Category Archives: Culture

Kamus Bahasa Indonesia-Minang

Prolog: Bahasa Minang (Baso Minang)

Seperti yang kita ketahui, Indonesia kaya akan budaya, salah satunya Minangkabau. Dalam percakapan sehari-hari di Minangkabau (Sumatera Barat) digunakan Bahasa Minang (Baso Minang). Namun, bahasa ini juga sangat beraneka ragam, tergantung daerah masing-masing, seperti pepatah Minang yang mengatakan; “Lain luhak, lain ikannyo” (lain lubuk, lain ikannya) yang berarti: lain daerah, lain bahasanya.

Dewasa ini, Bahasa Minang sudah mengalami banyak adaptasi, terutama dengan penggunaan Bahasa Indonesia yang menjadi bahasa persatuan NKRI. Selain itu, juga bisa dikarenakan budaya orang Minang yang suka merantau atau penyerapan bahasa-bahasa dari daerah lain yang berasal dari para pendatang. Namun, uniknya Minangkabau, sekalipun merantau dengan sangat jauh dan dikenal sebagai urang awak (sebutan untuk sesama orang Minangkabau atau panggilan untuk orang Padang di wilayah rantau tertentu), bahkan hingga keluar negeri sekalipun, biasanya saat bertemu masih menggunakan Bahasa Minang, walaupun hanya terkesan untuk membuka percakapan saja.

Berikut sebagian kecil Bahasa Minang yang bisa menjadi panduan buat Anda jika sewaktu-waktu ingin berkunjung ke wilayah Minangkabau atau buat sanak (saudara) dirantau yang ingin merecalled (mengingat) kembali bahasa Minang untuk kata-kata tertentu yang mungkin saja sudah lupa karena tidak pernah berinteraksi lagi menggunakannya.

Kata Panggilan/Sapaan (Sapoan)

Abang

Adek / Adik

Anak

Bapak

Bibi

Bibi (paling besar)

Bibi (tengah)

Bibi (paling kebil)

Datuk

Ibu / Bunda

Kakak

Kakek

Kamu / Anda

Laki-laki

Nenek

Nenek buyut

Om

Om (paling besar)

Om (tengah)

Om (paling kecil)

Orang Minang

Pendekar

Perempuan

Perempuan (lajang)

Saudara

Saya

Tante

Uda

Adiak

Paja, anak

Apak, Abak

Mak uwo

Makdang (mak uwo paliang gadan)

Makngah (mak uwo nan tangah)

Makcik, makciak (mak uwo nan paliang kaciak)

Datuak

Bundo, amak, amai, one, mandeh, mande, uwaik

Uni, uniang (Pariaman), unang

Inyiak, atuak, niniak

Ang, kau, diang (Pasaman), akau, gau, agau

Bujang

Enek

Anduang

Mamak, pak etek

Pak adang, makdang (mamak nan paliang gadang)

Pak angah, makngah (mamak nan tangah)

Pakcik, makciak (mamak nan paliang kaciak),

Urang awak

Pandeka

Padusi

Gadih

Dunsanak, ampuang, sanak

Ambo, awak, aden, waden, denai

Etek

Angka (Angko)

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

20

30

100

1.000

10.000

100.000

1.000.000

¼

½

Satu

Dua

Tiga

Empat

Lima

Enam

Tujuh

Delapan

Sembilan

Sepuluh

Sebelas

Dua belas

Dua puluh

Tiga puluh

Seratus

Saribu

Sepuluh ribu

Seratus ribu

Sajuta

Seperempat

Setengah

Ciek

Duo

Tigo

Ampek

Limo

Anam

Tujuah

Lapan

Sambilan

Sapuluah

Sabaleh

Duo baleh

Duo puluah

Tigo puluah

Saratuih, saratuh (Payakumbuh)

Saribu

Sapuluah ribu

Saratuih ribu

Sajuta

Saparampek

Satangah

Hari (Ari)

Minggu

Senin

Selasa

Rabu

Kamis

Jum’at

Sabtu

Akaik

Sanayan

Salasa

Rabaa /Raba-a/

Kamih

Jumahaik

Sabtu, pakan (Palembayan)

Keterangan Waktu (Wakatu)

Besok

Hari

Kemaren

Kemaren lusa

Minggu lalu

Nanti

Pukul

Sebentar

Sebentar lagi

Sekarang

Bisuak

Ari

Patang, patang ko, sariano

Patang ciek lai

Minggu nangko

Beko, nancik

Pukua

Sabanta, santa

Sabanta lai/li, cah lai/li,santa lai/li, kutu (lah)

Kini

Anatomi (Badan)

Betis

Bibir

Bulu mata

Dada

Dahi

Hati

Hidung

Ibu Jari

Jari

Jari kelingking

Jari manis

Jari telunjuk

Jari tengah

Jenggot

Kelingking

Kepala

Ketiak

Kulit

Lambung

Leher

Lengan

Limpa

Lutut

Mata

Mulut

Paha

Pantat/ekor

Perut

Pinggul

Punggung

Pusar

Rambut

Tahi lalat

Taring

Telapak kaki

Telunjuk

Telinga

Tengkorak

Tumit

Wajah

Batih

Bibia

Bulu mato

Dado

Kaniang

Ati

Iduang

Ampu

Jari

Kalingkiang

Jari manih

Tunjuak

Jari tangah

Jangguik

Kalingkiang

Kapalo

Katiak /katiyak/

Kulik, jangek

Lambuang

Lihia

Langan

Limpo

Lutuik

Mato

Muluik

Pao /pawo/

Ikua

Paruik

Pinggua

Pungguang

Pusek

Rambuik, abuak

Cilalek

Tariang

Tapak kaki

Tunjuak, talunjuak

Talingo

Tangkurak

Tumik

Muko

Nama Binatang

Anjing

Ayam

Babi hutan

Bebek, itik

Belalang

Beruang

Berang-berang

Buaya

Bunglon

Burung

Cacing

Capung

Cicak

Harimau

Ikan

(Ikan) Mujair

Itik, bebek

Jerapah

Kalajengking

Kambing

Kancil

Katak/kodok

Kelabang

Kelelawar

Kera

Kerbau

Kucing

Kuda

Kupu-kupu

Kumbang

Kunang-kunang

Laba-laba

Lalat

Lebah

Monyet

Naga

Nyamuk

Rusa

Sapi

Semut

Singa

Ular

Ular naga

Ulat

Ulat kaki seribu

Unggas

Anjiang

Ayam

Kandiak

Itiak

Bilalang

Biruang

Barang

Buayo

Bingkaruang

Buruang

Caciang

Sipatuang

Cacak

Arimau

Ikan

(Ikan) Mujayia

Itiak

Jarapah

Kalajangek

Kambiang

Kancia

Koncek, kangkuang

Kalipasan

Kalelawa, kalalawa

Karo

Kabau

Kuciang

Kudo

Ramo-ramo

Kumbang

Api-api

Lawah

Langau

Labah, pinyangek

Baruak

Nago

Rangik

Ruso

Bantiang, Jawi

Samuik

Singo

Ula

Ula nago

Ulek

Lintibang

Unggeh

Bama Buah (Namo Buah)

Anggur

Apel

Belimbing

Delima

Durian

Jambu biji

Jambu air

Jeruk

Kelapa

Manggis

Markisah

Nenas

Pepaya

Pepaya

Rambutan

Semangka

Sirsak

Tomat

Anggur

Apel

Balimbiang

Dalimo

Durian

Piraweh, paraweh

Jambak

Limau

Karambia

Manggih

Marakisah, markisah

Naneh

Batiak (Palembayan), kalikih (Bukittinggi)

Sampelo (Padang), kates (Sawahlunto)

Rambutan

Cumangko

Durian bulando

Tomaik /tomayk/

Warna (Warno)

Merah

Merah hati

Kuning

Putih

Hitam

Hijau              

Biru

Coklat

Orange          

Sirah

Merah ati

Kuniang

Putiah

Itam

Ijau

Ijau, biru

Cokelaik

Oren, oranye

Sayur (Sayua)

Buncis

Daun ubi

Kangkung

Mentimun

Nangka

Pakis

Terong

Buncih

Pucuak ubi

Kangkuang, lalidih

Antimun

Cubadak

Sayua paku

Taruang

Bumbu/Bahan Masakan

Bawang merah

Bawang putih

Buah pala

Daun kunyit

Daun sup

Jahe

Kemiri

Ketumbar

Kulit manis

Kunyit

Lengkuas

Merica

Pala

Seledri

Serai

Bawang sirah

Bawang putiah

Buah palo

Daun kunyik

Bawang perai

Sipadeh

Cegek, dama

Katumba

Kulik manih

Kunyik

Langkueh

Marica

Palo

Saladari

Sarai

Kalimat Tanya (Kalimaik Tanyo)

Apa

Bagaimana

Berapa

Dimana

Kapan

Siapa

A

Baa

Bara

Dima

Bilo

Sia

Partikel yang sering digunakan

  • Do
  • E
  • Lah
  • Lai / li
  • Go
  • Miang / men / samiang
  • Nyeh
  • No
  • Nah
  • Nyo
  • O
  • Oop
  • Se
  • Tu
  • Yo

