Category Archives: Curup

Kuliner & Oleh-oleh Khas Curup

Ada yang bilang kalau Curup tidak memiliki makanan khas, apalagi untuk oleh-oleh. Biasanya yg dijadikan oleh-oleh itu seperti pempek (salah satunya).

Namun, kali kedua saya ke Curup, ketemu seorangย penumpang bernama kak Nur, urang awak yg tinggal di Curup; mengatakan makanan khas Curup ada yaitu Lema, sejenis sayuran rebung yang dicincang-cincang dan didiamkan selama 4 hari, kemudian baru dimasak, seperti digulai.ย Ketika ditanya rasanya seperti apa, tidak ada satupun, bahkan penduduk asli sekalipun, yang bisa menceritakannya. Komentarnya hampir sama, tidak berani mencoba karena aromanya. Mungkin bagi anda yang sudah pernah, bisaย sharing ke kita-kita ๐Ÿ˜‰

Kuliner

Bakso Bakar Di Seberang STAIN Curup. Uniknya, bakso bakar ini juga bisa dikombinasi dengan sate biasa (ketupat dan kuah sate seperti di Padang). Saat memesan, ada baiknya kamuย request dulu sama Bapak yang jualan, bisa-bisa nangis bombay karena kepedasan ๐Ÿ˜€ 1 porsi Rp 5.000,-.

Oleh-oleh

Oleh-oleh khas Curup, bisa dibeli disini nih… Lokasinya di samping kanan STAINย  Curup. Ada Manisan Terong, Manisan Tomat, Permen Pepaya, Dodol Terong, Dodol Pepaya, Dodol Perenggi, dll deh (ada aneka Kripik juga).

Di Bundaran, ada yang jualan pisang karamel dan oleh-oleh lainnya. Hanya saja, kebanyakan oleh-oleh itu rata-rata lebih cenderung ke makanan Minang (seperti keripik balado, pisang sale, dll). Tapi, pisang sale ada yang beda nih, ada kemasan basahnya, Rp 25.000,-/bungkus.ย Rasanya kenyal, manis, dengan aroma yang khas.

Bus Padang – Curup (Bengkulu)

Curup terletak di Kab. Rejang Lebong, Bengkulu. Buat kamu yang mau travellingย kesini, bisa menaiki Bus SAN (Siliwangi Antar Nusa), bajetnya Rp 180.000,-/orang. Dulu loketnya di Ulak Karang, didekat Makam Pahlawan dan persis di samping Rumah Makan Ajo Lolong. Ntar naik mobilnya di Khatib, di seberang Mesjid Raya Sumbar, diantara kampus STIKESI dan Rumah Makan Ajo Paris. Tapi sekarang loketnya udah pindah, saya juga tidak adaย linkย lagi kesana.

Biasanya, di sana udahย stayย 1 orang agen, jadi kamu juga bisa beli tiket langsung, kayaknya. Karena waktu itu saya baru bayar DP doang, ngelunasin sesaat sebelum berangkat.

Mau ke Padang-Curup atau Padang-Bengkulu, atau sebaliknya, ongkosnya tetap sama. Ke Curup butuh waktu sekitar 10 jam dan ke Bengkulu butuh waktu sekitar 12 jam, jika tidak ada kendala di jalan. Sementara untuk Bengkulu-Curup, bajetnya Rp 50.000,- dengan lama perjalanan sekitar 2 jam.

Ntar kita bakal turun di loket Bus SAN di Lubuk Linggau atau Bengkulu. Untuk Curup, Bus SAN ga ada loket pemberhentian, kecuali di Terminal Simpang Nangko. Loket untuk beli tiket doang ada di dekat Pasar Bang Mego.

Nah, di jalan, kita bakal mampir di Rumah Makan Gunung Medan di Dharmasraya dan Rumah Makan Pagi-Sore di Lubuk Linggau, atau di sebuah rumah makan dekat jembatan di Lubuk Linggau, biasanya disini berhenti untuk pesan minuman hangat atau sekedar ke toilet.

Bus SAN ini ada 2 tipe, Bus Ekonomi danย Executive.ย Bus Ekonomi (tanpa AC ataupun toilet) rute Bukittinggi-Bengkulu, ongkosnya Rp 160.000,-; tapi saya lupa, samar-samar saya juga mengingat Rp 120.000,-; yang butuh bisa tanya sama agennya aja ya. Untukย Executive,ย pake AC dan toilet, rute Padang-Bengkulu, Rp 180.000,-.

Curup

Bacpacking To Curup (Part 3)

Ini kali terakhir saya bacpacking ke Curup demi CPNSD. Saya ga lulus, guys.. ๐Ÿ˜” Kecewa so pasti ada, tapi ya ga sampai yang depresi gitu ๐Ÿ˜ฌ

Kalaulah diingat-ingat, support dari keluarga yang udah super luar biasa banget.. Ga bisa diungkapin, mereka selalu hadir sebagai motivator sepanjang hidup saya..

Sampai-sampai keajaibanpun terjadi ketika Ibuni (kakak perempuan ibu saya) dengan semangat 45 mau pergi bareng ke Curup hanya demi memberikan saya support; ini hal luar biasa (andai kamu tau guys, saya seneng bangettt!!!) Tap.. Dengan beberapa pertimbangan akhirnya mengantarkan saya untuk memutuskan tetap pergi sendiri.

Yah, yang namanya rejeki ga bisa kita tebak toh, yang penting saya sudah berusaha, setidaknya perjuangan saya ga sia-sia lho, keberuntungan aja yang belum berpihak pada saya, buktinya saya berada di chart ke-8 kok, bangga dong… (menghibur diri sendiri) ๐Ÿ˜ฌ

Hm, mari go ke planing selanjutnya, pasti banyak surprise terbaik dan paling baik yang udah Dia siapkan buat saya, tinggal usaha dan do’a.. dapet deh kejutannya, ya nggak seh.. ๐Ÿ˜Œ (So pasti iya dong.. masa ada yang bilang enggak, haha…)

โ™  โ™  โ™ 

Planing utama gagal, planing kedua dan bla-blanya malah ngalir tanpa saya skeduli ๐Ÿ˜… Banyak hikmah dan saya belajar banyak dari perjalanan ini. Hop, stop!!! Ga pake acara dramatis, hee… Cus, kali ini saya akan nginep di sebuah tempat recommended dari handai taulan.

13 November 2014

Seperti biasa, saya ngaret… Busnya udah mau berangkat, tinggal nungguin saya doang ๐Ÿ˜ฌ

