Category Archives: Curup

Kuliner & Oleh-oleh Khas Curup

Ada yang bilang kalau Curup tidak memiliki makanan khas, apalagi untuk oleh-oleh. Biasanya yg dijadikan oleh-oleh itu seperti pempek (salah satunya).

Namun, kali kedua saya ke Curup, ketemu seorangย penumpang bernama kak Nur, urang awak yg tinggal di Curup; mengatakan makanan khas Curup ada yaitu Lema, sejenis sayuran rebung yang dicincang-cincang dan didiamkan selama 4 hari, kemudian baru dimasak, seperti digulai.ย Ketika ditanya rasanya seperti apa, tidak ada satupun, bahkan penduduk asli sekalipun, yang bisa menceritakannya. Komentarnya hampir sama, tidak berani mencoba karena aromanya. Mungkin bagi anda yang sudah pernah, bisaย sharing ke kita-kita ๐Ÿ˜‰

Kuliner

Bakso Bakar Di Seberang STAIN Curup. Uniknya, bakso bakar ini juga bisa dikombinasi dengan sate biasa (ketupat dan kuah sate seperti di Padang). Saat memesan, ada baiknya kamuย request dulu sama Bapak yang jualan, bisa-bisa nangis bombay karena kepedasan ๐Ÿ˜€ 1 porsi Rp 5.000,-.

Oleh-oleh

Oleh-oleh khas Curup, bisa dibeli disini nih… Lokasinya di samping kanan STAINย  Curup. Ada Manisan Terong, Manisan Tomat, Permen Pepaya, Dodol Terong, Dodol Pepaya, Dodol Perenggi, dll deh (ada aneka Kripik juga).

Di Bundaran, ada yang jualan pisang karamel dan oleh-oleh lainnya. Hanya saja, kebanyakan oleh-oleh itu rata-rata lebih cenderung ke makanan Minang (seperti keripik balado, pisang sale, dll). Tapi, pisang sale ada yang beda nih, ada kemasan basahnya, Rp 25.000,-/bungkus.ย Rasanya kenyal, manis, dengan aroma yang khas.

Advertisements

Bus Padang – Curup (Bengkulu)

Curup terletak di Kab. Rejang Lebong, Bengkulu. Buat kamu yang mau travellingย kesini, bisa menaiki Bus SAN (Siliwangi Antar Nusa), bajetnya Rp 180.000,-/orang. Dulu loketnya di Ulak Karang, didekat Makam Pahlawan dan persis di samping Rumah Makan Ajo Lolong. Ntar naik mobilnya di Khatib, di seberang Mesjid Raya Sumbar, diantara kampus STIKESI dan Rumah Makan Ajo Paris. Tapi sekarang loketnya udah pindah, saya juga tidak adaย linkย lagi kesana.

Biasanya, di sana udahย stayย 1 orang agen, jadi kamu juga bisa beli tiket langsung, kayaknya. Karena waktu itu saya baru bayar DP doang, ngelunasin sesaat sebelum berangkat.

Mau ke Padang-Curup atau Padang-Bengkulu, atau sebaliknya, ongkosnya tetap sama. Ke Curup butuh waktu sekitar 10 jam dan ke Bengkulu butuh waktu sekitar 12 jam, jika tidak ada kendala di jalan. Sementara untuk Bengkulu-Curup, bajetnya Rp 50.000,- dengan lama perjalanan sekitar 2 jam.

Ntar kita bakal turun di loket Bus SAN di Lubuk Linggau atau Bengkulu. Untuk Curup, Bus SAN ga ada loket pemberhentian, kecuali di Terminal Simpang Nangko. Loket untuk beli tiket doang ada di dekat Pasar Bang Mego.

Nah, di jalan, kita bakal mampir di Rumah Makan Gunung Medan di Dharmasraya dan Rumah Makan Pagi-Sore di Lubuk Linggau, atau di sebuah rumah makan dekat jembatan di Lubuk Linggau, biasanya disini berhenti untuk pesan minuman hangat atau sekedar ke toilet.