A

Abu

Ada

Adat

Aduh

Agama

Agung

Air

Air mata

Air minum

Air terjun

Akar

Alas

Alir

Ambil

Amping

Aneh

Angka

Angkat

Antar

Anting

Api

Aren / enau

Asap

Atap

Atas

Awal

Abu

Ado, lai

Adaik

Onde

Agamo

Aguang

Aia, aie

Aia mati, aie mato

Aia putiah, aia kawa

Aia tajun

Aka

Aleh

Alia

Ambiak

Ampiang

Lain

Angko

Angkek

Anta

Subang

Api

Anau

Asok

Atok

Ateh

Jolong, patamo

B

Bagus

Bahasa

Bahaya

Baik

Baik budi

Baju tanpa lengan

Bakar

Balas

Bambu

Bangkit

Bantal

Bantal guling

Basa-basi

Basi

Batas

Batok (kelapa)

Batuk

Bau

Baut

Bawah

Biar

Biarkan

Biarkan saja

Biji

Bisa

Bisik

Becek

Bedak

Beduk

Bekal

Bekas

Belah

Belajar

Belakang

Belanja

Beli

Benam

Benang

Benar

Bencana

Bengkak

Bentuk

Berani

Berantem

Beras

Berat

Bercanda

Berdagang

Berdiri

Berfoto

Bergadang

Bergerak

Beri

Berisik

Berseluncur

Bertemu

Berpacaran

Bersih

Berusaha

Bertamu

Bertemu

Besar

Besi

Betul

Biduk

Biji

Bodoh

Bohong

Boleh

Bos

Botol

Bra

Buah

Buang

Buang air besar

Buang air kecil

Bujuk

Buka

Buka puasa

Bukit

Buku

Bulat

Buncit

Bunga

Bungkus

Buru-buru

Busa

Busuk

Ancak

Bahaso, baso

Bahayo, baayo

Elok, segeh, baiak

Elok budi, babudi

Baju katebe

Baka

Baleh

Batuang

Bangkik

Banta

Guliang, banta guliang

Baso-basi

Rasan

Bateh

Tampuruang, sayak

Batuak, kuhua

Baun

Bauik

Baruah, bawah

Bia

Bialah, biaan /biya_an/

Biaan se lah, biaan miang lah

Bijo

Talok (kekuatan), talakik (waktu/kecepatan)

Bisiak

Lanyah

Badak

Tabuah

Minum kopi, jamba

Bakeh

Balah

Baraja

Balakang

Balanjo

Bali

Banam

Banang

Bana

Bala

Bangkak

Bantuak, cando

Bagak

Bacakak

Bareh

Barek

Bagarah

Manggaleh

Tagak

Bakodak, bapoto

Batanggang

Manggarayok

Agiah

Maeboh

Basiluncua

Basobok, batamu

Bacewek

Barasiah, segeh

Barusao /Barusawo/, Batakok (mencari nafkah)

Bekunjuang

Basobok, batamu, basuo

Gadang

Basi

Batua

Biduak

Bijo

Andia, pandia, ongok

Kicuah, caliah

Buliah

Boih

Boto

BH /be-ha/

Buah

Campak-an

Cirik, tacirik

Cicih, pipis, kanciang, takanciang

Umbuak

Bukak

Buko puaso

Bukik

Buku

Bulek

Buncik

Bungo

Bungkuih

Takaja

Busa, ruok

Busuak

C

Cabai, cabe

Cabe rawit

Cahaya

Cakar

Cair

Camat

Campur

Cangkul

Cantik

Capek

Catat

Celaka

Celana

Celana dalam

Celengan

Centil

Cepat

Cerita

Cerdik

Ceret

Cicip

Cinta

Coba

Coklat

Congkel

Lado

Lado kutu

Cahayo

Kakeh, guriah

Caia

Camaik

Campua

Cangkua

Rancak, elok, ancak, kamek

Panek, litak

Cataik /catayk/

Cilako

Sarawa

Sarawa kotok

Kacio /kaciyo/, kaceo /kaceyo/

Jungkek, cantiko, cantiak

Capek, lakeh, bagageh

Carito, cito

Cadiak

Cerek

Cubo

Cinto

Cubo

Cokelaik, cokolaik

Cukia

 D

Daging

Dahulu kala, dahulu sekali

Dapat

Dapur

Datang

Dekat

Dengan

Dengar

Depan

Derai

Didih

Dinding

Diupahkan

Dosa

Duduk

Dulu

Dagiang

Taisuak, sisuak, zaman baholak, jaman katumba

Dapek

Dapua

Tibo

Dakek

Jo, samo

Danga

Muko

Darai

Didiah

Dindiang

Disarayoan

Doso

Duduak

Daulu /da-ulu/

E

Emas

Ember

Embun

Emping

Enak

Endapkan

Ameh

Embe

Ambun

Ampiang

Lamak, sero, badaso

Anok_an, anokkan

F

Foto

Fotocopy

Poto, gambar

Potokopi

G

Gabus

Gadis

Gali

Gantung

Garuk

Gasing

Gatal

Gaya

Gelang

Gelar

Gelas

Gempa

Gemuk

Gerendel

Gergaji

Gertak

Gigit

Gila

Goreng

Gores

Gubuk

Gula

Gula aren

Gula merah

Gula merah (dari tebu)

Guling

Guna

Gundar

Gunung                

Gabuih, busa

Gadih

Kali

Gantuang

Gauik

Gasiang

Gata

Lagak, mode

Galang

Gala

Galeh

Gampo

Gapuak

Garende

Garagaji

Garatak

Gigik

Gilo, snewen, ndak sandereh, sakik utak, kanai

Goreng, goreang

Guriah

Gubuak

Gulo

Saka anau

Saka

Saka tabu

Guliang

Guno

Gunda, bros, boroih

Gunuang

H

Habis

Haji

Hambar

Hambat

Hampa

Hampir

Handuk

Hangat

Hanger

Hangus

Hantu

Hanyut

Harap

Hari raya

Harum / wangi

Hati-hati

Hebat

Hela

Hemat

Hempas

Hidup

Hilalang

Hilang

Hilir

Hingga

Hitung

Hujan

Abih

Aji

Amba

Ambek

Ampo, pana

Ampia

Anduak

Angek

Anger

Anguih

Antu

Anyuik

Arok

Ari rayo

Arum

Ati-ati

Ebaik /ebaiyk/

Elo

Imaik

Ampeh

Iduik

Ilalang

Ilang

Ilia, ilie

Inggo, malakik

Ituang

Ujan

I

Iba

Idul Adha

Ikat

Ikat pinggang

Ikat pinggang (dari kain)

Ikat rambut

Ikut

Ilmu

Indah

Ingat

Ingin

Ingus

Ini

Intip

Iris

Iya

Ibo

Ari rayo aji, ari rayo gadang, ari rayo kurban

Kabek, ikek, pauik

Ikek pinggang, kabek pinggang

Kodek

Kabek rambuik, ikek abuak

Sato

Ilimu

Rancak, ancak, elok

Ingek, takana

Nio, nyio

Salemo

Iko

Cigok

Riciah, irih

Iyo

J

Jagung

Jahe

Jahit

Jaja

Jalan-jalan

Janda

Jarum penjahit

Jatuh

Jatuh

Jauh

Jahat

Jalan-jalan

Jelek

Jembatan

Jemput

Jendela

Jenjang

Jerawat

Jijik

Jualan

Juga

Jurang

Jaguang

Sipadeh

Jaik /jayik/

Jojo

Raun-raun, pai main

Jando

Pinjaik

Jatuah, balambin, lareh

Tatilantang, tarambau

Jauah

Jaek /jayek/, jahaik

Malewa, malelong, malala, raun-raun

Buruak

Jambatan

Japuik, jampuik

Jandela

Janjang

Jirawek

Jajok, jagan

Manggaleh

Juo, jo

Lakuak

K

Kabar

Kabel

Kabur (melarikan diri)

Kabur (penglihatan)

Kaca

Kaca mata

Kain sarung

Kali

Kalimat

Kalung

Kamar

Kambuh

Kampung

Kanan

Kangen/rindu

Kantong kresek

Kaos/kaus

Kapal

Karcis

Karet

Kartu

Karung

Kasur

Kata

Kaya

Ke

Kebun

Kecil

Kedai

Kedip

Kejar

Kelapa

Keluar

Kelupas

Kelumun

Kehendak

Kemas

Kembali

Kembang

Kemoceng

Kena

Kencang

Kendur

Kenek

Kentang

Kentut

Kenyang

Kerak

Keras

Kereta

Kerikil

Kering

Keringat

Kerja

Kertas

Kerupuk

Kerupuk kulit

Kerupuk melinjo

Kipas

Kira

Kiri

Kolam

Kom

Kondangan

Kopiah

Kosong

Kuali

Kuat

Kubur

Kumat

Kumpul

Kunyit

Kurap

Kurang ajar

Kursi

Kurus

Kaba

Kabe

Malucuih

Kabua

Kaco, camin

Kaco mato, reben

Kain saruang

Banda

Kalimaik

Kaluang, lukuah

Biliak

Kambuah

Kampuang

Suok /Suwok/

Taragak

Asoi

Kauih /kawuih/

Kapa

Kuricih

Kajai

Karatu

Karuang/goni/guni

Kasua

Kato, kecek

Kayo

Ka

Kabun, parak

Kaciak, ketek

Kadai

Kijok

Kaja

Karambia

Kalua

Kalupeh

Kalumun

Kandak

Kameh

Baliak

Kambang

Bulu ayam

Kanai

Kancang

Kandua

Sitokar, Stokar oto

Kantang

Kantuik

Kanyang

Karak

Kareh

Kareta

Karikia, karikie

Kariang

Paluah, karingek

Karajo

Karateh

Karupuak

Karupuak janget

Karupuak baguak, karupuak ampiang

Kipeh

Sangko

Kida

Tabek

Cumbasuah (kom kecil tempat cuci tangan), embe

Baralek

Kupiah /Kupiyah/

Ampo

Kancah

Kuwaik, talok, kuwek

Kubua

Kumaik /kumayk/

Kumpua

Kunyik

Kurok

Kurang aja

Kurisi, bangku

Kuruih, lesuik, lisuik

L

Lahir

Lalu-lalang

Lama

Lambat

Lampu dinding

Langit

Lanjut

Lapar

Lapuk

Lauk

Laut

Layang-layang

Leher

Lelah

Lemah

Lemari

Lemas/lesu

Lembak

Lembek

Lembut

Lempar

Lengan

Lengkap

Lepas

Lepat

Letih

Lewat

Liar

Lihat

Lilit

Lilitkan (ke pinggang)

