Menjejak Di Negeri Sakura (Part 2)

Sistem Antri

Negara yang tak hanya ternama dengan budaya disiplinnya ini, juga terkenal dengan kebiasaan antrinya.

Nah, lho… Ketika berbelanja di supermarket, departement store, atau sejenisnya; jangan coba-coba nyelonong ya.. Jadi, saat berbelanja,  bahkan ditoko kecil sekalipun, lihat tanda panah merah atau kuning, ikuti tanda tersebut hingga kasir mempersilahkan kita untuk maju. Jika tidak, tetap perhatikan barisan pembeli terakhir.

Saat menggunakan eskalator, salah satunya di stasiun kereta api, beda daerah memiliki cara antri yang berbeda. Contohnya, Osaka dan Tokyo.

Di Osaka, pengguna yang dalam perjalanan santai mengambil posisi di sebelah kanan. Sementara sebelah kiri khusus untuk pengguna yang diburu waktu. Ini bertolak belakang dengan Tokyo, dimana pengguna sibuk bisa segera mengambil jalur kanan.

Hangko

Jika di Indonesia segala pendokumentasian butuh tanda tangan, di Jepang malah butuh cap saja. Cap ini dalam bahasa jepang disebut hangko.

Buat para pendatang asing, hangko dibuat dalam huruf katakana. Tempat pembuatan bisa dimana saja, biasanya biaya yang dikeluarkan disesuaikan dengan model cap dan seberapa banyak huruf yang digunakan.

Bajet yang dibutuhkan berkisar antara ¥850-¥1500. Fasilitas tambahanpun bisa didapat, seperti sarung hangko yang unik (tergantung tempat pembelian).

Selain digunakan secara manual, juga tersedia alat khusus, sehingga penggunaan hangko bisa dilakukan secara praktis. Alat ini bisa dibeli di supermarket dan sejenisnya.

Ribet vs Praktis

Di Jepang, pada tahap awal pengurusan segala bentuk dokumen cukup rumit. Namun, jika sudah fix,  boleh dibilang akan sangat praktis.

Tadinya, pertama kali berbelanja, saya bingung.. Kasir sering menanyakan apakah saya punya kartu yang dimaksud. Bahkan, jika saya ingin membuat kartu tersebutpun harus mengisi beberapa formulir dengan sangat detil. Dan, you know guys, semua kanji!!

Meskipun, apalah artinya sebuah kartu, toh cuma buat masukin poin belanja, kadang-kadang dapat diskon; tapi yaa lumayan, bukan? Tapi, faktanya, ada beberapa supermarket yang sangat ketat menyaring pemberian kartu poin belanja ini pada orang asing (pendatang). Kalau kamu nemuin ini, jangan heran, mesti nongkrongin pusat informasi sambil dikonfirmasi berkali-kali (Jika ketemu, saya ucapin selamat yua..).

Musim

Jepang merupakan salah satu negara yang memiliki 4 musim, musim panas (natsu), musim gugur (aki), musim dingin (fuyu) dan musim semi (haru).

Pertama kali saya menjejak di Jepang adalah bulan Juni. Bulan ini merupakan peralihan haru ke natsu. Dalam masa ini, sering dijumpai hujan. Meskipun musim hujan tidak termasuk dalam daftar 4 musim di jepang, namun dikenal juga dengan sebutan tsuyu.

Nah, disini, pemakaian bajupun disesuaikan dengan musim. Biasanya, bajet yang dibutuhkan akan cukup mahal jika pakaian tersebut dibeli pada musimnya. Dan, diskon besar-besaran akan banjir diakhir musim tersebut.

Misalnya, sekarang akhir haru, baju-baju dengan bahan tebal akan dijual dengan harga miring. Karenanya, jangan sampe salah kostum ya, mentang-mentang murah, diborong, lalu dipake di awal natsu, gerah bok.. (Haha, pengalaman..).

Taktiknya, diborong boleh, tapi dipake ntar pas masuk aki, atau pas peralihan aki ke fuyu, atau di fuyu sekalian, itung-itung nambah lapisan coat..

Memasuki natsu akan banyak eventevent seperti tenjin matsuri, bon odori, hanabi (melihat kembang api), dan sebagainya. Yang menarik adalah pengunjung sebagian besar mengenakan yukata (pakaian tradisional jepang yang lebih tipis dari kimono).

Namun, di musim ini, waspada keracunan makanan, ya.. Beli dan simpan makanan seperlunya saja.

Biasanya, puncak natsu ada di pertengahan Agustus. Kemudian, memasuki September mulai aki. Hati-hati ya, di peralihan musim ini terjadi pertukaran cuaca yang cukup ekstrim, sering terjadi  angin topan (taifuu).

Namun, aki merupakan salah satu musim yang paling ditunggu. Apalagi kalau bukan momiji dan koyo yang menjadi icon untuk autumn.

Menjelang akhir tahun, peralihan cuaca kembali ekstrim. Suhu mulai turun mendekati angka 0. Disini, kita sudah harus ready dengan  coat, sarung tangan, sepatu boot dan perlengkapan fuyu lainnya.

Meskipun musim dingin, kita perlu waspada dengan kebakaran. Biasanya, sebagai preventif, di jepang akan sangat sering diadakan simulasi penanganan bencana secara gratis di berbagai tempat, salah satunya penanggulangan kebakaran.

Tahun ini, ada kejadian alam yang cukup fenomenal tentang salju. Di Tokyo, untuk pertama kalinya setelah 54 tahun yang lalu, salju turun di bulan November (24/11/2016), tepatnya 3 bulan lebih awal dan itupun hanya sehari.

Nah, selanjutnya sakura, melati-nya Jepang, bisa dilihat sekitar bulan April, di musim semi (haru). Disini ada kebiasaan melihat bunga yang dikenal dengan hanami.

Tranportasi

Negara yang terkenal dengan kemajuan teknologinya ini pastinya juga memiliki berbagai transportasi canggih nan praktis. Salah satunya subway, jika bepergian ke banyak tempat bisa menggunakan one day pass. Di hari kerja, tiket ini bisa dibeli seharga ¥800 di mesin penjualan otomatis. Sementara untuk weekend dan libur hanya ¥600.

Untuk pembelian tiketpun ada 2 cara, beli langsung atau dengan kartu isi ulang. Untuk via kartu, biasanya bisa dibikin di loket JR (Japan Rail), isi saldo di mesin otomatis dan penggunaannya tinggal scaning saja (seperti penggunaan kartu comuter line di Jakarta).

Saat menaiki bus,  jika punya kartu, scaning dulu saat naik. Tapi jika cash, biasanya dibayar saat akan turun. Pastikan untuk menyediakan uang pas. Jika tidak, pengemudi akan membantu penukaran uang via mesin otomatis lalu di bayar di mesin yang sama dengan tempat yang berbeda.

Bus ini memiliki sistem yang sama dengan busway di Indonesia, juga menyediakan tempat duduk khusus untuk kriteria tertentu, seperti: lansia, bumil atau penyandang cacat. Bedanya, penataan di dalam bus. Selain itu, setiap tempat duduk atau bahkan pegangan tangan memiliki tombol berwarna merah yang bisa ditekan saat akan mendekati tempat tujuan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s