Bus SAN ini ada 2 tipe, Bus Ekonomi danย Executive.ย Bus Ekonomi (tanpa AC ataupun toilet) rute Bukittinggi-Bengkulu, ongkosnya Rp 160.000,-; tapi saya lupa, samar-samar saya juga mengingat Rp 120.000,-; yang butuh bisa tanya sama agennya aja ya. Untukย Executive,ย pake AC dan toilet, rute Padang-Bengkulu, Rp 180.000,-.

Curup

Bacpacking To Curup (Part 3)

Ini kali terakhir saya bacpacking ke Curup demi CPNSD. Saya ga lulus, guys.. ๐Ÿ˜ฆ Kecewa so pasti ada, tapi ya ga sampai yang depresi gitu ๐Ÿ˜€

Jadi ingat aja support dari keluarga yang udah super luar biasa banget. Ga bisa diungkapin, mereka selalu hadir sebagai motivator sepanjang hidup saya..

Sampai-sampai keajaibanpun terjadi ketika Ibuni dengan semangat 45 mau pergi bareng ke Curup hanya demi memberikan saya support; ini hal luar biasa (andai kamu tau guys, saya seneng bangettt!!!) Tapi.. Beberapa pertimbangan akhirnya mengantarkan saya untuk tetap pergi sendiri.

Yah, yang namanya rejeki ga bisa kita tebak toh, yang penting saya sudah berusaha, setidaknya perjuangan saya ga sia-sia lho, keberuntungan aja yang belum berpihak pada saya, buktinya saya berada di chart ke-8 kok, bangga dong… (menghibur diri sendiri) ๐Ÿ˜€

Hm, mari go ke planing selanjutnya, pasti banyak surprise terbaik dan paling baik yang udah Dia siapkan buat saya, tinggal usaha.. do’a.. dapet deh kejutannya, ya nggak seh.. ๐Ÿ˜€ (So pasti iya dong.. masa ada yang bilang enggak, haha…)

โ™  โ™  โ™ 

Planing utama gagal, planing kedua dan bla-blanya malah ngalir tanpa saya skeduli ๐Ÿ˜€ Banyak hikmah dan saya belajar banyak dari perjalanan ini. Hop, stop!!! Ga pake acara dramatis, hee… Cus, kali ini saya akan nginep di sebuah tempat recommended dari handai taulan.

13 November 2014

Seperti biasa, saya ngaret… Busnya udah mau berangkat, tinggal nungguin saya doang ๐Ÿ˜€