Lipat

Lipstik

Lobang

Lolos

Lompat

Loncat

Luas

Lucu

Luluh

Lulus

Lupa

Lumpuh

Lumpur

Lurus

Lusuh

Lahia, laia

Mangalebuik

Lamo

Lambek, leak

Lampu togok

Langik

Taruih

Litak, lapa

Lapuak

Samba

Lauik

Alang-alang

Lihia

Panek

Lamah

Lamari, bofet

Lameh, letoy

Lambok

Lambiak, anjek (nasi)

Lambuik

Ambuangan, lambuik-an

Langan

Langkok

Lapeh

Lapek

Latiah

Lalu, lewat

Lia

Liek /liyek/, caliak

Lilik

Lilik-an, kodek-an

Lipek

Lip, gincu

Lubang

Luluih

Lompek

Loncek

Lapang, luweh

Lawak

Luluah, lintuah

Luluih

Lupo

Lumpuah

Luluak, lunau

Luruih 

Lusuah        

M

Maghrib

Mahal

Makam

Makan bersama

Makasih

Malas

Maling

Mangkuk

Manik-manik

Manis

Manja

Marah

Masa

Masuk

Matang

Mau

Mayat

Memasak

Memasak dengan api kecil

Memasak nasi

(Awalan) Men~

Menangis

Menggelinding

Menghilang

Mampus

Matahari

Mau

Melayat

Melihat

Memancar

Membeli

Membesuk

Menang

Menangis

Menawar

Mendung

Menganga

Mengantuk

Menggeliat

Menggelinding

Meninggal

Menjalar

Menulis

Mentah

Mentang-mentang

Mesin

Mesjid

Mimpi

Minta

Miring

Miskin

Mobil

Muda

Muka

Mudik

Mukena

Mutiara

Mugarik

Maha

Makan

Basalanjuang, makan basamo, makan bajamba

Mokasi

Maleh

Maliang

Mangkuak

Maniak-maniak

Manih, kamek

Manjo

Berang, bangih

Maso

Masuak

Masak

Nio, amuah, namuah, nyio

Mayik

Mamasak, manjarangan

Unyai

Batanak, manjarangan nasi

Man~

Manangih

Manggalindiang, mandorek

Malucuih, mailang

Jangkang, mati

Matoari

Nio, nyio

Manjanguak

Maliek /maliyek/, manyilau, mancaliak

Mamanca

Mambali

Manjanguak

Manang

Manangih, maratok

Maago

Galok

Mangango

Takantuak

Manggaliek

Manggulindiang

Maningga

Manjala

Manulih

Matah

Mantang-mantang

Masin

Musajik

Mimpi

Mintak

Miriang

Bansaik, mularaik, indak bapunyo

Oto

Mudo

Muko

Mudiak

Tilakuang

Mutiaro

N

Naik

Nama

Nangka

Napas

Niat

Niru

Ngorok

Naiak

Namo

Cubadak

Angok

Niaik /niyaik/

Tampian /Tampiyan/

Bakaruah

O

Obat

Ongkos

Orang

Otak

Ubek

Ongkoih

Urang

Utak, banak, aka

P

Pabrik

Pacar

Padat

Pagar

Pahala

Pahat

Pahit

Paling

Panas

Pandai / pintar

Panekuk

Pangkal

Parang

Pasar

Pasir

Patuh

Patung

Payah

Payung

Pecah

Pecah belah

Pegang

Pelit

Peluk

Pergi

Petuah

Pematang

Pembohong

Pena

Penat

Pendek

Pendekar

Penghapus

Pengumuman

Penjara

Pensil

Penting

Penyakit

Perbaiki

Pergi

Perhitungan

Perih

Periuk

Perlu

Permen

Permen karet

Pesan

Pesawat

Pesta adat

Petir

Pilih

Piring

Pistol

Pohon

Preman

Puas

Puasa

Pucat

Pupuk

Pusing

Putus

Pabrik

Cewek

Padek

Paga

Pahalo, paalo

Paek

Paik /payik/

Paliang

Angek, paneh

Santiang, cadiak

Pinukuik

Pangka

Ladiang

Pasa, pakan

Kasiak

Patuah

Patuang

Jariah

Payuang

Pacah

Pacah balah

Pagang, pacik

Pilik

Paguik

Pai

Patuah

Pamatang

Pangicuah, paota, pancaliah

Pena

Panek

Singkek (baju), sandek (benda), ateng (badan), pendek

Pandeka

Palupuih, pangapuih

Pangumuman

Pinjaro

Pituluik

Pantiang

Panyakik

Pelok-an

Pai

Paretongan

Padiah

Pariuak /pariyuak/

Paralu

Gulo-gulo

Gulo-gulo karet

Pasan

Kapa tabang

Baralek

Patuih

Piliah

Piriang, cipia (Palembayan ilia)

Badia

Batang kayu

Pareman

Puweh

Puaso

Pucek

Pupuak

Paniang, pusiang

Putuih

Q

R

Radio

Ramai

Rantang

Rapat

Rapi

Ransel

Rasa

Rautan pensil

Rebus

Reda

Rekah

Remot

Rendah

Rendam

Renyah

Resah

Ribut

Rimba

Rindu/kangen

Rok

Ronda

Rumput

Runcing

Rusak

Rusuh

Radio

Rami

Sia

Rapek

Segeh

Taih pungguang

Raso

Pirunciang, parunciang

Abuih

Baranti

Rangkah

Remoik /remoyk/

Randah, ateng

Randam

Badaruak, rapuah

Rasah

Ribuik, mamakak

Rimbo

Taragak

Orok

Rundo

Rumpuik

Runciang

Soak, rusak

Rusuah

S

Sabit

Sajadah

Sakit

Sama

Sambal

Sambil

Sambung

Sampah

Sampan

Sandal

Sandal jepit

Sandal kayu

Sangat

Santai

Sapa

Sapi

Sapu tangan

Sarang laba-laba

Sarung

Sayur

Sebentar

Seberang

Sedang

Segan

Sehat

Sekolah

Selamat

Selendang

Selera

Selimut

Semak

Sembuh

Semen

Semena-mena

Sempit

Sempurna

Senang

Sendiri

Sepak

Sepatu

Sepeda motor

Seperti

Seprai

Sesak

Sesuai

Setrika

Shalat

Siang

Silat

Simpan

Simpang

Singkat

Snack /snek/      

Sobek

Sofa

Sombong

Sopan

Suap

Sudah

Sudut

Sujud

Suka

Sulit / susah

Sungai

Sunting

Surat

Surga

Suruh

Susut

Sabik

Lapiak sumbayang

Sakik

Samo, jo

Samba

Sambia

Sambuang

Sarok

Sampan

Tarompa

Tarompa japang

Tangkelek

Bana

Baleha-leha

Sapo

Bantiang, jawi

Deta

Auik lawah

Saruang

Sayua

Sabanta, cacah, icah

Subarang

Sadang

Sagan

Sihaik, segeh

Sakola, sikola

Salamaik

Salendang, tingkuluak

Salero

Salimuik

Samak

Cegak, sambuah

Simin

Lanteh angan

Sampik

Samporono

Sanang

Surang, sorang

Sipak, anju

Sipatu

Onda, kereta

Sarupo, bantuak, mirip, kayak, cando, bak

Aleh kasua

Sasak

Sasuai, suai

Tareka

Sumbayang

Siang, Luhua

Silek

Andok, suruak

Ampang

Singkek

Minum kopi

Cabiak

Sopa

Ongeh

Elok laku

Suok

Alah

Suduik

Sujuik

Suko

Payah, jariah

Batang aia

Suntiang

Surek

Surugo

Suruah

Susuik

T

Tabing

Tabungan

Takbir

Takut

Tali

Tanggal/copot

Tangis

Tanya

Tarwih

Tas

Tawar

Tebak / terka

Tebas

Tebu

Telepon

Telepon genggam

Televisi / TV

Telungkup

Tempat

Tempat tidur

Tenang

Tengah

Tepi laut

Terbakar

Terbang

Terbangun

Tergelincir

Terhempas

Terima

Terima kasih

Terjatuh

Terjatuh

Terkejut

Terkelupas

Terkenal

Terlalu

Termos

Tersinggung

Tertawa

Tertidur

Terus

Tiba

Tidak

Tidur

Tikar

Tinggal

Tingkat

Tongkat

Tua

Tudung

Tuhan

Tulis

Tumbuk

Tumis

Tutup

Tabiang

Kuceyo, kaceyo

Takabia

Takuik

Tali

Tangga, lapeh

Tangih, ratok

Tanyo

Tarawiah

Taih, kampia

Tawa, pada, amba; ago

Takok

Tabeh

Tabu

Talepon

HP /hape/

Tipi

Talungkuik

Tampek

Dipan

Tanang

Tangah

Tapi lauik (taplau)

Tabaka

Tabang

Tasintak, tajago

Tagulincia, takuliciak

Taampeh

Tarimo

Tarimokasi

Tajatuah, tajungkang, tagarubuih,

tajarambauk, tatingadah

Takajuik

Takalupeh

Tanamo

Talalu

Taromoih, taremoih

Tasingguang, tasuruik

Galak

Takalok, talalok

Taruih

Tibo

Indak, indo (Pasaman), ndak

Lalok, tidua, tidue

Lapiak

Tingga

Tingkek

Tungkek

Tuo, gaek

Tuduang

Tuhan

Tulih

Tumbuak

Tumih

Saok /sawok/, tutuik

U

Uang / duit

Uang kecil

Ubi kayu

Ubi rambat

Udara

Untung

Upah

Urat

Urut

Usaha

Pitih, piti.

