat, eh…. tinggal kita doang yang belum naik, hihi… Gooo…. ๐Ÿ˜‰ Ga tau nih kalau abis ini bakal macet panjang gegara longsor di Palupuah. Kabarnya, longsor disini berbarengan sama longsor yang di Tanah Taban (18/02/2015, 12.00WIB); bedanya, disini tanah dari tebingnya yang longsor, jatuh nimbukin jalan; Kalau di Tanah Taban, gegara volume air yang banyak di bawah jalan, jadi membuat kesan tanah itu jadi liat dan dimusim hujan jadi turun trus bikin longsor (Ngerti ga maksudnya?? Parno juga nih ngejelasinnya, ga tau kalimat pasnya gimana, pokoknya intinya “longsor” :D).
  • 14.30 Hoaaaahm… jadi ngantuk nungguin lolos dari macet panjang ini….

Pak sopir bilang, tadi beliau lewat disini (sekitar jam 09.30) juga kena macet panjang, ga nyangka kalau sampe sekarang masih macet. Ada bus yang barusan lewat, kata si Bapak tadi barengan disini sama mobilnya, eh baru bisa lolos sekarang… Padahal si Bapak udah jemput penumpang pula ke Bukittinggi. Trus beliau bilang, ntar pas lewat di tempat longsor, kita bakal dimintain sumbangan Rp 20.000,-/ mobil yang lewat. Nah, ini nih bikin heboh seantero penumpang ketika ada seorang penumpang nyeletuk “acok-acok se longsor, bia banyak dapek pitih” (sering-sering aja longsor, biar banyak dapat uang), haha… Walhasil, yang tadinya magut-magut gegara ngantuk dan capek, jadi ikut berkomentar, ada-adaaa aja… ๐Ÿ˜€ Si Bapak nyiapin duit Rp 20.000,- menunggu sebuah kotak dari kardus disodorin ke jendela mobil. Disini saya iseng nih, ikutan celetuk, ingat tempat parkiran, “kalau Bapak tadi udah bayar, sekarang ga usah bayar lagi bilang aja kalau tadi udah lewat sini…”, para penumpangpun ikut mengamini ๐Ÿ˜€ Sampai waktunya tiba, si Bapak tetap mengangkat duit Rp 20.000,- ditangannya menuju jendela mobil; tapi pas orang-orangnya nongol, beliau bilang seperti yang saya sarankan tadi, dan…. alhamdulillah… ga diapa-apain kok.. Yang penting kan udah kita komunikasikan dan kita juga ga bohong toh, lega juga ngeliat respon para pemuda di luar itu tertawa ramah menyilakan mobil kami lanjut..

Bencana tidak serta merta membawa duka, tetapi juga hikmah.. Dia juga didatangkan sebagai perekat kebersamaan dan pengikat tali silaturrahim. Hikmah dibalik hikmah ๐Ÿ™‚

  • 14.33 Akhirnya kami lolos dari longsor, alhamdulillah… ๐Ÿ™‚
  • 16.00 Simpang Bamban. Jalan disini boleh dibilang ga bagus, guys… Di salah satu foto yang saya post ke medsos ketika mengabari kondisi terkini Palembayan, ada yang comment kalau jalan ini cocok buat memacu adrenalin, bener… ๐Ÿ˜€ Selain banyaknya bagian jalan yang rusak, jalannya juga sempit; walhasil kadang mobil/bus/truk yang lewat terkesan berebut ngambil tempat strategis buat menepi pas lagi berselisihan jalan ๐Ÿ˜€ Terakhir saya lewat sini beberapa tahun yang lalu, gegara rute biasa terputus, kondisi jalannya masih seperti ini, lho.. Ternyata belum ada perubahan, mungkin dikarenakan ga banyak transportasi yang lewat disini kecuali lagi urgent dan bukan truk pembawa pasir.

This slideshow requires JavaScript.

  • 16.15 Masi berkutat dengan jalan, sesekali sering kami dikagetkan oleh bunyi benturan bagian bawah mobil dengan jalan..
  • 16.19 Ketemu monyet liar untuk keduakalinya!!! Kalau yang pertama tadi, di semak-semak ngawasin kita yang lagi lewat; sekarang mah nantangin kita… Dia berjalan menuju kita persis di tengah jalan. Tapi mungkin setelah dia survey kalo kita manusia baik-baik (hee..), syukurlah dia malah belok kanan dengan teratur tanpa perlawanan… ๐Ÿ™‚
  • 16.22 Lega… Akirnya nemu jalan mulus.. ๐Ÿ˜€
  • 16.55 Alhamdulillah, sampai di humz sweet humz ๐Ÿ˜‰ Capek bangett….
  • ……… Ini event ngumpul-ngumpul full kita sekeluarga, rasanya pengen setiap hari begini; tapi kita punya aktifitas masing-masing yang menuntut tuk tinggal di tempat yang terpisah.. Ayah dan Ibu.. Unjut… Unjut bontot.. Bahkan saya dan Unjut bontot sempat mampir ke tempat nenek, kira-kira 1 km dari humz, kebetulan Pakcik (saudara Ayah yang paling kecil) juga lagi di rumah nenek ๐Ÿ™‚ Oh, betapa mereka masih menjadi orang yang sama.. ๐Ÿ™‚
  • ………. Malamnya, Ayah bilang besok kita lewat rute biasa aja, naik mobil dari sini sampe Tanah Taban (lokasi longsor), bis tu kita nyebrang dan naik mobil sekali lagi sampai Bukittinggi. OK fix, besok mesti pagi sekali berangkat, jadi wajib berkemas malam ini.
20 Februari 2015
  • 08.00 Haha, seperti biasa… Kalau udah dirumah itu susah banget bangun paginya, maklum… cuaca yang dingin kadang cukup ekstrim memang buat seukuran kami yang mulai terbiasa tinggal di Padang ๐Ÿ˜€ Walhasil, bangun telat… Udah gitu, mobilnya datang lagi?! Beeeh, siap-siap aja diomelin sama Ayah dan Ibu, tapi syukurlah, kali ini beruntung, ga ada omelan, guys… ๐Ÿ˜€ Mungkin karena Pak Sopir bilang bakal jemput kami lagi di trip kedua, makanya no comment ๐Ÿ˜€
  • 09.07 Tanah Taban (lokasi longsor). Gila, parah chuy… Ga nyangka separah ini ya… Tapi jika diliat dari foto yang beredar di medsos, ini udah mendingan.. Jadi ingat cerita Pak Sopir tadi, beliau bilang udah ditutup sama 8 mobil (mungkin tanah/pasir), tapi ga ngaruh… Karena yang runtuh itu bagian bawahnya, makanya yang diatas ikutan amblas.. Pak Sopir tidak membenarkan isu yang beredar menyebutkan penyebab jalannya longsor gegara air, no… no… no.. Di medsos saya juga baca, katanya ga salah tetua kita ngasi nama daerah itu “Tanah Taban” (tanah yang ambruk), secara dulu yang bikin transportasi ke Palembayan sempat putus, juga disekitar sini, lho… Jalannya membentuk patahan gitu… Jadi ada tikai diantara badan jalannya. Yah, untuk longsor kita memang tidak bisa kompromi. Selain itu memang salah satu dari bencana alam, itu juga resiko buat kita yang tinggal di daerah perbukitan. Kita turun dan membayar ongkos Rp 10.000,-. Kemudian transit (ciilee..) ke mobil selanjutnya, kali ini naik Bus SETIA Lawang.