  • 13.00 Berangkat dari Padang
  • 13.15 Simpang Haru
  • …….. Di daerah Indarung, ada orang yang naik, ibu-ibu, gegara disamping saya kosong, dia disuruh duduk aja sama sopirnya.
  • 14.04 Sitinjau Lauik. Ada mobil Fuso merah terperosot ke pinggir jalan (tak sempat saya foto), kabarnya udah dari kemaren.
  • 14.09 Berkabut… kabarnya nih, ini kabut kiriman dari Pekanbaru gegara kebakaran hutan..๐Ÿ˜ฑ
  • 14.14 Plang keluar Padang
  • 14.19 Ripha, bangunan tinggal, karena tidak dapat izin limbah, ini dapet cerita si ibu-ibu yang duduk disamping saya dan saya memanggilnya dengan sebutan uni (panggilan untuk perempuan yang lebih tua di Minangkabau)
  • 14.30 Simpang Lubuk Selasih, 97 km menuju Muara Labuh, kiri arah Pondok Bambu
  • 14.32 Kayu Aro
  • 14.33 Gunung Talang (sebelah kanan). Hm, dalam beberapa menit, saya udah solid sama si Uni, saya tahu banyak nama tempat dari si Uni yang ternyata orang asli Solok (saya lupa nama kampungnya, yang saya ingat namanya Simpang Jawi-jawi di Solok Selatan, deket RSUD. Ga nyangka, ternyata si Uni istrinya Brimob, lho… pantes ya pesonanya rada jenggo ๐Ÿ˜„โœŒ Uni ini mau ke Bengkulu, tadinya dari Muaro Labuh, tapi ke Padang singgah tempat saudaranya dulu sebelum go ke rute selanjutnya. Salah satu sopir Bus ini paman si Uni, lho.. Saya sempat heran, ngapain si Uni ngosong-ngosong kresek item ya, padahal mau bepergian jauh?! Huahahaha.. ngakak dah saya pas diceritain alasannya kenapa, tas si Uni putus!! Tapi ceritanya unik banget, bukannya kasian kita malah geli ngedengernya ๐Ÿ˜‚ Swear dah, siapapun sepintas lalu ngeliatin si Uni, ga bakal nyangka status sebenernya dia itu gimana, saluuut.. Pelajaran nih, jangan liat orang dari penampilannya, inilah buktinya ๐Ÿ™‚
  • 14.34 DPRD, Kantor Bupati Solok, tugu Ayam Jago
  • 14.35 Sukarami
  • 14.40 SMP Negeri 3 Gunung Talang, Sari Manggis
  • 15.13 Terminal Bareh Solok. Nah, disini ada yang unik lagi, nih.. Si Uni beli pergedel jagung yang dijojoin sama pedagang sana, saya liat cukup banyak; trus saya juga beli tapi cuma 2, biar ga ngiller aja ntar ngeliatin si Uni ngemil dengan lahapnya ๐Ÿ˜„ Saya kira si Uni lapar, makanya beli segitu banyak; eeeh.. taunya… itu pergedel udah dilebihkan buat saya!!! Alamak.. ๐Ÿ˜„ Si Uni ngomentarin kalau itu pergedel pake bumbu penyedap, saya mah no comment, bodo amat, kalau enak cepet habisnya, tapi kalau engga ya abis juga (wong cuma beli 2, laper mah ludes juga ntar, haha). Waaah, usut punya usut, si Uni punya cathering yang OK punya di kampungnya..!!! We.Ow.We!!! Beneran ga nyangka… Si Uni juga beruntung punya suami & anak tunggal yang fair, so dia tetep bisa melalang buana kemana-mana tanpa harus mikir panjang. Sekarang tuh suaminya lagi dinas di Aceh dan anaknya sekolah disana, dalam waktu dekat ini mereka bakal pindah ke Padang; hm…. keluarga yang solid.. Jarang nih saya ketemu yang beginian..
  • 15.56 Sawahlunto Sijunjung
  • 16.01 Plang Sijunjung 90 km
  • 16.20 RSUD Sijunjung
  • 17.06 Ga tau dimana…?! nyaris tabrakan sama mobil Fuso.. ๐Ÿ˜ฆ
  • 17.15 SMK 3 Sungai Lansek
  • 17.21 Pertamina Kab. Sijunjung
  • 17.26 Jembatan Muaro Tajung
  • 17.43 Pulau Punjung, Dharmasraya
  • 17.48 Sungai Dareh
  • 18.15 Umega Gunung Medan. Disini saya mesti pisah dari si Uni, coz abis shalat si Uni udah keluar Mushalla duluan yang ternyata gabung sama mamaknya, kita ga ketemu..
  • 18.49 Goo
  • 18.55 RS Amanah Damaseya
  • 19.21 Sungai Rumbai, Dharmasraya
  • 19.28 Hotel Bilqis. Kata si Uni nih, 4 jam lagi sebelah kanannya terus ke dalam Muaro Labuh melewati Abai, Lubuk Malako, Lubuk Gadang, Padang Aro, Liki, Sungai Rambai.
  • 19.51 Rimbo Bujang
  • 20.00 Desa Tanah Periuk
  • 20.09 Polsek Tanah Sepenggal
  • 20.21 Terminal penumpang type A “Kota Lintas”
14 November 2014
  • 00.00 Lubuk Linggau
  • 01.25 Kapalo Curup, istirahat.
  • 02.00 Goo.. Konfoi sama Bus SAN dari Bukittinggi
  • 02.25 …. (ga tau dimana?!).. Sepi.. mobil ada bunyi-bunyi kayak kipas angin terhalang gitu.. berhenti sejenak.
  • 02.35 Ngungsi ke mobil belakang (Bus SAN dari Bukittinggi), ternyata bus yang kami tumpangi itu rusak.. ๐Ÿ˜Ÿ So, alhamdulillah… kita tetep dapet tempat duduk, paliiing belakang, tapi deket jendela (tempat favorit saya dulu ketika masih pulang-pergi Padang-Bukittinggi pake NPM/ANS, my favo bus, hee). Cuma ya… AC-nya udah ganti sama AJ alias AC Jendela (ala Bang Budi, agen Bus SAN yang di Curup), tapi ga ngaruh kok, wong disini dini hari dingin bangeeet… ๐Ÿ˜จ
  • Sekitar jam 03.00 WIB, akhirnya saya sampai di Pos Polisi Curup, Pasar Bang Mego. Sepi nian euy.. Kebayang aja nih saya gelandangan sendirian jam segini disana, waaaa… ๐Ÿ™„ Sebelum turun bus, si Uni berkali-kali berpesan “hati-hati ya, La..”, kami juga sempat bertukar nomer HP, si Uni minta saya segera menghubunginya kalau udah ketemu sama Ibuk (istri pemilik rumah tempat saya menginap nanti, cikal bakal keluarga baru saya). Bahkan, saat bus mulai melajupun, masih terdengar suara si Uni berceloteh dengan sangat jelas, “kalau ke Solok, jangan lupa mampir ke rumah uni yo…” ๐Ÿ˜โ˜๐ŸปSaya sangat senang, setiap jalan menemukan keluarga baru ๐Ÿ˜‡
  • ………. Saya melangak-melongok ke Pos Polisi. Syukurlah.. saya lihat di layar kaca yang tidak terlalu transparan ada siaran TV di dalam ruangan itu. Namun, meskipun berkali-kali saya panggil, ga ada satupun orang yang muncul. Tadinya saya bermaksud mau ngomong numpang gitu sama yang lagi jaga, tapi… Yah, sudahlah.. Yang penting saya aman, kan lagi di Pos Polisi ๐Ÿ˜โ˜๐Ÿป Untung aja saya make baju yang lumayan tebel, ciyus dingin banget.. Saya langsung nyalain HP yang tadinya sempat dimatiin sejenak demi menghemat batrei. Kemudian mengabari Ayah dan Ibu kalau sekarang saya udah nyampe Pos Polisi Curup, mau ngubungi Ibuk. Terdengar suara di seberang sana meyakinkan saya buat nyoba ngubungin Ibuk dan tetap di Pos Polisi saja jika tidak jawaban ๐Ÿ˜… Entah kenapa, harapan itu cukup membuat saya tenang, seperti terlindungi di negeri antah berantah ini. OK, I’ll do it ๐Ÿ™‚
  • ……….. Saya hubungi nomer Ibuk, beliau berpesan agar saya menunggu sebentar disini karena beliau segera berangkat. Beberapa kali saya dengar ada motor berhenti, saya langsung melirik, ternyata bukan beliau. Saya juga tidak bertanya, Ibuk pake kendaraan apa jemput saya kesini, sejauh apa rumahnya, berapa lama saya akan menunggu; Yah, seukuran orang yang numpang saya memang kudu tau diri ๐Ÿ˜ฌ Setiap menit rasanya lamaa… Saya bener-bener ga tau harus gimana, adanya saya malah duduk macam orang nungguin pelajaran selanjutnya dari sang guru di kelas; duduk dengan rapi ๐Ÿ˜… Kok Ibuknya belum nyampe juga ya?! Apa rumahnya jauh ya dari sini? Atau saya naik ojek aja kesana biar ga ngerepotin?? Aaarrggh, serba salah jadinya ๐Ÿ™ Tapi, tunggu, ini ada telfon!! Alhamdulillah.. Dari Ibuk!! Beliau bilang udah di simpang!!! Saya langsung melongok keluar, tapi…. yang mana orangnya??? Yang ada sekali-sekali ojek nanyain saya mau kemana dari seberang jalan.. Saya yang tadinya sabar, entah kenapa mendadak resah, ada rasa sungkan, was-was, whateverlah… Hanya berharap segera bertemu dengan Ibuk. Oh, mungkin itu dia!! Saya melihat mobil kapsul lama parkir di simpang, sebelah kanan Pos Polisi, tapi…. kok mobilnya diam doang ya disana, ga bergerak-gerak?? Benarkah itu mobilnya?? Lalu saya memilih buat kembali ke dalam, diam menunggu lebih irit energi ketimbang kasak kusuk ๐Ÿ˜…
  • ……….. Ga lama, muncul suara memanggil nama saya dan.. itu dia, Ibuk!!! Wanita paruh baya, perawakannya ramah dan teduh. Tanpa basa-basi, beliau langsung mengajak saya buat mengikutinya. Kami berjalan menusuri Pasar Bang Mego yang masih rame, tampak para pedagang kali lima entah berkemas atau udah mulai berdagang sedini hari gini, saya juga ga ngerti.. Eh, tiba-tiba Ibuk menjelaskan tanpa saya tanya, itu pedagang-pedagang sini lagi beres-beres, disini selain pasar yang pagi, ada lagi pasar malam, jadi selalu rame. Saya hanya menggangguk penuh arti.
  • ……… Sampe di rumah Ibuk, disana udah ada Bapak menunggu. Perawakannya tinggi, sedang, tentunya juga ramah; bener-bener serasi sama Ibuk ๐Ÿ™‚
  • ……… Waduuuuuh, saya beneran sungkan nih… Ibuk udah kasak-kusuk sibuk nyiapin hidangan buat saya.. Beliau bikin kopi yang dikasih gula enau (gula aren) dan meletakkan sebungkus roti gabin. Ini masih mending guys, sebelum ini beliau udah buru-buru ke dapur mau ngidangin nasi, untung aja saya bisa ngeyakinin beliau kalau saya udah makan di jalan tengah malam tadi, Subhanallah…
  • ……… Ibuk mengantarkan saya ke kamar untuk beristirahat. Saya malah jadi enggan tuk tidur, keberat sungkan… Entah cak mana saya nak merespon kebaikan keluarga ini?! Saya hanya bisa bersyukur tiada henti, “sungguh, nikmat-Mu mana lagi yang kan ku dustakan??
  • ………. Saya beneran ga bisa tidur lho, guys.. Cuma melepas penat sejenak.. Tiba-tiba, sehabis Subuh, Ibuk masuk ke kamar dan pamit pada saya, beliau bilang akan shalat ke mesjid dekat sini bareng Bapak. Saya hanya melongo, “lah, gimana bisa Ibuk dan Bapak langsung percaya gitu aja ninggalin saya, orang baru yang ga mereka kenal, di rumah mereka sendirian??” Setelahnya malah bikin saya kaget lagi, abis Subuh Ibuk dan Bapak udah siap-siap, Ibuk bilang mereka punya toko di Pasar Atas Curup dan saya disuruh istirahat aja, nanti jam 10-an Bapak datang jemput saya buat liat-liat pasar ๐Ÿ˜ฏ Mereka juga mengingatkan tempat kunci ditarok.
  • Jam 9-an, saya beneran ga bisa istirahat, guys.. Sepeninggal Ibuk dan Bapak, saya nonton TV aja di ruang tamu. Kebetulan disekitar sini udah pada rame, mungkin semua orang pada mulai aktifitas. Trus, ngeliat sapu, udah klar pula nyapu rumah. Trus, bolak-balik ke kamar ga jelas. Ayah dan Ibu udah saya hubungi tadi buat ngasihtau saya udah aman di tempat Ibuk. Hm, saya ngecas HP dah kalau gitu, ntar pas perlu malah low bat?! Tiba-tiba, ada orang gedor-gedor pintu, ternyata Ibuk!! Gile aje, saya kaget banget.. Ternyata kunci Ibuk tinggal di toko, karena sebelumnya kan yang mau jemput saya rencananya Bapak, tapi Ibuk ingat saya belum makan, jadi beliau bela-belain pulang cuma buat masakin saya lauk doang. Abis itu, secepat kilat, semua hidangan udah tersaji dengan apik. Swear deh, sungkan abiiiis sama Ibuk…!!! Eh, beliau nak bikinin saya kopi/teh pake gula enau lagi?! Walaaaah…
  • …….. Saya udah siap ke pasar bareng Ibuk. Beliau membawa 2 tas, satunya perlengkapan shalat dan lainnya; satunya lagi buat termos, bekal makan siang, segepok kopi (haha, Ibuk pecinta kopi ternyata) dan roti gabin. Lucunya, kami sempat berebut ngebawain tas-tas itu. Akhirnya Ibuk ngalah, saya boleh bawa satu, tapi yang paling ringan, huft… Ibuk.. Ibuk.. Ngeliat Ibuk, saya jadi ingat Enek (nenek, Ibu dari Ayah) di kampung, beliaulah yang selalu begitu, “oh.. Enek… missed you, Nek…”.
  • …….. Kami berjalan menelusuri gang setapak, jalan yang beda dengan yang tadi pagi kami lewati. Jika Pos Polisi itu bagian depan Pasar Bang Mego, kali ini saya berada di bagian belakangnya. Ibuk menyetop angkot dan kami melaju ke Pasar Atas, mungkin sekitar 1 km dari rumah Ibuk ๐Ÿ™‚
  • …….. Pas turun angkot, saya udah mau ngasih ongkosnya, eh Ibuk buru-buru ngeloncatin duit ke sopirnya, haha… antara sungkan dan lucu jadinya ๐Ÿ˜…
  • ……… Ibuk dan Bapak berjualan di toko sementara, karena toko-toko seantero Pasar Atas memang lagi direnovasi. Hmm… kamu ga bakal tau guys, ternyata berdagang itu seru!!! Waaah, saya mulai excited nih.. Tapi, tetep aja, sewaktu ditinggal shalat dzuhur oleh Ibuk, saya kelabakan ngelayanin pembeli, untung aja mayoritas langganannya Ibuk, jadi mereka memilih kembali lagi setelah Ibuk selesai shalat. Kadang terbersit kesal juga guys, beberapa pembeli cuma bongkar-bongkar barang eh taunya cuma nanya doang, huft… Yah, saya jadi maklum, ternyata gitulah rasanya perasaan pedagang saat saya dan teman-teman liat-liat barang yang mau dibeli tapi ga jadi beli ๐Ÿ˜ฌ Ini hikmahnya, lain kali kalaupun saya ga beli abis liat-liat, paling engga bantuin empunya nata kembali barang dagangannya.
  • ………. Dagang itu ada enak dan enggaknya.. Enaknya, pas lagi rame, sembriwing… sampe ga bisa duduk!! Kita gerak terus.. ๐Ÿ˜€ Nggak enaknya, sepiiiii…… bikin ngantuk.. bosan… jenuh… mau kelewer-kelewer aja ke tempat lain.. Yah, saya mulai ngerti, gini nih rasanya berdagang itu.. Untung aja Ibuk tipikal yang suka bercerita, jadi ga bikin canggung.. Entahlah guys, jika kamu denger langsung cerita Ibuk, pasti kamu bakal berdecak kagum. Saya hanya berharap, beliau selalu diberi kemudahan dimanapun dan kapanpun, semoga Ibuk dan Bapak segera naik haji bareng
  • …….. Sekitar jam 17-an, kami siap-siap nutup toko, mesti masukin lagi aneka tas yang di gantung diatap luar, karpet-karpet dan barang-barang lainnya. Luar biasa… padahal saya cuma menemani Ibuk disana, bukan yang diTJ-in juga jaga toko, tapi.. capeeeeek…. Energi saya serasa kesedot, chuy…
  • ……… Malamnya, Ibuk ngajakin saya buat beli nasi goreng langganannya ke Pasar Atas, beliau tampak antusias banget ๐Ÿ˜ karena Ibuk bilang Bapak ga terlalu suka, jadi adanya saya disana seolah Ibuk punya teman yang bisa diajak. Saya pikir bakal naik angkot, taunya jalan euy.. Saya jadi sering waspada, coz jalanannya sepiiiii… Tapi ngeliat Ibuk yang santai aja, saya jadi ngerasa aman ๐Ÿ™‚ Ibuk memang tampak santai, tapi jalannya cepet ih… Saya yang pernah dijulukin kaki seribu aja ngerasa keteteran ngikutin Ibuk ๐Ÿ˜…
  • ………. Saya mulai merasa Pasar Atas Curup mirip dengan Pasar Atas Bukittinggi yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dan selalu banjir dengan makanan enak nan ekonomis. Tepat di depan gedung yang bertuliskan Pasar Atas Curup, Ibuk membeli nasi goreng. Awalnya, saya sempat mengernyitkan dahi ngeliat nasi gorengnya, lebih seperti nasi doang yang digoreng. Trus Ibuk juga nawarin saya buat beli pempek, beliau promo dengan sangat bersemangat kalo pempek disini beda, lebih lembut… ๐Ÿ˜ Haha.. Ibuk.. Ibuk.. Sikap Ibuk yang begini benar-benar Enek banget! ๐Ÿ˜Š
  • ……… Ternyata nasi goreng itu ga sehambar kelihatannya, cukup enak, tapi sedikit manis. Cuma saya suka sama pempeknya, memang bener-bener lembut teksturnya, enak!! ๐Ÿ˜Œ Kami (Bapak, Ibuk dan saya) menghabiskan waktu nonton TV sambil ngobrol. Banyak hal yang membuat mata dan pikiran saya lebih terbuka. Siapa yang menyangka kalau Bapak yang rutinitas sehari-harinya cuma ke mesjid dan bantuin Ibuk dagang, ternyata awal mulanya merantau ke Curup hanya dibekali oleh GUNTING dan METERAN JAHIT pemberian ayahnya. Beliau jadi tulang punggung adik-adiknya, andai kamu tau guys, adiknya Bapak semuanya jadi orang hebat yang berpengaruh, lho.. Meskipun Bapak ga sekolah setinggi pendidikan adik-adiknya, Beliau pernah dapat penghargaan dari Menteri Koperasi! ๐Ÿ‘๐Ÿ‘ Beliau juga bilang kalau tak terhitung entah sudah berapa banyaknya anak-anak asuhnya saat lagi booming-booming-nya pertukaran pemuda, banyak diantaranya ga mau kembali ke daerahnya dan memilih merantau di Curup. Bapak dulunya penjahit guys, banyak banget pesanan sampe ga terhandel. Lama-lama Beliau berpikir kalau menjahit terus takkan bisa selamanya, Beliau butuh usaha yang masih bisa diterusin sampe tua, itulah dia, berdagang ๐Ÿ™‚ Bapakย  salah satu orang yang berpengaruh lho di Curup. Selain itu, Beliau juga seorang aktifis koperasi.
  • ……… Saya baru ngeh, sehari ini ga ingat liat-liat HP. Saya telpon Ayah dan Ibu, kemudian menggilirkannya pada Bapak dan Ibuk. Mereka saling memulai silaturrahmi.. Sungguh, saya tidak lagi merasa orang asing disini, seolah sudah kenal lama sama Bapak dan Ibuk ๐Ÿ˜‡
  • ……… Tadinya, saya mau langsung pulang ke Padang besok sehabis ujian. Tapi, saya belum tentu masih diberi kesempatan untuk ke Curup nantinya. So, saya memutuskan untuk pulang keesokan lusanya. Besok saya mau nemanin Ibuk dulu deh jualan di pasar ๐Ÿ˜
15 November 2014