Pitih kaciak, pitih darai

Ubi

Pelo

Udaro

Untuang, labo

Sarayo, upah

Urek

Uruik, barulak

Usao /usawo/, paadok /pa_adok/, pancarian

V

Ventilasi Bandua

W

Waktu

Wangi

Wudlu

Wakatu

Arum

Uduak

X

Y

 Ya  Yo

Z

Update File

Advertisements

Karupuak Jangek (Kerupuk Kulit)

Karupuak jangek atau karupuak kulik dalam bahasa indonesia dikenal dengan nama ‘kerupuk kulit’ dan dalam bahasa jawa yaitu ‘rambak’. Terbuat dari kulit sapi yang telah direbus, disangrai, dijemur dan sebagainya hingga menjadi produk yang disebut ‘latua’ dan hasil akhirnya setelah digoreng jadi enak dan gurih dengan rasa yang khas.

Karupuak jangek merupakan salah satu oleh-oleh khas Sumatera Barat yang bisa dibeli di pasar tradisional hingga supermarket. Selain itu, bakal sering ditemukan di rumah makan padang, warung lontong, warung lotek, dan tempat makan lainnya. Jadi jangan heran jika saat makan di rumah makan padang ada yang minta ‘karupuak jangek bakuah’. Ini memang bukan salah satu menu, tapi bisa by request 🙂☝🏻

Bagi para pelancong yang sedang berlibur ke Kota Bukittinggi akan sangat mudah menemukan karupuak jangek di area Pasar Atas tepatnya di seberang Mesjid Raya Bukittinggi atau Jam Gadang, Pasa Lereng, berbagai toko jajanan khas minang yang ada di Jambu Air & Padang Luar, Pasar Aur Kuning, Pasar Bawah, dan lainnya.

Kalau ingin langsung dicemil, sebaiknya beli kerupuk kulit yang sudah jadi. Tapi, untuk dibawa sebagai oleh-oleh dengan perjalanan yang jarak tempuhnya cukup jauh, direkomendasikan untuk membeli latua saja.

Latua adalah karupuak jangek yang masih mentah atau separo mentah. Ada yang dalam bentuk potongan kecil dan keras, ada juga yang ukuran sedang dan sudah berbentuk kerupuk kulit dengan tekstur masih kasar. Banyak penjual yang menyarankan jenis kedua karena lebih gampang digoreng.

Harga kerupuk kulit di pasaran terbilang variatif. Untuk yang versi cemilan jadi, biasanya dibungkus dalam plastik kecil, rata-rata mulai dari Rp 1.000,-. Untuk sebungkus plastik sedang (plastik 1/4) mulai dari Rp 10.000,- di pasar tradisional; di toko-toko sekitar Rp 20.000,-.

Berbeda dengan yang siap santap, ‘latua’ harga belinya cenderung lebih mahal. 1 kg ‘latua’ yang sudah berbentuk dijual sekitar Rp 160.000,-. Keuntungannya, setelah digoreng bisa dapat banyak.

Untuk menggoreng kerupuk kulit yang masih dalam versi latuapun ada caranya, lho.. Sama seperti kerupuk jenis lain, digoreng dengan minyak goreng yang sudah panas. Jika tidak, hasilnya tidak akan maksimal, separuh mengembang dan sama sekali tidak gurih.

Untuk penyimpanan, kerupuk kulit juga tidak bisa bertahan lama kalau tidak disimpan dalam wadah tertutup. Setelah digoreng, diamkan beberapa saat dan simpan di toples atau plastik klip. Akan lebih enak bila segera dikonsumsi atau paling tidak disimpan sekitar semingguan. Penyimpanan yang terlalu lama akan berpengaruh terhadap rasanya yang bisa berubah dan berbau apiak.


Uniknya, kerupuk kulit tak hanya ada di Sumatera Barat saja atau daerah lainnya di Indonesia, tapi juga ada di Filipina, lho! Dikenal dengan nama ‘chicharon’. Hanya saja, bahan yang digunakan sangat berbeda, yaitu dari kulit babi.


Kerupuk Jangek a.k.a Kerupuk Kulit is one of traditional skin crackers from Indonesia, specially in West Sumatra. It’s made of cow skin. Crunchy & hmmm.. 😁👍👍

Kerupuk kulit is not only in West Sumatra or another area in Indonesia, but also in Philippine! Known by name ‘chicharon’. But, ingredients used is truly different, ‘chicharon’ made from skin of pig.


カルプアックジャンゲックやカルプアッククリックはインドネシア語ではケルプッククリックです。カルプアックジャンゲックというのはインドネシアのトラディショナルのせんべいです。特に西スマトラです。牛革から作られます。美味しいですよ。👍👍

このせんべいはフィリピンもあります。名前はチチャロンですけど豚皮から作られます。

Kamus

  • Karupuak Jangek / Karupuak Kulik 👉 Bahasa Minang
  • Rambak 👉 Bahasa Jawa
  • Kerupuk Kulit 👉 Bahasa Indonesia
  • Skin Crackers 👉 Bahasa Inggris
  • Chicharon 👉 Bahasa Filipina
  • カルプアックジャンゲック、カルプアッククリック、ケルプッククリック 👉 Bahasa Jepang (translet ala Jejak Langkah O 😁✌🏻)
  • Apiak = Apek.

(Siapa tau di daerah lain beda namanya, boleh ditambahkan di komentar yak 🤓👌)

Gallery

Catatan

  • Sedikit berita tentang Bukittinggi. Meskipun pasca kebakaran beberapa bulan yang lalu, Pasar Ateh (Pasar Atas) Bukittingi masih berutinitas seperti biasa. Tapi memang kondisinya dalam toko/kedai sementara.

Osusowake (御裾分け)

Osusowake, istilah yang satu ini boleh dibilang baru, karena belum familiar. Di Indonesia, saat panen, biasanya ada kebiasaan berbagi, seperti memberikan sedikit hasil panen pada kerabat, tetangga, dan orang terdekat lainnya. Begitu pula di Jepang, masa tanam yang biasa dilakukan dimusim panas ini, hasilnya akan dikumpulkan pada yang punya lahan/kebun, lalu yang punya kebun membagikannya ala kadarnya (sedikit-sedikit) pada orang-orang tertentu. Nah, ini dikenal dengan istilah osusowake.

Kamus

  • 御裾分け 「おすそわけ」/osusowake/

Referensi

  • Tominaga san via sharing, Tokushima (6/2017).

Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway)

Ibarat Padang dengan Tari Piring-nya, Tokushima identik dengan Awa Odori (Tarian Awa). Biasanya, setiap tahun, awa odori bisa dinikmati festivalnya di musim panas (natsu), pada bulan Agustus di Perfektur Tokushima. Tapi, buat yang penasaran, ingin melihat langsung di waktu yang berbeda, bisa mengunjungi lantai 2 Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway) dengan insert ¥600. Lokasinya dekat dengan Tokushima Station (satu halte bus sebelum stasiun).

Disini diperkenalkan evolusi tarian awa. Buat yang tidak mengerti bahasa jepang, disediakan teks dalam bahasa inggris. Pengunjung juga diajak ikut serta, lho.. Pada akhir acara, diberikan perhargaan (sertifikat) layaknya wisudawan/wisudawati, namun ini hanya diserahkan pada 2 orang pengunjung yang beruntung saja. Jika Anda salah satu diantaranya, pasti akan menjadi pengalaman yang luar biasa!

Nah, yuk kita ngotrelin alias ‘ngobrol travelling’ objek wisata unik yang satu ini, check it out..

Lokasi Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway)

Terletak sekitar 700 meter dari Tokushima Station (jika menggunakan bus, satu halte sebelum stasiun). Akses dari Tokushima Station bisa ditempuh dengan berjalan kaki (sekitar 15 menit) lurus hingga menyeberangi sekitar 2 perempatan besar dan jembatan Shinmachibashi berikut jejeran pertokoan di gedung bertuliskan kanji新町橋(Shinmachibashi).

Gedung Awa Odori Kaikan ini cukup unik, dari kejauhan bisa dilihat ropeway berlalu-lalang dari bagian tertinggi gedung hingga puncak gunung. Tak kalah unik, di halaman depannya terdapat tempat duduk berbahan dasar kayu dan atapnya menyerupai topi penari perempuan awa odori yang menjadi salah satu maskot Tokushima. Wisata ini juga bersebelahan dengan jinja. Jadi, terbilang sangat mudah ditemukan.