  • 13.00 Berangkat dari Padang
  • 13.15 Simpang Haru
  • …….. Di daerah Indarung, ada orang yang naik, ibu-ibu, gegara disamping saya kosong, dia disuruh duduk aja sama sopirnya.
  • 14.04 Sitinjau Lauik. Ada mobil Fuso merah terperosot ke pinggir jalan (tak sempat saya foto), kabarnya udah dari kemaren.
  • 14.09 Berkabut… kabarnya nih, ini kabut kiriman dari Pekanbaru gegara kebakaran hutan
  • 14.14 Plang keluar Padang
  • 14.19 Ripha, bangunan tinggal, karena tidak dapat izin limbah, ini dapet cerita si ibu-ibu yang duduk disamping saya dan saya memanggilnya dengan sebutan uni (panggilan untuk perempuan yang lebih tua di Minangkabau)
  • 14.30 Simpang Lubuk Selasih, 97 km menuju Muara Labuh, kiri arah Pondok Bambu
  • 14.32 Kayu Aro
  • 14.33 Gunung Talang (sebelah kanan). Hm, dalam beberapa menit, saya udah solid sama si Uni, saya tahu banyak nama tempat dari si Uni yang ternyata orang asli Solok (saya lupa nama kampungnya, yang saya ingat namanya Simpang Jawi-jawi di Solok Selatan, deket RSUD. Ga nyangka, ternyata si Uni istrinya Brimob, lho… pantes ya pesonanya rada jenggo ๐Ÿ˜„โœŒ Uni ini mau ke Bengkulu, tadinya dari Muaro Labuh, tapi ke Padang singgah tempat saudaranya dulu sebelum go ke rute selanjutnya. Salah satu sopir Bus ini paman si Uni, lho.. Saya sempat heran, ngapain si Uni ngosong-ngosong kresek item ya, padahal mau bepergian jauh?! Huahahaha.. ngakak dah saya pas diceritain alasannya kenapa, tas si Uni putus!! Tapi ceritanya unik banget, bukannya kasian kita malah geli ngedengernya ๐Ÿ˜‚ Swear dah, siapapun sepintas lalu ngeliatin si Uni, ga bakal nyangka status sebenernya dia itu gimana, saluuut.. Pelajaran nih, jangan liat orang dari penampilannya, inilah buktinya ๐Ÿ˜€
  • 14.34 DPRD, Kantor Bupati Solok, tugu Ayam Jago
  • 14.35 Sukarami
  • 14.40 SMP Negeri 3 Gunung Talang, Sari Manggis
  • 15.13 Terminal Bareh Solok. Nah, disini ada yang unik lagi, nih.. Si Uni beli pergedel jagung yang dijojoin sama pedagang sana, saya liat cukup banyak; trus saya juga beli tapi cuma 2, biar ga ngiller aja ntar ngeliatin si Uni ngemil dengan lahapnya ๐Ÿ˜„ Saya kira si Uni lapar, makanya beli segitu banyak; eeeh.. taunya… itu pergedel udah dilebihin buat saya!!! Alamak.. ๐Ÿ˜„ Si Uni ngomentarin kalau itu pergedel pake bumbu penyedap, saya mah no comment, bodo amat, kalau enak cepet habisnya, tapi kalau engga ya abis juga (wong cuma beli 2, laper mah ludes juga ntar, haha). Waaah, usut punya usut, si Uni punya cathering yang OK punya di kampungnya..!!! We.Ow.We!!! Beneran ga nyangka… Si Uni juga beruntung punya suami & anak tunggal yang fair, so dia tetep bisa melalang buana kemana-mana tanpa harus mikir panjang. Sekarang tuh suaminya lagi dinas di Aceh dan anaknya sekolah disana, dalam waktu dekat ini mereka bakal pindah ke Padang; hm…. keluarga yang solid.. Jarang nih saya ketemu yang beginian..
  • 15.56 Sawahlunto Sijunjung
  • 16.01 Plang Sijunjung 90 km
  • 16.20 RSUD Sijunjung
  • 17.06 Ga tau dimana…?! nyaris tabrakan sama mobil Fuso.. ๐Ÿ˜ฆ
  • 17.15 SMK 3 Sungai Lansek
  • 17.21 Pertamina Kab. Sijunjung
  • 17.26 Jembatan Muaro Tajung
  • 17.43 Pulau Punjung, Dharmasraya
  • 17.48 Sungai Dareh
  • 18.15 Umega Gunung Medan. Disini saya mesti pisah dari si Uni, coz abis shalat si Uni udah keluar Mushalla duluan yang ternyata gabung sama mamaknya, kita ga ketemu..
  • 18.49 Goo…
  • 18.55 RS Amanah Damaseya
  • 19.21 Sungai Rumbai, Dharmasraya