Nah, tibalah masanya, ujian!!! Sekitar jam 6 pagi, saya udah kasak-kusuk buat berangkat ke STAIN Curup. Ibuk bantuin nyariin ojek, biar saya ga telat. Fiuh.. nervous abiiis niih….

Sampe di lokasi, teman saya yang berangkat dari Bengkulu udah duluan nyampe, terus saya juga kenalan dengan urang awak dan beberapa teman lainnya. Karena ujiannya CAT dan fasilitasnya terbatas, jumlah yang cukup banyak, jadi kita dibagi beberapa sesi ujian.

Akhirnya, tak terasa waktu mengalir begitu saja dan saya udah kelar ujiannya, guys.. Lega rasanya.. Walaupun masih ada rasa penasaran soal hasilnya, tapi yaaah.. kalau rejeki saya disini pasti akan balik lagi kesini.. ๐Ÿ™‚ saya pasrah, guys.. Yang terpikir sekarang adalah.. LAPEERRR!!!! Aduh, gatau lagi deh.. Koneksi satu-satunya dari otak saya menuju bakso bakar dan sate yang tepat berada di seberang STAIN ini ๐Ÿ˜โ˜๐Ÿป

Saya nongkrong bertiga bareng Ayu dan Ruli.. Kita mesan menu yang sama, dan.. kali ini unik banget.. coz dulunya, pas ke Curup sebelum ini, saya cuma nyobain bakso bakar doang, sekarang ada bakso bakar ples sate, maknyuuus abiiis… saya udah ga kepedesan kayak pertama kali nyoba, coz udah request sama si bapak ๐Ÿ˜€

Abis ini, kita membubarkan diri dengan versi masing-masing. Sementara, saya sendiri mulai sibuk kesana-kemari nyariin oleh-oleh khas Curup, dan.. ternyata.. deket!!! Wong tepat di samping STAIN ini kok ๐Ÿค“ Manisan Terong!!! Cus, kesana…

Abis ini, saya pulang ke rumah ibuk. Tak lama, saya menyusul ke Pasar Atas, nemani ibuk jualan.

