Sehari Minggu Di Jakarta “Demi Seonggok Durian”

Minggu siang (28/02/2016), sehabis mencari pencerahan, kita 6 personil Durian hunter segera beranjak menuju Blok M Square. Kita menaiki busway, sekilas memang tidak ada yang spesial, tapi lapernya luar biasa! Maklum.. udah lewat jam makan siang (malahan masuk jam makan sore) 😀 Demi seonggok durian kita bertahan (pura-pura apatis mendengar lantunan suara keroncongan dalam perut).. 😀

Aduh, sumpah, perjalanan yang memakan waktu lebih dari sejam itu, bukan cuma gegara jarak doang, tapi maceeeeett… Alamak, sikon berdiri di bus juga kagak kondusif chuy, kita udah kayak layang-layang ditiup angin! sampai akhirnya lega setelah menemukan tempat yang pas buat bergelantung :D.

Nah, sampai di Terminal Blok M, kita tetap semangat 45, terbayang aneka durian dengan berbagai rasa yang hmm.. yummy… Berasa mau panggil Om Jin aja biar langsung ngecring di tempat (bah, ngimpi!). Next, terus berjalan dengan Zir San sebagai guide. Jadi ceritanya, yang solid kali ini ada saya, Tice san, Adonan san, Zir san, Popy san dan Ida san. Dari wajahnya, so pasti ada aura kuyunya, karena udah kelaperan; tapi, dari semangatnya, tak nampak kalau kita ini cukup layak jadi hantu durian, hahaa..

Btw (by the way), perut tak bisa diajak kompromi.. Kebetulan nih, ketemu tempat makanan langganan saya semasa ‘geng gaje’ dulu, asiik.. Disitu dijual makanan siap saji, yg paling unggul burgernya yang wenak and ekonomis tentunya 😀 (Ketahuan nih watak fast to free).

Bisa ditebak kan apa yang terjadi?! Sehabis dapet menu yang dipesan, kita langsung goo tanpa syarat, sibuk berkompromi dengan makanan yang terhidang. Gila, beneran, lapar nian.. Tapi, eiiits.. ada yang すばらしい (amazing) nih, dikala kita begitu garang menyantap sepaket bento, eh Ida san dengan kalem bilang vegetarian.. Gubrak!! Semua langsung gagal fokus dan menyerang Ida san dengan aneka pertanyaan yang.. percuma.. (wong vegetarian ditanyain kok ga makan ayam, kan lucu.. ) 😀

Perjalanan tidak terhenti sampai di paket makan ekonomis, so chus.. DURIAN!! Yang sulit itu bukan nemuin lokasinya doang, tapi juga kalap mata liatin makanan ini, baju itu, diskon gede, waduu… ngemall emang bikin laper mata.. Harusnya bawa kacamata versi MIB (Man In Black) nih tadi, tapi apa boleh buat..

Walhasil, tadaaaa… Durian!!! Hm.. tapi, kok.. Rame doang ya?! Duriannya kok ditumpuk doang di bagian belakang hampir setengah dari standnya?! Usut punya usut, ternyata pada belom matang, jadi mesti disortir dulu pas belinya. Apesnya, yang gede-gede pada belom matang.. Dengan wajah kecewa kita berjalan terus menyelipi bejibun pengunjung di Durian Fair itu. Satu-persatu stand kita tongkrongin, mulai dari melihat-lihat doang sampai cuma nyempil buat selfie (biasa, kekinian..).

Sejaman kita inspeksi bak supervisor mencari cek yang kececer, tapi.. nothing.. Tak ada yang matching, ada aja yang kurang.. Mulai dari kurang matang, kurang gedek, kurang kuning, terlalu tipis, sampai kurang dibajet, hee.. Yah, biasalah.. namanya juga beli, kalau bisa duriannya dapat gede, kuningnya bagus, dagingnya tebal dan tentunya yummy; tapi dengan harga miring 😀 (ngimpi!).

Sampe-sampe, Adonan san yang maju sebagai juru sortir, berpindah dengan sigap dari stand yang satu ke stand yang lainnya, sesekali kita pada ngiller liatin dia yang dengan leluasanya ikut nyicipin itu durian buat uji kelayakan rasanya enak apa kagak.

Dengan beberapa pertimbangan, walhasil kita memutuskan membeli satu durian saja, sebagai tanda kita mampir lho di Durian Fair.. 😉 Tak lupa kekinian dulu alias selfie 😀 Yah, lumayanlah.. akhirnya misi tercapai, judulnya “Demi Seonggok Durian”, bukan seonggok per orang, tapi dibagi enam, hahaa.. Super dah pokoknya..

Pulang-pulang, kita mampir dulu nih nemanin Popy san beli batik. Tadinya sih niatnya memang gitu, tapi.. ujung-ujungnya, pada ngebawa kantong belanja batik semua, kecuali Zir san dan Adonan san. Abis itu, yang tadinya kontrak waktunya cuma bentar, berubah jadi berjam-jam, wkwk.. kebayang ga sih yang nungguin itu gondoknya gimana 😀 Untungnya, no comment, kecuali ultimatum berkali-kali nanyain sortir bajunya udah kelar apa belum 😀

Sekembalinya, kita beli aneka snack dulu, mumpung banyak yang yummy nih.. Ada takoyaki, creps, dll. Tiba-tiba, efek samping misi baru terasa, seperti: badan pegal-pegal, kaki kesemutan, kulit melepuh gegara sepatu, de el el, komplit!

Semua pasrah sama sang komando, Zir san. Kita pesan mobil via aplikasi, べんり/benri/ alias praktis! Hanya saja… yang misinya mencari durian malah ketiban batang durian runtuh.. Matinya HP Zir san, bikin petualangan baru nih dalam kamus kita hari ini. Kita kayak main petak umpet, kitanya kesini, yang empunya mobil kesana. Eh, pas ketemu, setelah muter-muter Blok M, mobilnya ketemu tapi kagak ada orangnya. Pie toh?! Padahal, sementara Adonan san dan Zir san searching itu mobil kayak nyari orang ilang, kita udah sempat beli nasi bungkus, terkapar di depan toko orang (di pinggiran jalan), duduk manis ga jelas, waaaa luarrr biasa…

Maghribpun menyapa, dan.. kitapun tak ada pilihan lain selain.. Taksi!! Dengan kesepakatan dibulat-bulatin, kita stop taksi. Tanpa kompromi kita siap bersusun sarden dengan sukarela. Mobilpun meluncur dan kitapun sampai di simpang markas dengan selamat. Banyak hal kocak selama perjalanan, ibarat kata tetua nih, biar bersempit-sempit asal hati berlapang-lapang, that’s right!

Gila-gilaan yang memang bikin sehari itu cukup gila! Apalagi kalau bukan demi seonggok durian di durian fair 2016. Satu dari beberapa moment yang cukup fenomenal dalam 3 bulan ini. Thanks, guys.. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s