  • 19.28 Hotel Bilqis. Kata si Uni nih, 4 jam lagi sebelah kanannya terus ke dalam Muaro Labuh melewati Abai, Lubuk Malako, Lubuk Gadang, Padang Aro, Liki, Sungai Rambai.
  • 19.51 Rimbo Bujang
  • 20.00 Desa Tanah Periuk
  • 20.09 Polsek Tanah Sepenggal
  • 20.21 Terminal penumpang type A “Kota Lintas”
14 November 2014
  • 00.00 Lubuk Linggau
  • 01.25 Kapalo Curup, istirahat.
  • 02.00 Goo.. Konfoi sama Bus SAN dari Bukittinggi
  • 02.25 …. (ga tau dimana?!).. Sepi.. mobil ada bunyi-bunyi kayak kipas angin terhalang gitu.. berhenti sejenak.
  • 02.35 Ngungsi ke mobil belakang (Bus SAN dari Bukittinggi), ternyata bus yang kami tumpangi itu rusak.. ๐Ÿ˜ฅ So, alhamdulillah… kita tetep dapet tempat duduk, paliiing belakang, tapi deket jendela (tempat favorit saya dulu ketika masih pulang-pergi Padang-Bukittinggi pake NPM/ANS, my favo bus, hee). Cuma ya… AC-nya udah ganti sama AJ alias AC Jendela (ala Bang Budi, agen Bus SAN yang di Curup), tapi ga ngaruh kok, wong disini dini hari dingin bangeeet… ๐Ÿ˜จ
  • Sekitar jam 03.00 WIB, akhirnya saya sampai di Pos Polisi Curup, Pasar Bang Mego. Sepi nian euy.. Kebayang aja nih saya gelandangan sendirian jam segini disana, waaaa… :3 Sebelum turun bus, si Uni berkali-kali berpesan “hati-hati ya, La..”, kami juga sempat bertukar nomer HP, si Uni minta saya segera menghubunginya kalau udah ketemu sama Ibuk (istri pemilik rumah tempat saya menginap nanti, cikal bakal keluarga baru saya). Bahkan, saat bus mulai melajupun, masih terdengar suara si Uni berceloteh dengan sangat jelas, “kalau ke Solok, jangan lupa mampir ke rumah uni yo…” ๐Ÿ˜€ Saya sangat senang, setiap jalan menemukan keluarga baru ๐Ÿ™‚
  • ………. Saya melangak-melongok ke Pos Polisi. Syukurlah.. saya lihat di layar kaca yang tidak terlalu transparan ada siaran TV di dalam ruangan itu. Namun, meskipun berkali-kali saya panggil, ga ada satupun orang yang muncul. Tadinya saya bermaksud mau ngomong numpang gitu sama yang lagi jaga, tapi… Yah, sudahlah.. Yang penting saya aman, kan lagi di Pos Polisi ๐Ÿ˜€ Untung aja saya make baju yang lumayan tebel, ciyus dingin banget.. Saya langsung nyalain HP yang tadinya sempat dimatiin sejenak demi menghemat batrei. Kemudian mengabari Ayah dan Ibu kalau sekarang saya udah nyampe Pos Polisi Curup, mau ngubungi Ibuk. Terdengar suara di seberang sana meyakinkan saya buat nyoba ngubungin Ibuk dan tetap di Pos Polisi saja jika tidak jawaban ๐Ÿ™‚ Entah kenapa, harapan itu cukup membuat saya tenang, seperti terlindungi di negeri antah berantah ini. OK, I’ll do it ๐Ÿ˜‰
  • ……….. Saya hubungi nomer Ibuk, beliau berpesan agar saya menunggu sebentar disini karena beliau segera berangkat. Beberapa kali saya dengar ada motor berhenti, saya langsung melirik, ternyata bukan beliau. Saya juga tidak bertanya, Ibuk pake kendaraan apa jemput saya kesini, sejauh apa rumahnya, berapa lama saya akan menunggu; Yah, seukuran orang yang numpang saya memang kudu tau diri ๐Ÿ˜€ Setiap menit rasanya lamaa… Saya bener-bener ga tau harus gimana, adanya saya malah duduk macam orang nungguin pelajaran selanjutnya dari sang guru di kelas; duduk dengan rapi ๐Ÿ˜€ Kok Ibuknya belum nyampe juga ya?! Apa rumahnya jauh ya dari sini? Atau saya naik ojek aja kesana biar ga ngerepotin?? Aaarrggh, serba salah jadinya ๐Ÿ˜ฆ Tapi, tunggu, ini ada telfon!! Alhamdulillah.. Dari Ibuk!! Beliau bilang udah di simpang!!! Saya langsung melongok keluar, tapi…. yang mana orangnya??? Yang ada sekali-sekali ojek nanyain saya mau kemana dari seberang jalan.. Saya yang tadinya sabar, entah kenapa mendadak resah, ada rasa sungkan, was-was, whateverlah… Hanya berharap segera bertemu dengan Ibuk. Oh, mungkin itu dia!! Saya melihat mobil kapsul lama parkir di simpang, sebelah kanan Pos Polisi, tapi…. kok mobilnya diam doang ya disana, ga bergerak-gerak?? Benarkah itu mobilnya?? Lalu saya memilih buat kembali ke dalam, diam menunggu lebih irit energi ketimbang kasak kusuk ๐Ÿ˜€