Insert

Untuk masuk Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway), pengunjung bisa memilih paket sesuai keinginan. Berikut pilihannya:

  • Umum
    • Awa Odori Museum: ¥300
      • Buka pukul 09:00-17:00 dengan entrance sampai 16:50.
      • 28 Desember hingga 1 Januari bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
    • Awa Odori Hall
      • Afternoon dance (tarian sore): ¥600
        • Ditampilkan oleh tim tari khusus: AWANOKAZE.
        • Di akhir pekan (weekdays), tampil pukul 14:00, 15:00 & 16:00.
        • Sabtu, minggu dan hari libur, tampil pukul 11:00, 14:00, 15:00 & 16:00.
        • Lama penampilan: 40 menit.
        • Layanan khusus antara 11-15 Agutus selama penampilan awa odori.
        • Penampilan khusus pada 12-15 Agustus.
        • 28 Desember hingga 3 Januari (2-3 Januari ada penampilan khusus) bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
      • Evening dance (tarian malam): ¥800
        • Ditampilkan oleh tim tari terkenal (1 tim setiap malam).
        • Penampilan selama 50 menit dari pukul 20.00 hingga selesai.
        • Layanan khusus antara 11-15 Agutus selama penampilan awa odori.
        • 21 Desember hingga 10 Januari bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
    • Ropeway
      • Insert:
        • One-way (6 menit):¥610
        • Return:¥1.020
      • Buka setiap tahun.
        • April-Oktober: 09.00-21.00
        • November-Maret: 09.00-17.30
        • *12-15 Agustus: 09.00-22.00
        • *Selama event khusus: 09.00-21.00
  • Paket (great-deal unit price)
    • Set 3 pilihan (set of three options)
      • Museum + afternoon dance ropeway (return) = ¥1.620
    • Set 2 pilihan A (set of two options A)
      • Museum + ropeway (return) = ¥1.120
    • Set 2 pilihan B (set of two options B)
      • Museum + afternoon dance = ¥800

*Diskon lainnya tidak bisa digunakan bersamaan dengan set tiket.

Tiket bisa dibeli di jidouhanbaiki (mesin penjual otomatis), sebelah kanan dari pintu masuk. Jika tidak mengerti, ada bagian informasi yang station-nya bersebelahan dengan jidouhanbaiki.

1F Arudeyo Tokushima (Lantai 2)

Memasuki gedung, pengunjung bisa membeli tiket di sebelah kanan melalui jidouhanbaiki. Jika segera lanjut ke lantai berikutnya, ada lift di sisi kiri. Namun, jika ingin cuci mata dengan aneka cenderamata dan omiyage (oleh-oleh) khas Tokushima, pengunjung bisa langsung ke sisi belakang. Makanan khas Tokushima seperti manju, osato, segala bentuk olahan imo (ubi berkulit ungu dengan isi kuning, hasil pertanian andalan di Tokushima). Cenderamata yang khas yaitu mainan HP (mobile phone) berbentuk sodachikun (boneka dengan dominasi warna hijau yang menjadi icon Tokushima) dan boneka penari awa odori.

Lantai dasar ini buka dari pukul 09.00-21.00 waktu setempat. Khusus tanggal 21 Desember sampai 10 Januari (termasuk hari libur), buka sampai pukul 18.00. Namun, pada 28 Desember hingga 1 Januari, tempat ini bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.

2F Awa Odori Hall (Lantai 2)

Nah, ini nih yang tadi sempat diulas di prolog.. Buat pengunjung yang ingin melihat langsung keelokan awa odori ataupun berminat untuk ikut merasakan bagaimana rasanya menarikan tarian awa, disinilah tempatnya. Disini diceritakan evolusi awa odori  berikut contoh gerakannya. Penyampaiannya mirip presentasi seminar dan buat pengunjung asing tersedia teks dalam bahasa inggris.

Kemudian, di akhir acara, buat yang beruntung bisa mendapatkan sertifikat, hanya untuk 2 orang pengunjung saja! Tidak hanya diserahkan layaknya wisudawan/ti, buat pengunjung yang ikut menari juga diberikan kain pengikat kepala unik dengan dominasi warna biru dan putih, khasnya tarian awa.

Dibagian luar, sebelum atau setelah teater, di sisi kanan lift, ada papan berdesain khusus yang bagian kepalanya dilobangi (salah satu media untuk bereksis-ria). Di bagian dindingnya tersusun dengan sangat apik lampion-lampion bertuliskan kanji. Selain itu, juga ada sofa, tempat ini ditata seperti lobi dalam bentuk minimalis tapi luas.

3F Awa Odori Museum (Lantai 3)

Di lantai ini, pengunjung disuguhkan penampilan tarian awa yang didesain menarik, kemudian dibawa menelusuri sejarah awa odori. Diantaranya, lukisan yang menceritakan kehidupan masa lalu masyarakat awa, miniatur-miniatur, alat musik dan pakaian awa odori, bioskop 3D /tridi/ bertemakan tarian awa, dll. Yang paling menarik, ada 2 robot yang menampilkan gerakan awa odori.

5F Bizan Bottom Ropeway Terminal (Lantai 5)

Lantai ini merupakan terminal awal ropeway yang nantinya akan mengantarkan pengunjung ke puncak gunung dengan view elok kota Tokushima. Di lantai ini juga terdapat sebuat restoran. Uniknya, tersedia makanan HALAL!! Ada tulisan حلال-nya! Kabar gembira nih buat yang muslim. Namun, restoran ini hanya buka hingga jam 5 sore saja.

Bizan Ropeway

Ropeway ini memiliki 2 jalur yang akan mengantarkan pengunjung menyisiri hamparan area pepohonan hingga puncak gunung. Semakin tinggi, semakin terlihat view lepas pemandangan kota Tokushima yang menyuguhkan indahnya kombinasi daratan dan lautan.

Di puncak gunung ini ada teropong khusus (seperti teropong yang ada di puncak Monas, Jakarta) yang bisa digunakan untuk menelisir pemandangan sekitar dalam jarak pandang yang cukup jauh hanya dengan memasukkan uang koin ¥100. Selain itu, disini juga terdapat jinja dan pagoda.

Pagoda

Khusus pagoda, ada acara tahunan (annual events):

  • Waktu:
    • 21 Maret
    • 15 Agustus
    • 26 September
  • Insert:
    • Dewasa: ¥200
    • Anak-anak: ¥100

Hanami (花見)

Tak ada yang tak kenal bunga sakura (cherry blossom), bukan?! Nah, alih-alih mau masuk bulan April, alias waktunya musim semi (springharu 春), di gunung ini bakal terlihat nuansa pinky-pinky-nya. Dan, ini menjadi waktu yang tepat buat para pengunjung yang tak ingin melewatkan kesempatan buat hanami-an.

*Hanami (花見) dalam bahasa jepang berarti melihat bunga, ini merupakan tradisi jepang dalam menikmati keindahan bunga, terutama sakura.

Gallery

Referensi

  • Semua informasi disadur dari Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway).

Recommended Link

ビッグひな祭り (Big Hinamatsuri)

Apa itu Hinamatsuri?

ひな祭り (Hinamatsuri) merupakan festival boneka terbesar di Jepang sebagai hari perayaan anak perempuan.

Biggu Hinamatsuri

ビッグ (biggu) berasal dari kata serapan bahasa inggris “big” yang berarti besar. Jadi, biggu hinamatsuri adalah perayaan besar untuk anak perempuan. Ini menjadi nama disebuah event lokal hinamatsuri di Katsura, Perfektur Tokushima.

Boneka sebanyak itu dapat dari mana? Sengaja dibeli atau dibuat sendiri?

Sewaktu anak perempuan lahir, si ibu membeli boneka untuk perayaan (oiwai). Ketika usia sang anak beranjak 20 tahun (dari sumber yang berbeda menyebutkan 18 tahun), boneka ini diserahkan ke jinja (kuil Shinto).

Nah, boneka inipun sangat variatif; ada yang lengkap dengan gotenbina (rumah boneka) bertingkat (tingkatan inipun bermacam-macam); ukuran besar, sedang dan kecil; bentuk tertentu seperti pakaian, ikatan rambut dan benda yang digenggam boneka, memiliki makna tersendiri yang berhubungan dengan kepercayaan orang Jepang; dll.

Butuh waktu berapa lama menyusun boneka itu hingga tertata dengan sangat apik?

Penyusunan boneka yang menggunung menyerupai piramid ini membutuhkan waktu sekitar 2 bulan sebelum hari H. Setelah kegiatan usai, boneka ditutupi permukaannya (dibungkus) dan disimpan didalam kotaknya masing-masing. Tahun berikutnya, di hari perayaan yang sama, boneka ini kembali disusun sekitar 2 bulan sebelum festival berlangsung.

Uniknya, meskipun seluruh boneka telah disimpan, piramid ini tidak dipindahkan alias masih tetap berada diposisi semula.

Lokasi

Acara ini dirayakan di berbagai tempat di Jepang. Khusus di Perfektur Tokushima, event ini diadakan di Katsura (勝浦), tepat di seberang halte bus 人形文化交流館前 (sisi kiri jalan). Tempat ini bukan kuil, tapi lebih menyerupai sebuah aula besar.

Akses

Dari 徳島駅 (Tokushima Station) menaiki 徳島バス (Bus Tokushima) yang berlabel 山成町, berwarna putih dengan perpaduan bis 2 garis biru dan 1 pink ditengahnya. Bus ditunggu di loket tunggu no. 3 (3 番のりば). Bus berangkat sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan. Lama perjalanan sekitar 1 jam dengan biaya 720.

Jika pengunjung tidak memiliki akses internet ataupun informasi yang relevan tentang jadwal bus, bisa langsung bertanya ke bagian informasi bus yang bertuliskan バス案内所, mereka akan menjelaskan secara rinci.

Kapan hinamatsuri diadakan?

Acara ini berlangsung dari tanggal 19 Februari s/d 2 April 2017, pukul 09.00-16.00 (waktu setempat). Namun, perayaan puncak adalah tanggal 3 Maret setiap tahun.