Hm, skor saya tadi lumayan, lho..TWK 90, TIU 75 dan TKP 153; total 318; alhamdulillah.. Ga bodo-bodo amat ๐Ÿ˜…

16 November 2014
  • ………. Fiuuuh… tak terasa, ini hari terakhir saya di Curup, guys.. Soal lulus enggaknya, saya mulai merasa kalau inilah kali terakhir saya menapaki Curup, sedih banget… Tapi tak pa, inilah warnanya, saya senang bisa mengenal begitu banyak pribadi seperti mereka.. ๐Ÿ˜Œ Perjalanan saya mesti tetap lanjut dan saya akan memanfaatkan waktu yang sedikit ini dengan sangat maksimal.. Saya harus ikut ke pasar ntar sekedar menemani ibuk jualan ๐Ÿ™‚
  • ………. Tadinya bapak yang akan mengantar saya ke Terminal Nangko. Namun.. tiba-tiba mereka saling berembuk, saya mulai merasa terharu, sebab mereka sama-sama ingin mengantar, dan.. akhirnya finish, ibuk yang nganter ๐Ÿ˜…
  • ………. Sebelum berangkat, ibuk mengajak saya pergi pesta tetangga. Saya senang banget…
  • ………. Ke Terminal Nangko.. Kita selfie dulu..
  • ……… Ibuk ngotot nungguin busnya berangkat dulu baru pergi. MasyaAllah… Padahal, saya ga tega lo, guys.. Memanglah, ibuk memang baik banget… ๐Ÿ˜ญ
  • 16.00 Goo… Goodbye Curup
  • 17.19 Terminal Klimantan, Lubuk Linggau
  • 17.30 Rumah Makan Pagi-Sore
  • 18.00 Goo
17 November 2014

Sekitar pukul 3 dini hari, saya sampai di Ulak Karang.. Oooooough… capek banget… Alhamdulillah… Teman Unjut udah standbye menjemput dan go humz sweet humz… Teparr…

Bakso Bakar Di Seberang STAIN Curup

Makan 4 tusuk ini aja, beeeeh…kennyaaaang nian!! tapi, sebelum pesen, kasitau dulu sama yang jual yak, mau pedes apa biasa, coz yang ini pedees pake bangeeeeet…!!

Harganya ekonomis, lho… ๐Ÿ˜‰ Kamu-kamu bisa tongkrongin tempatnya yang persis di seberang kampus STAIN kota Curup, Kab. Rejang Lebong.

Nah, itu kali pertama saya berkunjung kesana… Kali kedua, saya lebih fleksibel pesennya sesuai selera. Ternyata nih, ada yang unik lagi menu lainnya, waaah…

Abis tes CPNSD (biasa berlokasi di STAIN Curup) pastinya lapeeer, khan?! Disini nih makannya.. Seporsi ini cuma kena Rp 5.000,- lho!

Sate yang saya pesan kali ini komplit, ada ketupat, sate usus ayam (gila, gurih abis!!) & bakso bakar (sekarang saya ga kepedesan lagi, udah direquest sedang ๐Ÿ˜†). Kenyaang..serasa makan sepiring nasi.. ๐Ÿ˜Œ

Bacpacking To Curup (Part 1)

Akirnya, kesampaian juga nih nulis “Go To Curup (Part 1)” ๐Ÿค“

Lucu aja yah, part 2-nya launching lebih dulu ๐Ÿ˜€ Makluuum… Ilmunya ilmu kodok, kapan ingat langsung lompat, haha.. Yuk, ikutin agenda saya sewaktu pertama kali menjajaki Curup, apa sih latar belakangnya.. ๐Ÿ˜‰

16 September 2014

Curup…??

Dimanakah itu?!

Jangankan kotanya, namanya saja baru kali ini saya dengar.. Ternyata, ini daerah Bengkulu, guys..

Teman saya yang berasal dari Bengkulu ngasi support banget saat saya yang dengan excited-nya mau milih CPNS disana.. Tapi, berhubung saya ga paham medan, saya ajak deh teman saya yang satu lagi buat sama-sama ngambil CPNS di Curup. Yah, hasilnya 50:50, teman saya sempat tergiur dengan ajakan saya, tapi…?! sepertinya peluangnya kecil.

Namun, dalam hati mulai membendung rasa penasaran sama yang namanya CURUP..

Seperti apakah tempatnya?

Ada apa aja disana?

Pengen berpetualangan kesana ahh…. ๐Ÿคฉ

Dengan modal nekat, saya menjatuhkan pilihan ke Kab. Rejang Lebong, DEAL! Ntar belakangan deh mikirin ini itu bla bla bla kesana ๐Ÿ˜†

Akhirnya, teman saya luluh juga, dan… tadaaaa…. Sehari sebelum pengiriman berkas, kami sibuuuk nulis surat lamaran serapih mungkin. Salah sedikit, buang! ulang lagi dari awal. Sampe berserakan itu kosan kayak deadline tugas akhir gitu.. Ga kebayang deh, SEMANGAT 45!!! ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

Dengan mantap, tengah hari yang terik di hari selasa, kami dengan aura CPNS melangkah penuh pesona menuju POS, maksud hati nak mengirimkan berkas-berkas, terima ga diterima mah urusan belakangan, yang jelas usaha, chuy… ๐Ÿ˜

Eh, pas ngasi-ngasi perangko, ada yang comment (usianya lebih muda dari kami) “Lah, kak.. kalau CPNSD, bukannya diantar langsung ke daerah yang kita pilih, kak?”. Tanpa ragu kami menjawab “Oh, tidaaak.. kami lewat POS, wong ada kok infonya dikirim ke BKD Rejang Lebong…”.

Setelah antrian panjang, sampailah kami dengan kekhusukan tingkat FIX. Eh, petugasnya malah bilang “Bukannya dikirim melalui POS di Rejang Lebong??”. Kami yang merasa yakin bahwa di pengumuman tersebut dikirim ke… berarti bisa melalui POS, skaligus ga mau repot wong ga tau daerahnya dimana, trus juga ga ngerti sama sekali sama yang namanya CAT (ga sempat ikut try outnya sih), protes kenapa ga bisa dikirim lewat POS sini saja?!

Terus, si kakak pegawai POS menjelaskan, intinya mereka menolak. Walaupun si kakak menyampaikannya dengan asertif, kami yang tidak tau dimana itu Curup dan bagaimana akses kesana, sangat merasa ingin dibantu si kakak, tapi mengirim lewat POS Padang memang ga ada peluang seperti yang kami harapkan.

Langkah kami yang tadinya percaya diri bangettt berubah drastis menjadi gontai seperti kehilangan harapan; gimana engga, wong CPNS cuma bisa ikut 1x, ga bisa lagi pake peluang cadangan daerah sana, sini, sono, sene…; apeeees…

Ya sudahlah, awalnya toh saya memang ga berminat, tapi hanya mau mencoba; tapi sedihnya, setelah saya memantapkan hati, kejadiannya malah gini?? Dalam hati saya tidak terima, sekali saya putuskan, saya harus tetap maju, kalaupun teman saya ga mau pergi, saya akan tetap pergi (meskipun saya berharap sekali teman saya ikut barengan ๐Ÿ˜ฌ).

Dari raut wajahnya, saya sudah bisa menebak, dia ga bakalan pergi, ijin aja susah apalagi pergi dadakan gitu?! Tapi saya tetap ingin mendengar langsung respon dari teman saya terhadap resiko dari pilihan yang telah kami ambil. Yap, saya sudah tau dan itulah jawabannya, 50:50, peluangnya kecil.

Setelah FIX dapat ijin dari Ayah dan Ibu, saya mau ke ByPass /baipas/ buat nyari bus ke Curup. Teman saya asli Bengkulu itu bilang disana nyari mobilnya, tapi dia juga ga tau tempatnya dimana. Kemudian dia coba ngubungi travel langganannya, ternyata bus terakir itu dari Padang jam 12-an, travelnyapun udah berangkat.

Hari dah menunjukkan pukul 1, sementara akses kesana masih belom ada, saya sempat broke, “sudahlah…”. Eh, taunya, teman saya dikasi ijin, guys!! Alhamdulillah… keberanian saya sedikit meningkat berhubung transportasi juga blum jelas.. ๐Ÿ˜

Akhirnya, Alhamdulillah.. Kami dapat travel mirip mobil pribadi gitu, bukan bus, tapi basinglah… yang penting sampe Curup! “Curuuuuuuup…. I’m comiiiiiiiiing…….!!!!!