This slideshow requires JavaScript.

  • 09.25 Lawang. Selain saya dan Unjut, ada seorang ibu-ibu yang barengan berangkat dengan tujuan Bukittinggi. Sebelumnya saya sempat denger-denger juga kalau ini bus cuma sampe Pasar Lawang, tapi karena ibu itu bilang dengan yakin kalau kita ga bakal turun di Lawang, kita mah happy-happy aja; terlepas dari insiden mak-mak yang heboh, ketakutan nyasar ke Bukittinggi. Eeeeh, taunya.. kitalah tersangka, ya iyalah busnya ga bakal belok ke Pasar Lawang, Pak sopir itu berhenti cukup lama, selain naikin penumpang juga nungguin kita turun, hahaa… Lengkap sudah, antara malu-maluin dan ngakak dah sikonnya ๐Ÿ˜€ Ujung-ujungnya kita turun, jadi merasa bersalah sama siemak-mak yang sempat diomelin Pak Sopir gegara kepanikannya, walaaah… Trus kita turun dan naik bus mini, nungguin penumpang penuh cukup lama dan cus otw ke Bukittinggi… Seumur-umur, baru kali ini nih saya naik bus mini ini ke Bukittinggi ๐Ÿ˜€ Oya, ongkosnya Rp 8.000,- guys..
  • 10-an kita sampe di Bukittinggi, kita turun di Sanjai NITTA, Unjut bontot mau beli oleh-oleh katanya.. Saya ga ketinggalan dong, sesekali ke NITTA mesti beli cemilan lah… Saya beli kerupuk sanjai yang tawar 1/4 Rp 20.000,-.
  • 10.30 Kita naik bus Yudha Transport ke Padang, sempat macet di Lubuk Alung dan Pak Sopir lewat ke jalan pintas yang mengantar kami ke BIM, kita jadi celengak-celunguk “siapa yang ke BIM??” Jangan-jangan, gegara Unjut bontot bawa travel bag malah dikira mau terbang?! Ah, ogahan bener.. Mungkin ibuk-bapak yang paling depan.. Eh, ternyata.. abang-abang yang duduk di belakang Pak Sopir?! Haha, pelajaran nih untuk kesekiankalinya jangan liat orang dari penampilan!!
  • 13.30 Kita sampe humz, huft… capeeeek…. Unjut bontot jadi ketinggalan Jum’atan tuh…
21 Februari 2015

Ada kejadian aneh nih, guys… Tragedi hilangnya 3 pasang sandal jepit dan sebuah piring makan kucing!!! Waduuuu… Pagi-pagi sekali ketika Unjut dan Unjut bontot mau ke pasar, kita dibikin heboh sama kejadian misterius ini… Gimana enggak guys, dihari biasa saat pintu pagar ga dikunci, aman-aman wae, lah kok giliran udah digembok kudu ilang sandal jepit?! Awalnya kami mikir, mungkin orang-orang yang suka ngambil barang rongsokan yang ngambil tempat makan kucing, coz terbuat dari logam, tutupnya ember cat… Pantes, semalam mau ngasi makan kucing saya bingung nyariin, sempat ngomelin si Unjut lagi yang dikira mindahin tempatnya ๐Ÿ˜€ Tapi…. berani bener, orang pintu pagar dikunci??? Hm, ga mungkin mereka seperti itu… Anehnya lagi nih, sandal yang bagus ga diambil kok, kenapa harus sandal jepit harian itu?? Trus yang paling jelek juga ditinggalin tuh sepasang?! Kita bertiga, yang ilang juga 3 pasang?! Hm… sempat suuzon nih.. Tapi apa ceritalah, sebutuh apapun itu orang, tetep aja ga ada benernya dan ga sopan lagi, huft… apess… Walhasil, Unjut bontot balik ke Jogja tanpa sandal jepit kesayangannya, hahaa… Misteri yang aneh..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s