Insert

Biaya masuk biggu hinamatsuri:

  • Umum : 300 yen
  • Anak-anak usia 10 tahun ke atas : 200 yen
  • Anak SD: 100 yen

Pertunjukan boneka

Di perayaan ini, juga diadakan pertunjukan boneka. Pertunjukan ini mirip dengan wayang di Indonesia dan pertunjukan boneka dari Cina ataupun Korea. Hanya saja, tentunya terdapat banyak perbedaan, terutama latar belakang budaya masing-masing.

Boneka yang berbentuk ibu dan anak perempuan ini masing-masingnya digerakkan oleh 3 orang dalang yang memakai pakaian serba hitam menutupi seluruh bagian tubuhnya. Sementara, di sisi kiri panggung, duduk dengan apik 2 orang wanita berpakaian tradisional jepang sebagai pembaca cerita dan pemain gitar khas jepang.

Pertunjukan dibuka oleh seorang protokol dengan prolog yang bercerita tentang sebuah keluarga. Kemudian, gitar dimainkan dan pencerita mulai membaca buku yang menyerupai kitab, layaknya seorang penyair yang menghayati karyanya dengan sangat mendalam. Pencerita ini terkadang berperan sebagai ibu dan terkadang sebagai anak perempuan. Alur cerita yang dibawakan tergambar dari aksi para dalang menggerakkan si boneka di panggung.

Sedikit mengulas tentang gitar khas jepang, alat musik ini memiliki 3 senar yang disebut sanmisen. Dipetik dengan menggunakan bacchi dan ada kain khusus yang digunakan sebagai pelindung jari saat memegang pengatur senar.

Selain gitar itu, juga ada alat musik tradisional jepang lainnya yang bernama koto. Bentuknya nyaris sama dengan kecapi.

Upacara minum teh

Menariknya biggu hinamatsuri di Katsura ini, ada tempat berukuran sekitar 2×3 meter yang menyuguhkan jamuan tradisional khas jepang, apalagi kalau bukan teh hijau (ocha) dan mochi sebagai okashi (kue).

Penyajian teh ini benar-benar sesuai dengan tradisinya. Teh ini sangat berbeda dengan teh hijau biasanya. Bentuk permukaannya berbuih dan rasanya sangat kental nuansa ocha. Tidak hanya itu, bentuk mochi yang disajikan juga unik menyerupai bunga dan tentunya nyummy.. Sajian ini bisa dinikmati seharga 400 yen.

Cuaca yang masih meniupkan sisa-sisa musim dingin, cocok banget buat nge-teh disini. Tempat duduknya yang menyerupai lesehan ini hangat dan nyaman.. Selain ocha, juga ada menu kopi dan aneka omiyage (oleh-oleh) lainnya yang terbuat dari kerajinan tangan dengan harga berkisar 400 yen.

Omiyage

Bicara tentang oleh-oleh, disini tersedia aneka pilihan, mulai dari mochi, senbe, arare, dll. Harga berkisar 300-400 yen-an/bungkus.

Ngomong-ngomong soal makanan, buat para muslim, tetap konfirm dulu sebelum membeli.

Fasilitas

Berbagai fasilitas lainpun tersedia disini, seperti: toilet yang bertuliskan お手洗 (baca: otearai), kantin yang lengkap dengan aneka jajanan kuliner, pertunjukan boneka gratis, dll. Tidak hanya ini, disini memang tidak tersedia fotografer khusus, namun ada seorang sukarelawan dari pihak penyelenggara yang mobile (keliling), beliau sering menawarkan diri pada pengunjung jika butuh bantuan pengambilan foto (tentunya dengan kamera masing-masing).

Statistik pengunjung

Berdasarkan informasi dari Hanabusa san, salah seorang penyelenggara, setiap harinya pengunjung mencapai tiga ribu orang lebih. Jika dilihat sekilas memang tidak bisa diduga, karena pengunjung datang silih berganti. Jam paling ramai adalah pagi dan sore hari.

Midaregami

Midaregami adalah hiburan khusus yang diadakan di lokasi sekitar event oleh penduduk setempat dengan menampilkan tarian tradisional jepang (bersifat lokal dan tarian yang dimaksud bukan Awa Odori yang menjadi tari daerah Tokushima). Kegiatan ini diadakan malam hari pada 4 Maret 2017.

Gallery

Referensi

  • Tanagami san via sharing pada Januari 2017. Tokushima City.
  • Hanabusa san & Sakata san via sharing pada 3 Maret 2017. Katsura.
  • Risa chan & Ien chan via sharing pada 3 Maret 2017. Tokushima City.

Catatan

Boneka ini terhubung dengan kepercayaan orang jepang, jadi tidak boleh asal terima meskipun sebagai omiyage. Bagi orang Jepang sekalipun, kalaupun boneka ini akan diberikan kepada orang lain, biasanya hanya kepada kerabat keluarga, itupun dengan beberapa catatan tersendiri. Selain itu, boneka ini hanya boleh dipajang selama 3 hari setelah dibawa pulang. Selanjutnya, disimpan ditempat tertutup.

Boneka ini juga tidak boleh diletakkan di sembarang tempat ataupun dibuang. Beberapa sumber menyebutkan, boneka ini memiliki aura mistis dan harus dikembalikan ke tempat asalnya (lokasi awal omiyage diterima). Namun, beberapa sumber lainnya menyatakan bahwa boneka itu harus dikembalikan ke Otera (tempat beribadah kepercayaan Hotokesama, penganut Budha di Jepang), itupun tidak sembarang otera bisa diserahkan, harus dikonfirmasi pada tempat yang benar-benar bisa menyucikan benda tersebut.

Jadi, catatan tersendiri buat pengunjung asing, menerima omiyage memang menyenangkan, apalagi dengan bentuk yang indah dan bernilai seni tinggi. Namun, kita juga perlu tau sejarah dari omiyage tersebut.

ひな祭り (Hinamatsuri)

Hinamatsuri merupakan festival boneka terbesar di Jepang sebagai hari perayaan anak perempuan. Buat yang stay di Tokushima dan disekitarnya, bisa mengambil akses dari 徳島駅 (Tokushima Station) dengan menaiki 徳島バス (Bus Tokushima), lama perjalanan sekitar 50 menit.

Lokasi event ada di 人形文化交流館前. Acara ini berlangsung dari tanggal 19 Februari s/d 2 April 2017, pukul 09.00-16.00 (waktu setempat).

Referensi

  • Tanagami san via sharing pada Februari 2017.

12 Shio Di Jepang

12 Binatang pada Shio Jepang

Seperti penanggalan dalam tradisi Cina, 12 nama binatang berikut ini juga menjadi lambang pergantian tahun di Jepang yang disesuaikan dengan urutannya.

  1. 子「ねずみ」= mouse (tikus).
  2. 丑「うし」= cow (kerbau).
  3. 寅「とら」= tiger (macan).
  4. 卯「うさぎ」= rabbit (kelinci).
  5. 辰「ドラゴン」=dragon (naga).
  6. 巳「ヘビ」 = snake (ular).
  7. 午「うま」 = horse (kuda).
  8. 羊「ひつじ」= sheep (kambing).
  9. 申「さる」=monkey (monyet).
  10. 酉「とり」= rooster (ayam jago).
  11. 戌「いぬ」= dog (anjing).
  12. 亥「イノシシ」= wild boar (babi hutan).

12 shio ini berbeda dengan shio yang ada di Vietnam. Jika di jepang shio ke-4 adalah shio kelinci, di Vietnam malah ditempati oleh shio kucing.

Asal Mula 12 Shio Di Jepang

12 shio ini diawali dengan shio tikus yang biasanya disusun melingkar mengikuti arah jarum jam dan berakhir di shio babi hutan. Pertanyaannya, tikus adalah yang paling kecil dan paling lemah, tapi kenapa bisa berada di posisi pertama? Jawabannya adalah karakter tikus yang licik.

Ceritanya, dahulu kala, dewa mengadakan pemilihan 12 binatang yang akan dijadikan wakil dari masing-masing tahun berdasarkan yang tercepat menghadapnya. Nah, karena akal bulusnya, tikus mampu menipu kucing yang menyebabkan kucing gagal menempati 12 urutan tersebut, kucing marah besar, makanya sampai sekarang masih mengejar-ngejar tikus. Tidak hanya itu, tikus juga berhasil diam-diam naik ke punggung kerbau dan dengan lihainya meloncat dan segera mengambil posisi kerbau yang harusnya menjadi the winner.

Pembagian Shio Menurut Arah Mata Angin

Shio ini akan terlihat dengan sangat jelas pembagiannya jika disusun melingkar mengikuti arah jarum jam yang diawali oleh shio tikus.

  • North (Utara)
    1. 子「ねずみ」= mouse (tikus).
    2. 丑「うし」= cow (kerbau).
    3. 寅「とら」= tiger (macan).
  • East (Timur)
    1. 卯「うさぎ」= rabbit (kelinci).
    2. 辰「ドラゴン」=dragon (naga).
    3. 巳「ヘビ」 = snake (ular).
  • South (Selatan)
    1. 午「うま」 = horse (kuda).
    2. 羊「ひつじ」= sheep (kambing).
    3. 申「さる」=monkey (monyet).
  • 西 West (Barat)
    1. 酉「とり」= rooster (ayam jago).
    2. 戌「いぬ」= dog (anjing).
    3. 亥「イノシシ」= wild boar (babi hutan).

Referensi

  • Sano san via sharing pada 28 Januari 2017. Tokushima.

 

Setsubung 節分

Musim Di Jepang 

Jepang merupakan negara yang memiliki 4 musim, yaitu musim panas (natsu), musim gugur (aki), musim dingin (fuyu) dan musim semi (haru).