Saya berasa ga percaya kalau kami bakal tiba di daerah baru dan itu namanya Curup di Kab. Rejang Lebong, suatu tempat yang belum pernah saya dengar dan begitu excited sewaktu pertama kali membaca nama itu ๐Ÿ™‚

  • 17.00 Jati, Padang
  • 20.30 Solok
  • 22.30 Dharmasraya, Rumah Makan Family Raya, Pulau Punjung Dharmasraya
  • 23.10 BPJS
17 September 2014
  • 00.55 Bungo
  • 01.55 Polisi Pelepat
  • 01.59 Lintau, gerbang akhir Bungo
  • 02.02 Bangko
  • 03.51 Lesehan Wak Geng Sorolangun, disini sopirnya rehat sejenak.
  • 06.58 SD Kec. Selangit
  • 07.02 Gerbang Lubuk Linggau
  • 07.22 Perpustakaan Daerah Lubuk Linggau
  • 07.39 Gerbang Bengkulu, Kab. Lembak. Disini pake acara mobil mogok beberapa kali karena kehabisan minyak. Kami makin harap-harap cemas bakal telat sampai ke POS Curup, coz hari ini terakhir penyerahan berkas ๐Ÿ˜“
  • 08.20 Kepala Curup
  • 08.23 Ranting Curup (33 km menjelang Curup), sepanjang jalan kami habiskan dengan keributan kecil perkara kemiripan daerah Curup dengan beberapa daerah di Sumbar.
  • 08.58 Tertib Lalu Lintas Curup
  • 09.00 Pemandian Suban Air Panas

Singkat cerita, akhirnya kami sampai di Curup ๐Ÿคฉ

Karena baru nyampe sekitar jam 10-an, seseorang yang muncul dari PO travel tersebut (sepertinya orang yang berpengaruh diusaha travel itu) dengan sopan menawarkan untuk mengantarkan kami sampai tujuan.

Alhamdulillah.. kami sampai di POS Curup. Tidak butuh waktu lama untuk antrian, namun yang bikin lama itu proses yang akhirnya menuntut kami untuk harus menyerahkan langsung berkas-berkas tersebut ke BKD Kab. Rejang Lebong. Capek dalam perjalanan semakin terasa kala kami harus kembali menjajaki dimana itu BKD Kab. Rejang Lebong??

Travel melaju dengan konstan, dan… akirnya kami benar-benar berada di Curup, tepatnya BKD Kab. Rejang Lebong! ๐Ÿค“

Alur cerita belum terhenti sampai disini, karena kami harus menulis kembali beberapa file yang sudah kami tulis seharian dengan telaten dan tekun. Tau kenapa?? Ternyata, format jadi sudah tersedia di foto copy belakang kantor BKD tersebut.

Kebetulan yang tidak pernah kami sangka, ada beberapa persyaratan tambahan yang tidak kami bawa, karena kami mengira semua sudah FIX bahkan sampai titik koma tidak ada yang terlewat. Faktanya?! Saya jawab enteng, ini resiko dari pilihan yang sudah kami ambil. Ikuti proses dan tetap maju, goooo…!!!

Kami mesti naik ojek yang banyak mangkal di setiap simpang di sekitar BKD, gatau harus kemana, yang jelas kami taunya diantar ke warnet yang ada tempat cuci fotonya. Kami melewati area perkomplekan, antah berantah, entah akan dibawa kemana, kami pasrah sama bapak-bapak yang ngojek.

Sekitar 15 menitan kami sampai disebuah warnet yang lebih mirip rumah dengan usaha caffe di depannya. Kemudian setelah ngeprint akreditasi kampus dan menunggu cetak foto, kami makan lontong di seberang jalan.

Lapeeeer berraaaat…. Masya Allah… Ibuk yang jualan baik bangett… Beliau mengizinkan saya buat numpang ngecas HP!! Selain lontong, beliau juga menjual pempek yang dicemil layaknya bakwan. Kami juga dibantu menemukan ojek buat kembali ke BKD.

Ringkas cerita, kami naik ojek lagi sepulang dari BKD. Kami tidak tau harus naik travel atau bus apa; yang jelas, Bapak yang ngojek sempat bilang-bilang “SAN”. Saya ga ngerti itu apa, travelkah? buskah? mungkin travel..?! kalau bus, pasti diantar ke terminal (apaaa gitu, ga ingat). Daripada jauh-jauh mending yang dekat aja. Sampai di loket SAN, loketnya tutup!!! Untungnya, di spanduknya ada CP alias contact person.

Cukup lama kami menunggu dan setelah agennya datang, kami malah dapat kabar yang tak sedap, ini mobil terakir dan kami dapat tempat duduk paling belakang… Alamak….. cem mana pulak ni?!

Bayangan saya nih, kalau paling belakang itu banyak bapak-bapak atau preman-preman gitu…(udah paranoid duluan). Tapi kami tidak punya pilihan, daripada naik travel lagi, hayyooo..?! mau nyoba naik buslah… ๐Ÿ˜โ˜๐Ÿป

Udah gitu, berangkatnya jam 3?? Ke Terminal Simpang Nangko?! (Dimana lagi ituh??? huaaaaa………๐Ÿ˜ซ). Tapi ga papalah, itung-itung liat-liat Curup dulu..

Namun, kami sempat kecewa sewaktu menanyakan referensi tempat yang bisa kami kunjungi dalam watu terbatas ini, berita yang si agen berikan tidak sesuai dengan harapan kami.

Info yang didengar nih, Curup terkenal dengan pemandian air panasnya, ternyata tempatnya cukup jauh sekitar sejam-an dari lokasi saat ini, trus bahaya kalau kami cewek pergi cuma berdua, karena nanti bakalan ada lagi jalan setapak ke dalamnya.

Akirnya, BATAL! Yang aman, kami main-main ke Pasar Bang Mego aja yang katanya deket dari situ, sekalian nyari ATM, stok dana menipis, yang di ATM juga kagak kalah tipisnya ๐Ÿคฃ

Dari ATM Mandiri di pasar itu, terus ke dalam ada Mesjid (saya lupa namanya). Nah, abis shalat Dzuhur, disinilah kami rehat sejenak.. Kami maksimalkan waktu dan tempat buat istirahat, shalat, ganti baju, mandi abal-abal ๐Ÿ˜ฌ Tadaaaa… clinggg… kami berubah dari sembraut menjadi kurang sembraut, haha..

Lama nian menanti jam, mau pergi ga tau nak kemana, huft… benar-benar berasa terdampar disuatu tempat…!!

Entah jam berapa (saya lupa), kami memutuskan untuk langsung ke Terminal, berhubung ga tau mesti kemana ples laper banget.. Kami naik ojek ke Terminal Simpang Nangko yang sekitar 20 menit-an dari ATM Mandiri di Pasar Curup itu.

Sampai di TeKaPe, kami langsung jelalatan nyari warung nasi, lama di perjalanan bikin “sumatera tengah” ga bisa diajak nego.

Wez, alhamdulillah…. ketemu Rumah Makan Padang yang “urang awak” (sebutan buat orang Padang di Curup) juo… Bapak ini udah belasan tahun tinggal di Curup, sampe bahasanyapun ga berasa logat minangnya. Kenyaaaaang… Masi ada waktu, kami narsis-narsisan di sekitar terminal ๐Ÿ˜†

  • 16.15 Berangkat dari Terminal Simpang Nangko
  • 17.40 Pasar Lubuk Linggau
  • 18…ย ย  Rumah Makan Pagi-Sore Lubuk Linggau, makan & shalat. Tempatnya keren banget!! Kami pesan nasi goreng, ga nyangka deh dengan tempat sebagus ini ngasi harga miring!! Tau kenapa?? kan saya udah bilang, stok menipis, jangan-jangan…. nasi goreng aja sampe 80 ribuan?! (Lebay) OMG /OwEmJi/…. Bisa malu nih, gubrak!!! Tapi yo wez lah, ntar deh dipikir jalan keluarnya, yang jelas makan dulu… ๐Ÿ˜… Alhamdulillah… kami pesan nasgor alias nasi goreng dan air mineral @ Rp 23.500,- ๐Ÿ˜ Kami jadi ketawa geli, heboh ceritain ini pas udah di bus. Oya, di bus kami kan dapat bangku paling belakang dan di samping toilet, ada bau-bau tak sedap sering menghampiri kami. Syukurlah, apresiasi buat Bus SAN, petugasnya berinisiatif membersihkan dan memberi pewangi di toilet; walhasil… nyaman…. Kami bertekad, jika ada kesempatan ke Curup lagi, kami mau naik Bus SAN, selain pelayanannya, pengen mampir ke Rumah Makan Pagi-Sore lagi.. ๐Ÿ˜‡
  • 18.25 Goooo….
  • 20.19 BNI Singkut
  • 20.38 Bus SAN… (ga ke-save nih selanjutnya.. Kayaknya HP-ku mati deh waktu itu.. Lupa, guys…)
  • 04.30 (Adzan Subuh) kami sampai di Jati, tepaaaar seharian… ๐Ÿ˜…

2 hari yang padat terdampar di Curup ๐Ÿ˜Œ Sepanjang jalan yang entah berantah menjelang Curup, penumpang travelnya cuma tinggal kami berdua perempuan, ga bisa dijelaskan dengan kata-kata kecemasan menjelang sampai di Curup. Tanpa terasa kami sudah kembali dari Curup, seperti mimpi…๐Ÿ™‚

Bacpacking to Curup (Part 2)

Alhamdulillah.. Akhirnya saya diberi kesempatan kedua untuk pergi ke Curup. Niat awalnya siyh, mau ngambil nomor tes CPNSD, tapi niat sampingnya yaaa travelling, hihi… Disesi sibuk ngurusin syarat wisuda, Senin (20/10/14), saya harus kejar-kejaran sama waktu, seefektif mungkin ngurusin urusan yang super penting dalam waktu 2 jam full dan setelah itu baru deh caw ke Curup, hee.. Saya harap, nanti kalau perjalanan tidak sesuai rencana, bisa mengompensasi syarat2 yang terbengkalai, syarat wisuda OK, ke Curup juga OK ๐Ÿ˜Œ.

