Mampir Ke Palanta Roemah Kajoe

Lagi liat-liat foto, eh ada foto Unjut lagi berpose di sebuah pondokan gitu, latarnya bagus! Ternyata, pas saya tanya langsung sama Unjut, itu lokasinya di Palanta Roemah Kajoe.. Diam-diam, saya pengen banget kesana, kayaknya lokasinya T.O.P deh 😀

Jadi, sore ini sehabis pulang dari baralek (kenduri/pesta), saya iseng ngajakin Unjut buat mampir kesana, kebetulan tempatnya searah dengan lokasi pesta. Awalnya Unjut mah ogahan, eh akirnya, mampir juga, hee.. Asiiik.. Saya ceritanya penasaran, lho.. 😀

Palanta Roemah Kajoe yang terletak di Sungai Jirak No. 10 Padang ini mirip Umeak Adat Rejang Lebong, menurut saya. Designnya mayoritas dari kayu.. Di sebelah kiri gerbang tampak pondokan yang sepertinya khusus disediakan untuk tempat shalat, karena sepintas saya sempat melihat karpet mirip sajadah pershaf gitu terbentang apik dilantainya. Abis parkirin motor, kita langsung masuk. Tempatnya adem banget.. tenang.. udah gitu ada angin sepoi-sepoinya lagi, bikin rileks.. Tata ruangnya mirip suasana rumah.. Kental nuansa tradisional.. Tapi menunya modern, lho..

Pas masuk, kita bakal ditanyain “berapa orang?” dan kita dipandu ke tempat yang bangkunya sesuai dengan jumlah kita. Karena saya berdua dengan Unjut, kita pilih meja yang berhadapan. Unik banget.. kita jadi kayak lagi bertamu ke rumah orang gitu 😀 Lalu kita dikasih daftar menu, ga kalah unik, covernya dari kayu juga! Beberapa menit kemudian daftarnya diambil kembali dan pesanan kita dicatet sama mbaknya (yah, seperti kebanyakan rumah makanlah..).

Kita duduk diujung meja kasir yang terletak di sebelah kiri pintu masuk. Tepat di sebelah kiri kasir, terdapat rak buku, disana berjejer aneka buku dengan rapi, seperti: komik, novel, dsb. Sebelahnya lagi, tersusun apik aneka hijab yang ternyata mereka lagi buka bazar juga. Ga cuma itu, disini juga ada Wi-Fi, lho.. 🙂 Sekilas sewaktu kita masuk tadi, saya sempat liat tulisan home stay, Unjut bilang memang ada home stay di lantai atasnya. Waah, komplit ya.. 😉

Kita masih kenyang abis kondangan, jadi pesan menu ringan aja. Saya request menu Roti Goreng Choco (Rp 14.000,-) dan Ice Tea (Teh es tanpa gula, Rp 5.000,-). Sementara Unjut pesan menu yang tak jauh berbeda, Roti Goreng Nuts (Rp 15.000,-) dan Ice Sweet Tea (Teh es pake gula). Sembari menunggu pesanan, kita disuguhin segelas air mineral kemasan dan cemilan kerupuk 😀

Saya penasaran sama pondokan sayap kanannya. Lalu ngajakin Unjut buat pindah kesana kalau pesanannya udah datang. Tapi, Unjut bilang, kita bisa makan disana kalau rame, ntar aja abis bayar langsung kesana.

Hmm, kenyaaang… Ga sabaran nih pengen mejeng ke pondokan di dekat gerbang.. Abis ngebayar billnya kita langsung menuju pondokan dan berpose sesukanya, haha.. (Ini nih yang saya tunggu). Bener aja, fotonya keren semua! 😉

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s