Apa itu Setsubung?

Setsubung (節分) dalam bahasa jepang berasal dari pemisahan 2 huruf kanji dengan yomikata (cara baca) yang berbeda, 節 (setsu) yang berarti musim (season) dan 分 (wakeru) yang berarti pembagian. Jadi, setsubung memiliki makna 季節が分かれる (pembagian musim).

節分の日 (setsubung no hi)

Dalam bahasa indonesia, 節分の日 berarti hari pergantian musim yang biasanya selalu dirayakan sehari sebelum memasuki musim yang baru. Event ini menjadi bagian dari festival musim semi (haru matsuri).

Di jepang, tanggal 4 Februari adalah awal dari musim semi. Karenanya, setsubung biasa diadakan setiap tanggal 3 Februari dan diikuti dengan ritual mamemaki.

Mamemaki

Mamemaki (豆まき) berarti menebar kacang buncis. Ritual ini dilakukan untuk mengusir hal-hal buruk dengan cara melempar kacang kedelai pada sosok yang memakai topeng oni (iblis). Kacang ini dilempar di pintu masuk rumah (entrance) sambil mengucapkan “oni wa soto! fuku wa uchi!“. Ucapan ini berarti “pergilah kesialan! datanglah kebaikan!”.

Oni pada Mamemaki

Di Jepang, oni menjadi simbol dari segala keburukan. Sosok oni pada mamemaki adalah hantu yang menyerupai manusia, memiliki taring dan tanduk, kemudian mengenakan rok dari kulit harimau. Kenapa bisa begitu? Nah, ini ada ceritanya..

Oni itu datang diantara arah utara (kita) dan timur (higashi), sehingga dalam 12 shio jepang, berada diantara shio kerbau dan shio harimau. Tanduk oni diambil dari rupa kerbau. Sementara taring dan rok diambil dari rupa harimau.

Iwashi

Menurut kepercayaan orang jepang, oni tidak menyukai ikan (鰯), karena kusai (bau). Jadi, di setsubung, iwashi menjadi salah satu menu andalan selain mame.

Makizushi

Meskipun makanan ini biasa dijumpai di hari biasa, namun khusus di 節分の日, jenis sushi ini menjadi salah satu menu utama, namanya makizushi.

Seperti sushi pada umumnya, makanan tradisional jepang ini terdiri dari nasi sushi yang khas dengan rasanya yang asam, ikan (sakana), mentimun (kyuri), telur (tamago), dan netazushi (isi sushi) lainnya. Uniknya, sushi ini dibuat dalam berbagai bentuk yang lucu, lho.. Salah satunya adalah bentuk oni yang menjadi icon di mamemaki.

Catatan

  • Pada ritual mamemaki, ada juga versi yang menyebutkan mengusir hal-hal buruk dengan cara melempar kacang kedelai sebanyak umur kita pada sosok yang memakai topeng oni.
  • 節分 (せつぶん) dibaca juga dengan setsubun, karena ん dalam aksara jepang bisa dibaca dengan akhiran n, m, atau ng.

Kamus

  • 節 (setsu) = Musim (season).
  • 夏 (natsu) = Musim panas.
  • 秋 (aki) = Musim gugur.
  • 冬 (fuyu) = Musim dingin.
  • 春 (haru) = Musim semi.
  • 日(hi) = Hari.
  • 節分の日 (setsubung no hi) = Hari pergantian musim.
  • 春祭り(haru matsuri) = Festival musim semi.
  • 東 (higashi) = Timur.
  • 北 (kita)  = Utara.
  • Oni = Iblis.
  • Netazushi = Isi sushi.

Referensi

  • Setsubun, Festival Musim Semi. Diakses pada 28 Januari 2017.
  • Sano san  via sharing pada 28 Januari 2017. Tokushima.
  • Atsumi Sensei via sharing pada 27 Januari2017. 給食委員会 (節分プレート). Tokushima.
  • Tanagami san via sharing pada 24 Januari 2017 dan 3 Februari 2017. Tokushima.
  • Aimatsuri. 1 Februari 2015. Taman Budaya Padang. Padang.

Pemberian Nama di Berbagai Negara

Ada pepatah lama yang mengatakan “apalah arti sebuah nama”. Padahal, untuk memberi sebuah nama saja bukanlah sesuatu yang mudah, bukan? Berikut berbagai tata cara pemberian nama di berbagai negara. Check it out..

Indonesia

Dimulai dengan negara tercinta, Indonesia. Bangsa yang kaya akan budaya ini memiliki banyak tata cara pemberian nama, diantaranya:

  • Sumatera Barat (Padang)
    • Pemberian nama di Sumatera Barat sangat variatif, biasanya diakhiri dengan nama orang tua laki-laki. Contoh: Nola Asril. Format: (nama) (nama orang tua laki-laki).
    • Khusus untuk laki-laki, setelah mendapat gelar adat, namanya berubah sesuai dengan gelar yang diberikan oleh kaumnya, contoh: Datuak (Dt.), Sutan (St.), dll.
    • Pemberian nama untuk perempuan yang paling familiar adalah Puti (berarti putri), Siti, dll.
  • Ambon
    • Format: (nama) (nama keluarga). Contoh: Elisabeth Leatemia.
    • Setelah menikah, nama keluarga diganti dengan nama keluarga suami atau dipindahkan ke belakang setelah nama keluarga suami.
  • Medan
    • Pemberian nama biasanya diakhiri dengan marga atau nama keluarga (family/sure name) seperti: Ginting, Siregar, Tarigan, dll.

Filipina

Sedikit mengulas tentang Filipina, negara dengan ibu kota Manila ini memiliki 3 bahasa, yaitu: Tagalog (bahasa asli), Spanyol (bahasa harian/informal) dan Bahasa Inggris (bahasa sopan/formal). Karenanya, pemberian namapun ada yang diadopsi dari negara asal pemilik bahasa tersebut.

  • Secara umum
    • Formatnya: (nama) (singkatan nama ibu). (nama keluarga).
    • Contoh: Mary Grace E. Ducos.
  • Format formal atau bahasa tulisan.
    • (nama keluarga), (nama) (nama ibu).
    • Contoh: Ducos, Mary Grace Edica.
  • Setelah menikah, nama keluarga perempuan (istri) diganti dengan nama keluarga suami.
    • Format: (nama) (nama keluarga) (nama keluarga suami) (nama ibu, boleh dihilangkan).
    • Contoh: Mary Grace Ducos Antonio.
    • Nama ini berubah dalam bahasa formal menjadi Mary Grace E. Ducos-Antonio dengan format: (nama, singkatan nama ibu). (nama keluarga) (nama keluarga suami).
    • Nama panggilan di keluarga dan teman dekat berbeda dengan umum, contoh: untuk nama Grace (umum) dipanggil Kae atau Kaye (dibaca: Key).

Jepang

  • Secara umum, formatnya: (nama keluarga) (nama).
  • Setelah menikah, nama keluarga diambil dari nama keluarga istri atau suami, dipilih salah satunya.
  • Catatan: Saat ini, nama keluarga untuk orang jepang banyak yang sama, meskipun mereka tidak saling mengenal satu sama lain.

Vietnam

  • Secara umum, format pemberian nama di Vietnam adalah (nama)(nama keluarga).
  • Setelah menikah, nama tidak berubah.

Referensi

  • Dishare oleh Nola, Sano san, Grace, Lisa pada 19 Januari 2017. Tokushima.
  • Fatma dan Ien via sharing pada Januari 2017. Tokushima.

Catatan

  • Nama = First name atau name
  • Nama keluarga atau marga = Sure name atau family name atau last name.
  • Nama ibu (khusus Filipina) = Middle name.
  • Nama keluarga suami = Sure name of husband.

Lain-lain

Imochitsuki

Mochi merupakan salah satu kue tradisional Jepang yang terbuat dari beras pulut (ketan) yang dibentuk menjadi bulat. Kue ini menjadi icon pada event imochitsuki (perayaan tahun baru jepang). 

Di imochitsuki ini, biasanya orang jepang membuat mochi bersama-sama dan kemudian juga memakannya bersama-sama. Bahkan, terkadang event ini diperlombakan dengan nama mochitsukikai. Meskipun demikian, mochi juga bisa dinikmati di hari-hari biasa yang dijual di toko-toko ataupun di supermarket.

Di Indonesia, mochi yang menjadi oleh-oleh khas Sukabumi berbentuk kue-kuean saja, bukan?! Nah, di Jepang, mochi ini terbagi menjadi 2, versi kue yang biasanya memiliki rasa manis dan versi mentah yang biasanya berwarna putih (bisa diolah dengan cara digoreng, dipanaskan begitu saja di microwave, atau direbus).

Seperti halnya di Indonesia, yang versi kue terbuat dari adonan utama  tepung beras pulut yang diisi dengan berbagai adonan tambahan lainnya, seperti kacang merah, dll. 

Berbeda dengan yang versi mentah yang bentuknya padat dan keras, ada yang setengah lingkaran dan ada yang persegi dengan atau tanpa dilumuri tepung. Saat direbus, mochi ini akan berbentuk seperti salah satu adonan tekwan Palembang yang terbuat dari sagu. Jika digoreng atau dipanaskan, bentuk dan rasanya mirip dengan salah satu pempek dari Jambi. Menarik, bukan?

Gallery

Lainnya

  • いもちつき (imochitsuki) juga biasa dikenal dengan もちつき (mochitsuki) saja.