Ini dia perjalanan saya, yuk ikut… ๐Ÿ˜


Senin (20 Oktober 2014) =Padang-Curup=

  • 08.00-11.40 WIB, Simpang Lalang – Unand Limau Manis – Simpang Lalang
  • 11.40-12.35 Sesampainya di Khatib Sulaiman, saya jadi paranoid takut ditinggal Bus SAN, coz udah ga kelihatan (OMG… janjinya jam 12 udah stay di Khatib, 1 jam sebelum berangkat sudah ditempat; pesan si agen ๐Ÿ˜ฌ). Untungnya saya dikasi nomor yang bisa dihubungi, so…?! Ternyata, tempatnya bukan di depan Mesjid Raya Sumbar, tapi diantara STIKESi dan Rumah Makan Ajo Paris. Syukurlah.. Belum berangkat! Usut punya usut, saya ragu nih, “ntar mampir nggak sih buat makan siang diperjalanan??? Habiiis, udah ga sempat gegara dikejar waktu…” Saya tanya deh sama agen yang disana, dia bilang makan aja dulu, tapi saya takut ditinggal Bus, belum lagi yang nongkrong disitu tinggal bapak-bapak semua.. ๐Ÿ˜ฌ Waduuuuwh, saya jadi ga sreg juga.. (Kemaren sempat dipelototin makan sendirian di rumah makan samping Po. Bus SAN yang di Lolong, hee.. Katanya, mereka heran aja kok saya makan sendirian trus nanya saya mau kemana, padahal cuma pesan tiket doang & makan disana karena ga sempat sarapan, he.. Aneh bin ajaibnya, saya malah dikira orang Bengkulu?! WeOwWee!!). Walhasil, saya bungkus itu nasi ramas ๐Ÿ˜ OK deh, perut aman sampe malam… ๐Ÿ˜Œ
  • 13.00 Let’s gooooo……!!!
  • …. (Alhamdulillah.. Saya satu bangku sama yang namanya Nike, dia orang Pagar Alam yang tes di Padang. Trus sembari menikmati udara yang brrrrrr sejuk nian, saya tidak bisa menahan keinginan untuk… makaaaan…!!!! ๐Ÿคฃ Si Nike udah ditawari, tapi menolak coz udah makan siang katanya. Yo wez, tapi ga habis tuh itu porsi.. Wong ga hidup AC aja, cuaca udah dingin, itu nasi yang tadinya hangat juga ikutan mendingin.. Sepanjang Sitinjau Lauik saya makan, kenyang, foto-foto, cerita-cerita sama Nike. Eh, tiba-tiba ada si Bule yang ikutan nimbrung ngomentarin foto-foto kami ๐Ÿ˜†). Dia dengan bangganya pamerin koleksi fotonya, dia bilang itu foto anaknya, lucu!!Pasti si Bule sayang banget sama anaknya.. ๐Ÿ˜Œ
  • 17.15 Sawahlunto
  • 18.00 Dharmasraya (Rumah Makan Umega Gunung Medan)
  • 18.45 Berangkat….
  • 20.25 Kota Lintas, Muaro Bungo
  • 20.33 Pasar Muaro Bungo
  • ……….

Selasa (21 Oktober 2014) =Perubahan Rencana=

  • 01.00 Linggau.. Kota yg cantik… Sepanjang malam, sepanjang jalan, berkilauan lampu warna-warni, indahnya… ๐Ÿคฉ ๐Ÿ‘‰Lihat sendiri deh kalau ngga percaya! ๐Ÿ˜
  • 01.30 Rumah Makan di Linggau, istirahat.. [saya & Nike pesan teh panas 2 bungkus, eh beneran panas….!!! Tapi dapat kortingan seribu, jadi tinggal bayar 5 ribu rupiah deh, hihi (watak anak kos). Disini juga kesempatan saya nanya sama sopirnya, apa nanti bakal berhenti di Pull Bus SAN yang di Curupkah?! Coz dari cerita Nike, kemarin dianya cuma singgah lalu gitu aja di Curup. What happened aye naon lah nasib saya ntar (mulai kasak-kusuk.. Abiiis… Boro-boro saudara, kenalan aja ga punya atuh disana, nekad aja mau ngotot diturunin di tepi jalan yang ada penginapannya). Sang sopir & seorang bapak-bapak menyarankan untuk lanjut ke Bengkulu, setiba di Bengkulu baru naik Bus atau travel lagi ke Curup; atau alternatif lainnya dititipin di Pos Polisi Curup yang buka 24 jam. Hm, keputusan yg sulit.. Akhirnya saya ikut masukan terbanyak, yeah “Bengkulu… I’m coming….“].
  • 02.30 SDN 5 Selupu Rejang
  • 02.00 Curup (Ciyus… emang sepi bangeettt…. sumpah… ๐Ÿ˜ง Tiba-tiba salah seorang karyawan Bus SAN menghampiri saya, memastikan keputusan saya, tetap turun di Curup ntar dibantuin nyari penginapan yang murah atau lanjut ke Bengkulu jam 10-an ada Bus yang rute ke Curup; OK deal, saya fix “Bengkulu is my choice”. Saya rasa itu keputusan yang aman, karena di Bengkulu Nike punya mama angkat).
  • 02.53 Pasar Bang Mego Curup (Saya bernostalgila, pernah kesini sekali ๐Ÿ™ƒ)
  • 02.55 Mesjid Darussalam Curup
  • ……. Nyampe rumah Dien (anak dari mama angkat Nike) pas udah mau Subuh. Saya bersyukur, tak pernah menduga bakal ketemu orang-orang baru seperti mereka, Nike, Dien, Ayah, Mama, adik-adiknya Dien; baiiik banget, entahlah semua sudah Engkau atur sedemikian rupa ya Allah“, Alhamdulillah.. ๐Ÿ˜‡).
  • 11.00 Abis istirahat & sarapan, berangkat dari shelter dianter Nike pake motor yang dipinjam dari Loket Merlin (Po. tempat mobil ke Pagar Alam, Nike bilang sudah kenal baik sama yang punya loket tersebut ๐Ÿ™‚ Naik Bus SAN lagi, yuhuuu…. Mudah-mudahan terkejar sampe Curup sebelum jam 3 sore, biar bisa istirahat dan jalan-jalan menikmati kota Curup, coz mau balik ke Padang ga bakal sempat, keburu ditinggal Bus (Bus dari Curup ke Padang itu berangkat sekitar pukul 3 sore dari Terminal Simpang Nangko).

Bengkulu

  • Kali ini saya excited bangettt, weew.. kalau biasanya susah minta ampun nyater tempat di depan, eh ini tanpa saya minta malah dapet bangku paling depan?! WOW, amazing dah pokoknya… Tak henti saya ucap syukur (ah lebay ah, hee ๐Ÿคฃ).
  • 12.00 Berhenti dalam perjalanan (saya ga tau nama daerahnya), penyebabnya mesin bus panas, jadi berhenti dulu.
  • 13.43 Bus ganti sampai, ada tekhnisinya juga. Kita semua pindah ke bus yang satu lagi.
  • 14.00 OK, let’s gooo...
  • 14.15 Desa Karang Putih
  • 14.18 SMPN 17, MTsN Taba Penanjung
  • 15.00 Kantor Camat Merigi, Kab. Kepahiang
  • 15.13 SMPN 4 Kepahiang
  • 15.38 SDN 06 Ujan Mas
  • …….. Waduh, saya lupa jam berapa nyampe Curup. Saya diturunin di simpang (saya lupa namanya) oleh Bapak Sopir, sebelum turun si Bapak sempat teriakin saya buat bayar angkot ke BKD Curup itu 3 ribu rupiah, hahaa.. Asli deh, perjalanan panjang yang menyenangkan… Yang saya temui orang-orang baik semua!!
  • ……. Sebenarnya, sebelum ke Curup, saya sudah antisipasi, searching-searching penginapan di Curup, cuma 2 nama yang nempel di kepala saya, Hotel Bukit Kaba di Jl. Sukowati (Nah, ini nih dekat sama BKD Rejang Lebong) & Vila Hijau (gatau tempatnya dimana, tapi katanya disana pemandangannya OK punya), setelah mewawancarai beberapa orang, mereka bilang Hotel Bukit Kaba memang dekat dengan BKD, tapi kalau Villa Hijau jauh banget.. Hm, yo wez, Hotel Bukit Kaba jawabannya.

Hotel Bukit Kaba

  • …….. Nyampe hotel, saya malah terperangah ngelihat sewanya, katanya di blog yang saya searching itu, terpaksa menginap di hotel sebelah Villa Hijau di awal tahun dengan Rp 150.000,- dan harga ini lebih mahal 30 ribu dari Villa Hijau. Saya pikir di hari biasa harganya jauh beda dengan awal tahun, ternyata?! (Huaa….. kocekku… ๐Ÿ˜“). Tapi ga seberle itu keles, yang ekonomi sewanya Rp 100.000,- tapi kamar mandinya di luar; yang Kelas Utama Rp 155.000,- kamar mandi di dalam, tempat tidur 2, ada lemari pakaian, perlengkapan mandi, meja hias, meja kecil dan minuman kemasan gelas; Yang VIP, lebihnya ada TV. Di belakang kamar VIP itu tamannya bagus, saya udah niatan tuh buat exis-exisan disana, hihih.. Menimbang & mengingat, saya pilih Kelas Utama. Yah, seharian diperjalanan emang beneran capek.
  • ……. Sepertinya receptionist-nya repot deh ngeladenin badai pertanyaan dari saya, mulai dari fasilitas yang saya dapat, disediain atau enggaknya makan malam, tempat makan, tempat shalat, pasar dan oleh-oleh khas sini.
  • …… Sebelum keluar, di ruangan tamu tampak 2 orang berpakaian tentara lagi ngobrol-ngobrol, mungkin mereka yang ngejaga ini hotel (pikir saya, karena penginapan tersebut milik pemerintahan, lho.. So, saya merasa aman banget, hee..). Ga lupa saya sapa mereka sebelum mampir pamit ke receptionist.
  • 18… Saya dapat kesempatan shalat Magrib di Masjid Agung Baitul Makmur Curup Kab. Rejang Lebong. Karena sebelumnya saya ga shalat, saya ga bawa mukena, jadi pake mukena yang ada disana aja. Hm, ademm… suasananya damai… Seakan rasa penat saya ludes seketika (lebay).
  • ……. Berhubung hotel ga nyediain makan malam, saya diminta jalan terus ke Bundaran, kata receptionist-nya banyak makanan tuh disana, tapi saya ga percaya, kayaknya sepi-sepi aja?! Tapi bodo amatlah, dari pada kelaperan ntar malam, hayyooo… Abis shalat, saya melewatkan Hotel Bukit Kaba dan terus jalan hingga bundaran, sepanjang jalan banyak ojek yang menawarkan jasa. Tapi saya menolak, pingin tau dimana, sejauh apa & apa aja yang ada disana. Bener aja, sampai di bundaran, saya lihat kiri-kanan, sepiii.. Seperti orang ga punya arah, saya hajar aja belok kiri, eh.. ramee… Saking rame yang jualan, saya malah bingung mau makan apa & dimana…??? Saya cari rumah makan padang aja deh, takutnya ntar belum terbiasa. Tanpa pikir panjang, saya mampir di sebuah rumah makan padang. Udah manis-manis duduk nunggu tawaran, eh ternyata disuruh ngambil sendiri?! Beuuuh… ๐Ÿ˜‚ Cerita punya cerita, siempunya juga “urang awak” (istilah untuk orang Padang yg ada di Curup) dari Pariaman yang udah belasan tahun menetap disana. Terus, saya juga ketemu bapak kiai yang lagi beli lauk disana; saya balik kaget ketika ngelihat ekspresi excited mereka tentang kedatangan saya ke Curup, hm… bagi mereka perjalanan saya kesana sesuatu yang luar biasa, kemudian bapak kiai mengatakan bahwa Aula Islamic Centre tempat saya ngambil nomor itu letaknya di samping Masjid Agung (waduuuuh, saya ga perhatiin ih, ternyata dekat ya?!), trus kalau ada apa-apa, saya bisa mampir ke tempat beliau di belakang Masjid tersebut.
  • ……. Dekat rumah makan itu ada yang jualan pisang karamel & oleh-oleh lainnya. Ketika ditanya oleh-oleh khas Curup, siibu bilang cuma itu yang ada (Waaaa…. semua itu bisa ditemukan di Padang..). Tapi, ngomong-ngomong pisang sale, ada kemasan basahnya, tapi mahal bok, Rp 25.000,-/bungkus, bisa kere ini kalau saya beli banyak… Lagian ntar saya beli yang aneh-aneh, pada ga diabisin lagi?!, huft… (hee.. ga ikhlas banget nih). Oh ya, pisang karamelnya enak, lho!!
  • …… Nyampe Hotel, abang yang pake baju tentara tadi udah ganti kostum. Trus receptionist-nya udah ada 2 orang, mungkin yang satu lagi temannya atau yang ganti jaga malam. SKSD aja deh saya nimbrung nonton disana. Cerita punya cerita, ternyata siabang yang saya kira penjaga penginapan itu, kelahiran tahun 79!!! beliau dinas keluar kota dari Palembang dan yang tadi ngobrol sama beliau itu bawahannya..??! Gubrak dah!!!! Malu banget nih.. walhasil saya minta maaf dan memanggil beliau Bapak.
  • …… Adzan Isya berkumandang, saya permisi shalat. Ga mau ambil resiko keluar malam-malam gitu (sekalipun Masjidnya dekat, tapi jalanannya sepi), saya memutuskan untuk shalat di mushalla hotel aja (masih di dalam ruangan hotel, dekat ruang tamu). Hm, mushallanya bersih… ada perlengkapan shalat lengkap dengan Al-Qur’annya.
  • ……. Abis itu saya langsung istirahat, capeek…. fiuh..
Rabu (22 Oktober 2014)
Hari Penuh Rintangan
  • 04.50 Saya terbangun dengan sangat kaget, saya lihat jam & perhatiin sekitar (paranoidnya kambuh ๐Ÿ˜ฑ), terdengar suara mengaji (mungkin dari Masjid Agung), saya pikir tunggu adzan aja.
  • 05.00 Saya beneran kaget, tiba-tiba ada yang menggedor pintu kamar saya. Saya lihat jam, masih Subuh, ga mungkin orang hotel udah nganterin sarapan jam segini, mulai kepikiran macam-macam, tapi saya mencoba tenang “mungkin itu cara mereka ngebangunin shalat”, hm.. baiknya.. Abis wudlu saya keluar kamar menuju mushalla, tiba-tiba muncul suara “shalat… shalat…”, saya kaget 1/2 mati, ternyata si Bapak.. Beliaulah yang menggedor-gedor kamar saya tadi buat ngingatin waktu shalat, waduuu… nyaris aja jantung saya copot ๐Ÿคฃ Selesai shalat, saya kembali ke kamar dan siap-siap balik lelap sejenak.
  • 07.00 Saya mulai siap-siap, tiba-tiba dikagetkan oleh sesuatu. Kalau saya keluar jam segini, takutnya ntar ga sempat sarapan?! tapi apa boleh buat, urgent.. Yah, ternyata.. Tau aja si receptionist, tiba-tiba menggedor pintu kamar saya dan…. hm, yummy…. lontong dan secangkir teh manis hangat sampai. Dengan sigap saya makan dan langsung pergi.
  • ……. Lagi ngisi pulsa di foto copy samping Aula Islamic Centre, weeEeee.. urang awak lagi!! Iseng-iseng ngeluh ga bisa foto di rumah adat diseberang, eeeh… kata si uda siapa bilang ga boleh, minta ijin aja sama yang jaga.. Dengan ekspresi tak percaya (mempersiapkan diri untuk ditolak), iseng-iseng berhadiah, saya minta ijin ke pos jaga. Eh, beneran boleh!!๐Ÿคฉ gamblang aja kok penjaganya bilang “silahkan”, waaah… Udah dapet ijin, rugi aja rasanya foto doang, tapi ga ada orangnya di dalam. Minta tolong abang yang lagi bersih-bersih disana ahh.. tapi dia malah menolak, karena sedang bekerja (profesional, I like it), trus dia bilang minta tolong aja sama abang (pamong) yang jaga itu, kebetulan lagi jalan disekitar sana, saya mah ga enakan atuuuh.. tapi abang yang bersih-bersih bilang ga papa, ya sudah.. saya minta tolong, suwer deh ramah bener. Dengan cuek, EGePe, saya mulai pasang gaya sok imut di tepi kolam, depan rumah adat, depan rumah bupati rejang lebong (saya lupa ih, entah rumah.. entah kantor…pokoknya ada tulisan Pat Petulai-nya). Kata si abang, Pat = Empat, Petulai = Guru, jadi Pat Petulai itu artinya 4 Guru.. (Hayyooo… pasti ga ada yang tau kan?!). Makasih banget buat si abang, fotonya bagus-bagus, padahal ternyata abang itu habis dinas malam, lho.. (huft, bikin repot aje ๐Ÿ˜ฌ).