Haru No Nana Kusa

Hari ini adalah hari ke-7 di Tahun Baru Masehi. Di Jepang, hari ini dirayakan sebagai hari 春の七草 (baca: haru no nana kusa) yang berarti 7 tumbuhan (herbal) musim semi (the seven herbs of spring).

Menurut sejarah, budaya ini diadopsi dari Cina yang mengawali kalendernya dari awal musim semi. Inilah alasan mengapa Jepang menamakan awal tahun dengan 新春 (kanji yang berarti awal musim semi atau new spring).

Di hari ini, masyarakat jepang mempunyai menu khusus, yaitu bubur tujuh herbal (seven perbs porridge). Bubur ini terbuat dari kombinasi beras, air panas, garam dan 7 jenis herbal yang dipotong kecil-kecil; mirip dengan nasi tim yang ada di Indonesia. Maknanya, orang yang memakan bubur ini akan menjadi kuat (semakin sehat).

Catatan

  • Biasanya, tumbuhan yang digunakan untuk bubur 7 herbal ini adalah:
    • せり (peterseli / water dropwart)
    • ナズナ (capsella bursa-pastoris / sheppard’s purse)
    • オギョウ (cudweed)
    • ハコベラ (chickweed)
    • ホトケノザ (nipplewort)
    • スズナ (sejenis lobak atau turnip, mirip bawang dengan kombinasi warna ungu tua dan putih)
    • スズシロ (sejenis lobak atau daikon, bentuknya mirip wortel tapi berwarna putih)
    • Jika herbal tersebut sulit didapat, bisa diganti dengan tumbuhan lainnya sesuai selera.

    Referensi

    • Informasi verbal dari Sensei Atsumi via Wendi san pada 6 Januari 2017.
    • Tokyo Five. 2009. 春の七草. Diakses pada 7 Januari 2017. 

    Tahun Baru Masehi ala Jepang

    Biasanya, sebagian besar negara di dunia merayakan tahun baru masehi dengan pesta kembang api, tiup terompet, atau hal lainnya yang identik dengan suasana meriah, bukan? Nah, ini sangat berbeda dengan Jepang. Di negeri sakura ini, tahun baru masehi dilewati dalam suasana yang tenang dan sangat lekat dengan tradisi dan nuansa spiritual.

    Ornamen

    Ornamen berikut menjadi media perayaan tahun baru masehi ala jepang. Setiap wilayah di jepang memiliki kreasinya sendiri, tergantung kekhasan daerah masing-masing.

    Kadomatsu

    Ornamen ini terbuat dari kombinasi bambu, jerami, tumbuhan pakis, pinus, bunga, tali jerami, dan lainnya. Bambu tersebut dipotong menyerong dibagian atasnya sehingga membentuk rupa ruas melengkung yang mirip senyum (berarti welcome, penyambutan dengan ramah).

    Kadomatsu dibuat dan dipajang secara berpasangan dan diletakkan di pintu masuk rumah atau bangunan lainnya. Kadomatsu laki-laki di sebelah kiri dan perempuan di sebelah kanan. Benda ini sebagai penyambutan kedatangan leluhur dan Kamisama (Tuhannya orang Jepang).

    Kagamimochi

    Kagamimochi biasanya diletakkan di atas meja sebagai persembahan terhadap sang dewa. Bentuknya variatif, ada yang terdiri dari jeruk manis (mikan), mochi, dan benda lainnya yang disusun meninggi.

    Menjelang 00:00

    Tradisi Makan Soba

    Masyarakat jepang memiliki tradisi makan soba. Meskipun soba ini sama saja dengan soba yang biasa ditemukan di hari biasa, namun untuk tahun baru namanya menjadi toshikoshi soba. Maknanya, dengan memakan mie yang berwarna keabu-abuan ini akan diberikan umur panjang sebagai analogi dari bentuk mie ini yang panjang.

    Mie khas jepang ini seperti terbuat dari tepung beras, padahal sebenarnya bukan (meskipun rasanya hampir mirip dengan makanan sejenisnya yang terbuat dari tepung beras).

    Menurut sejarahnya, dahulu kala di Jepang, emas merupakan benda yang sangat mahal. Jadi, ketika menemukan koin emas, semua dikumpulkan dan sebagai perayaannya dibuatlah soba yang dimakan bersama-sama.

    Berdo’a Ke Kuil & Gong 108x

    Kemudian, sekitar pukul 23.45 (waktu setempat), warga pergi ke kuil untuk berdo’a. Selanjutnya, gong kuil dibunyikan sebanyak 108 kali. Disini, setiap individu melakukan perbaikan diri dan memulai tahun baru dengan pribadi yang baru.

    1 Januari Di Tahun Baru Masehi

    Osechi

    Makanan ini terbuat dari aneka seafood dan sayur-sayuran dengan berbagai variasi, seperti: sushi, sashimi,  asinan sayur, dll.

    Ucapan

    • 今年はありがとうございました。来年もよろしくお願いします。/kotosyiwa arigatoo gozaimas. rainengmo yorosyiku onegaisyimas/. (Terima kasih untuk tahun ini. Tahun depanpun mohon petunjuknya).
    • おめでとうございます。明日開けます。よろしくお願いします。/omedetoo gozaimas. asyita akemas. yorosyiku onegaisyimas/. (Selamat ya, besok hari baru. Mohon petunjuknya).
    • 開けまして、おめでとうございます。今年も元気で楽しみながら、お仕事や勉強を頑張りましょう。/akemasyite, omedetoo gozaimas. Kotoshi mo gengki de tanosyiminagara, osyigoto ya benkyoo ya wo gambarimasyoo/ (Selamat tahun baru. Tahun inipun dengan senang hati bekerja, belajar dan lainnya. Ayo semangat!).

    Gallery

    Tenjin Matsuri

    Tenjin Matsuri merupakan salah satu dari 3 perayaan musim panas terbesar di Jepang. Event ini menampilkan ratusan pawai boat dengan dekorasi dan alunan tabuh khas Jepang. Banyak pengunjung yang mengambil view boat ini dari Jembatan Temmabashi dan Tenjinbashi. Selain itu, sekitar pukul 19.30-21.00 (waktu Osaka), pengunjung bisa mengikuti perayaan melihat kembang api yang dikenal dengan istilah hanabi.

    Acara ini diadakan pada tanggal 24-25 Juli 2016 di Tenjinbashi, Osaka. Puncak acara adalah dihari kedua. Pengunjung yang datang sebagian besar menggunakan yukata, pakaian tradisional Jepang yang sering dipakai pada festival musim panas dengan tekstur kain yang lebih tipis dari kimono.

    Di festival ini, pengunjung bisa menikmati aneka kuliner khas Jepang yang terletak sekitar 1 meter di pinggiran sungai. Tidak hanya itu, juga ada permainan tradisional seperti menangkap ikan, dll.

    Nasi Liwet & Tradisi ‘Ngeliwet’

    Ngeliwet yuk…

    Ceritanya nih, ketika ngumpul bareng keluarga, ada tradisi unik dari Sukabumi, orang-orangnya suka ngeliwet! 😉 Hayooo lo yang di Sukabumi.. pada kenal nggak sih sama tradisi yang satu ini?! Jangan sampe ada yang bilang nggak tau ya, ntar saya kasih tau lo.. 😀

    Nah, ngeliwet identik dengan nasi liwet. Kuliner tradisional nan unik ini terbuat dari kombinasi beras, bawang merah dan bawang putih yang telah diiris, daun salam, serei/serai yang dikeprok, teri, minyak goreng sekitar 2 sendok makan dan daun pisang.

    Caranya, daun salam dan serai ditaruh diatas beras. Tanak nasi seperti biasa, tambahkan minyak goreng, ketika air hampir mengering, aduk rata, timpa permukaan nasi dengan daun pisang, kemudian letakkan teri (jenis teri nasi) diatasnya. Atau, kalau mau, teri tersebut juga bisa dicampur langsung dengan nasi (dimasak bersamaan).

    Ketika air nasi hampir mengering, api dikecilkan, nanti bakal mengerak, nah enaknya nasi liwet itu tuh disini karena aroma keraknya itu 🙂 Biasanya, tradisi akan makin lengkap jika makan bareng-bareng di pelepah pisang.

    Kalau nggak mau langsung pake teri, dibikin oseng-oseng, teri digoreng dan ditambahkan kacang tanah. Teri yang digunakan juga nggak selalu jenis teri nasi. Selain itu, sebagai pelengkap, bisa menambahkan menu lauk (seperti: tahu/tempe goreng, ampela, ayam goreng, dll), sayur (lalapan) dan sambal (yang digoreng atau mentah ditaruh diatas nasi liwet yang mau kering).

    Gimana, mau ikut ngeliwet?! Hayuk… Mantap dah.. 😉

    Shared by: Kiki san

    Pacu Jawi (Cow Racing)

    Pacu Jawi” is a traditional event from Minangkabau, West Sumatra. The location is Padang Magek, Batu Sangkar. You can see the racing cow in paddy fields empty. This event is still organized every Saturday (untill the end of this month, three times Saturday again).

    Bagi para pecinta event tradisional, sayang banget nih ngelewatin “Pacu Jawi”; seperti pesta rakyat dengan menggunakan jawi (sapi) yang dipacu di area sawah yang kosong (belum ditanami padi).

    Acara ini termasuk salah satu andalan budaya Minangkabau, Sumatera Barat (Sumbar). Berlokasi di Padang Magek, Batu Sangka. Diselenggarakan setiap hari Sabtu hingga akhir bulan ini (Januari 2016, masih ada 3 kali perayaan lagi).

    Dokumentasi menyusul.

    Dishare oleh Bang Dido pada 10 Januari 2016.