Bukit Kaba dan sekitarnya

  • ……. 2 jam yang cukup rumit, teman saya sesama dari Padang masih belum bisa dihubungi. Rencana minta bantuan pos jaga itu aja ntar, atau… sama si bapak atau receptionist, ga taulah, binguuung… Ternyata, alhamdulillah ga lama setelah saya selesai mengambil nomor, akhirnya dia sampai.
  • …….. Saya kembali ke hotel dan rehat sejenak menjelang jam 11 ntar.
  • 11.00 Saya pergi ke STAIN Curup dengan ojek Rp 5.000,-, inspeksi tempat ujian. Eh, diseberangnya ada bakso bakar!! Mau nyobain ahhh… Tapi.. baru aja nongol disana, semua mata langsung tertuju pada saya, waduuuuh.. jadi keki.. Tapi… mau nyobain bakso itu.. Ah, bodolah, dengan gaya sok cuek saya langsung duduk di tempat kuliner yang bikin saya penasaran ini. Saya asal pesan, dan.. hasilnya.. Makan 4 tusuk, kennyaaaang nianโ€ฆ tapi….. pedas buangeeeeetโ€ฆ!!! Saya sampai hampir nangis bombay nahan ini tenggorokan udah kayak dibakar aja ๐Ÿ˜ฐ Saya beraniin nanya, “kok pedas ya pak?”. Ternyata, harusnya, saya by request dulu tadi saat mesen, mau sedang atau pedas, oalaaaah…. Tapi walaupun dan bagaimanapun, saya tetap jaim alias jaga image dooong… Udah deh, saya telen aja itu tenggorokan yang rasa terbakar ๐Ÿคข Sebenernya baksonya wenak dan harganya juga ekonomis, lhoโ€ฆ ๐Ÿ˜‹ Tapi ingat, buat yang ga biasa pedes, by request dulu gih sama bapaknya ๐Ÿ˜‚
  • 12.00 Saya naik ojek dari pasar & langsung ke Masjid Agung. Lalu balik ke hotel buat check out. Herannya, ternyata saya penghuni terakhir, lho.. Yang lain udah balik duluan sewaktu saya siap-siap tadi pagi; si Bapak dan juga keluarga yang nyewa di sebelah kamar saya. Waduuu, ga tau aja ya, ternyata memang seperti itu kata receptionist-nya, orang yang nginap disana memang sebentar-sebentar, berarti saya dong yang paling lama, weew…๐Ÿ˜…
  • 13.00 Saya mau cari makanlah… Kebetulan, yang ngojek orang Pariaman, urang awak juo, dianterlah saya ke sebuah rumah makan padang nasi kapau, WOW, lalu saya dikenakan ongkos Rp 4.000,- (Seribu lebih murah, hee..”makasih, da..”). Makan disana saya kena Rp 20.000,- dengan porsi super buat saya ๐Ÿ˜‹. Setelah makan, saya nongkrong lama disana, abiiis.. ga ada tempat yang mau dituju… Kalaupun ada, garing nih.. Ntar malah mutar-mutar ga jelas ditinggal Bus lagi, hm… setelah saya pikir-pikir, muter-muter di pasar aja deh bentar. Wong kata si ayuk empunya rumah makan, pasar deket dari situ. Saya jalan aja, sekalian nyari apotek yang jual plester, udah melepuh tuh kaki belakang kena sepatu (Jangan ngiri ya, saya pake sepatu baru, lho.. hahaa, sengaja beli yang plastik biar aman selama perjalanan, tapi ini nih efeknya.. ๐Ÿ˜ฌ)
  • …….. Ternyata, tempat saya makan itu ga jauh dari Pasar Bang Mego, halllaa….. ternyata sama dengan Bukittinggi, muter-muter disitu aja kok, ga lama saya juga sampe lagi di Bundaran ๐Ÿ˜Œ. Langsung deh ngojek ke Terminal Simpang Nangko, kebetulan teman saya udah disana duluan.
  • ……… Ngobrol-ngobrol di Po. Bus SAN, beeeh… urang awak galo… ๐Ÿ˜ Agennya urang awak, penumpang juga sebagian besar urang awak.. Memang MERANTAU itu khasnya Padang, mungkin daerah lain juga.. ๐Ÿ™‚ Topik utama obrolan waktu itu adalah makanan khas Curup. Dari beberapa orang yang saya wawancarai, semua sepakat bilang kalau di Curup tidak memiliki makanan khas apalagi untuk oleh-oleh, biasanya yang dijadiin oleh-oleh itu seperti pempek (salah satunya). Salah seorang penumpang, kak Nur, urang awak yang tinggal di Curup dan bekerja sebagai perawat di Payakumbuh, mengatakan ada khas Curup yaitu Lema, sejenis sayuran rebung yang dicincang-cincang dan didiamkan selama 4 hari, kemudian baru dimasak, seperti digulai.
  • ………. Satu hal yang saya kagumi, perbedaan itu indah.. Beda suku, beda budaya, tapi kita tertawa bersama..Selanjutnya, perjalanan saya setelah inipun penuh tantangan, rintangan dan tentunya hikmah.. ๐Ÿ˜‡
  • 16.30 Naik Bus SAN, saya & teman saya duduk di bangku nomor 21 & 22. Kali ini mobilnya sama dengan yang saya naiki kemaren, pintunya depan dan belakang (mobil besar), beda dengan mobil yang pertama kali kami naiki sewaktu dari Curup ke Padang sebelumnya (pintunya tengah dan depan, mobil kecil). Banyak lagi deh jenis mobilnya, yang ke Padang itu ekslusif, pakai AC; ada lagi yang ke Bukittinggi itu ekonomi, Bang Budi (agen yang di Curup) bilang, ada AJ /aje/ alias AC Jendela, hahaa… ada-ada aja..

Good bye Curup... sampai jumpa lagi.. ๐Ÿ™‚

  • 17.10 Ban belakang sebelah kiri bocor dua-duanya di Kapalo Curup. Memang sih, saya sempat mendengar dan kami semua dikagetkan dengan bunyi letupan yang berasal dari belakang bawah Bus sebelum pemukiman penduduk, tapi Bus-nya tetap saja jalan hingga pemukiman. Malangnya, ban serap ga ada!!! Saya sempat waspada juga, karenaย nguping dari penumpang lain, daerah tersebut “daerah rawan”..
  • 18.15 Masang ban kedua, kabarnya dapat dari Bus SAN yang baru saja lewat
  • 18.30 Karyawan pergi menambal ban yang 1 lagi
  • 19.39 Still waiting, OMG..
  • 20.25 Ban depan dibuka, kabarnya dichange ke belakang
  • 22.23 Ban datang dan langsung dipasang…
  • 22.45 Goooo…..!!!
  • 23.00 Breaking news, ada mobil pribadi (sepertinya travel) rebah di sebelah kanan jalan, dekat tempat ban kami meletus tadi, di Kapalo Curup. Anehnya, Bus cuma berhenti sebentar melihat keadaan dan segera berlalu?! Tidak ada satupun penumpang yang berinisiatif turun untuk membantu.. Hm, setelah mendengar berbagai opini dari para penumpang, barulah saya paham, ternyata yang rawan tadi itu kemungkinan besar alasannya. Kebetulan, saya memiliki kontak person yang berhubungan dengan media lokal setempat yang saya dapatkan ketika mencari informasi tentang BKD Rejang Lebong diinternet; saya coba mengabari via SMS (takutnya tidak sopan menelpon malam-malam begini, apalagi konteks-nya saya termasuk orang asing), berharap beliau segera mengirimkan bala bantuan, takutnya memang murni kecelakaan dan butuh pertolongan segera. Fiuh, ga dibalas… Saya pasrah, dalam hati saya berharap apapun yang terjadi, semua pasti akan baik-baik saja ๐Ÿ˜” Amiin.. Tapi setelah saya perhatikan, kelihatannya tadi penumpang mobil itu cukup aman, tidak mengalami luka-luka yang serius, karena beberapa penumpang yang udah keluar tampak membantu mereka yang masih di dalam, tidak terlihat raut panik ataupun kesan emergensi, syukurlah..
  • 23.15 Good bye Rejang Lebong… ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ญ๐Ÿคง
  • 23.25 Po. Bus SAN di Lubuk Linggau
  • 23.35 Rumah Makan Pagi-Sore, yuhuuuu… lapeeeer….. eits, shalat dulu, ada mushalla kecil di lantai 2.. makan kali ini Rp 20.000,-. Coba aja nyampenya magrib, waaah.. pemandangan di belakangnya itu lho… amazing.. ada sungai jernih mengalir, ada outbond-nya juga… belum lagi design rumah makannya yang luxury..
Kamis (23 Oktober 2014)
= Rintangan & Hikmah =
  • 00.18 Selesai istirahat di Rumah Makan Pagi-Sore, buru-buru nih..
  • 00.40 Pecah ban lagi sehabis di Lubuk Linggau.
  • Sekitar jam 5-an.. SMS saya dibalas!!! beliau menanyakan saya siapa dan saya menjelaskan dengan ringkas sikon yang terjadi di TKP semalam. Hm, saya merasa lega.. Paling engga jika terjadi apa-apa, akan lebih cepat ditindaklanjuti ๐Ÿค“
  • 05.30 Numpang shalat di rumah warga, di depan pengelolaan karet, daerah Rawas
  • 07.50 Makan miegor alias mie goreng (sarapan satu-satunya yang jadi vavorit penumpang kali ini, xixi..), ada juga yang campur pake nasi putih makannya, ada yang pesan pop mie, teh hangat, de el el.. pokoke yang instan-instan deh.. Lumayan ngeganjal perut ๐Ÿ˜ฌ
  • 08.05 Naik mobil, menunggu pasang ban yang terakhir.
  • 08.13 Bismillah.. OK, let’s gooo.
  • 10.07 Terminal Sorolangun
  • 10.33 Berhenti lagi…. ada razia.. ๐Ÿ˜ž Huft, perut udah laper lagi nih… ๐Ÿ˜ซ
  • 10.46 Gooo….!!!
  • 10.49 Gerbang Bangko
  • 11.15 LLAJ Merangin
  • 11.30 Pasar Baru Bangko
  • 11.40 Dusun Lubuk Bungu Desa Se Ulak
  • 12.12 Rumah Makan Rantau Batuah
  • 12.36 Pertamina Bangko
  • 12.39 Asrama Perwira Polres Bungo “Sei Mengkuang”. Jalan dialihkan ke simpang sebelah kanan karena ada perbaikan jalan. Semua pada 50:50 karena ga ada yang beneran paham jalan yang mau dialihkan. Tapi tujuan tetap Padang… ๐Ÿ˜…
  • 12.55 Muaro Bungo
  • 13.01 Terminal Kota Lintas Muaro Bungo
  • 14.04 Gerbang Sumatera Barat (akhirnya… ๐Ÿ˜‡)
  • 14.07 Sungai Rumbai
  • 17.20 Dinas Kehutanan Sijunjung
  • 18.35 Terminal Bareh Solok
  • 18.40 Rumah Makan Simpang Rumbio
  • 21.55 Alhamdulillah.. Sampai juga di Po. Bus SAN Lolong.
  • 22.30 Simpang Lalang… Tepar tanpa kompromi, tapi bener-bener luar biasa… ๐Ÿ˜‡
Thanks berat buat Bang Rusman (orang asli Curup yang bekerja di Padang) yang udah bersedia jadi guide saya via mobile, hee.. Informasi yang diberikan sangat membantu saya selama menelusuri Curup secara instan ๐Ÿ˜‡๐Ÿ™
Special thanks juga buat Nike, Dien sekeluarga, abang pamong (yang ternyata bernama Febry; kita ketemu lagi di medsos alias media sosial) dan juga Po. Bus SAN tentunya ๐Ÿ˜‡๐Ÿ™
Semoga perjalanan selanjutnya ga kalah luar biasa dari ini dan semoga masih ada kesempatan lagi buat ke Curup, amiin.. ๐Ÿ˜‡๐Ÿ™