  • ……….. Ga lama, muncul suara memanggil nama saya dan.. itu dia, Ibuk!!! Wanita paruh baya, perawakannya ramah dan teduh. Tanpa basa-basi, beliau langsung mengajak saya buat mengikutinya. Kami berjalan menusuri Pasar Bang Mego yang masih rame, tampak para pedagang kali lima entah berkemas atau udah mulai berdagang sedini hari gini, saya juga ga ngerti.. Eh, tiba-tiba Ibuk menjelaskan tanpa saya tanya, itu pedagang-pedagang sini lagi beres-beres, disini selain pasar yang pagi, ada lagi pasar malam, jadi selalu rame. Saya hanya menggangguk penuh arti.
  • ……… Sampe di rumah Ibuk, disana udah ada Bapak menunggu. Perawakannya tinggi, sedang, tentunya juga ramah; bener-bener serasi sama Ibuk ๐Ÿ™‚
  • ……… Waduuuuuh, saya beneran sungkan nih… Ibuk udah kasak-kusuk sibuk nyiapin hidangan buat saya.. Beliau bikin kopi yang dikasih gula enau (gula aren) dan meletakkan sebungkus roti gabin. Ini masih mending guys, sebelum ini beliau udah buru-buru ke dapur mau ngidangin nasi, untung aja saya bisa ngeyakinin beliau kalau saya udah makan di jalan tengah malam tadi, Subhanallah…
  • ……… Ibuk mengantarkan saya ke kamar untuk beristirahat. Saya malah jadi enggan tuk tidur, keberat sungkan… Entah cak mana saya nak merespon kebaikan keluarga ini ๐Ÿ˜€ Saya hanya bisa bersyukur tiada henti, “sungguh, nikmat-Mu mana lagi yang kan ku dustakan??”
  • ………. Saya beneran ga bisa tidur lho, guys.. Cuma melepas penat sejenak.. Tiba-tiba, sehabis Subuh, Ibuk masuk ke kamar dan pamit pada saya, beliau bilang akan shalat ke mesjid dekat sini bareng Bapak. Saya hanya melongo, “lah, gimana bisa Ibuk dan Bapak langsung percaya gitu aja ninggalin saya, orang baru yang ga mereka kenal, di rumah mereka sendirian??” Setelahnya malah bikin saya kaget lagi, abis Subuh Ibuk dan Bapak udah siap-siap, Ibuk bilang mereka punya toko di Pasar Atas Curup dan saya disuruh istirahat aja, nanti jam 10-an Bapak datang jemput saya buat liat-liat pasar :O Mereka juga mengingatkan tempat kunci ditarok.
  • Jam 9-an, saya beneran ga bisa istirahat, guys.. Sepeninggal Ibuk dan Bapak, saya nonton TV aja di ruang tamu. Kebetulan disekitar sini udah pada rame, mungkin semua orang pada mulai aktifitas. Trus, ngeliat sapu, udah klar pula nyapu rumah. Trus, bolak-balik ke kamar ga jelas. Ayah dan Ibu udah saya hubungi tadi buat ngasihtau saya udah aman di tempat Ibuk. Hm, saya ngecas HP dah kalau gitu, ntar pas perlu malah low bat?! Tiba-tiba, ada orang gedor-gedor pintu, ternyata Ibuk!! Gile aje, saya kaget banget.. Ternyata kunci Ibuk tinggal di toko, karena sebelumnya kan yang mau jemput saya rencananya Bapak, tapi Ibuk ingat saya belum makan, jadi beliau bela-belain pulang cuma buat masakin saya lauk doang. Abis itu, secepat kilat, semua hidangan udah tersaji dengan apik. Swear deh, sungkan abiiiis sama Ibuk…!!! Eh, beliau nak bikinin saya kopi/teh pake gula enau lagi?! Walaaaah…
  • …….. Saya udah siap ke pasar bareng Ibuk. Beliau membawa 2 tas, satunya perlengkapan shalat dan lainnya; satunya lagi buat termos, bekal makan siang, segepok kopi (haha, Ibuk pecinta kopi ternyata) dan roti gabin. Lucunya, kami sempat berebut ngebawain tas-tas itu. Akhirnya Ibuk ngalah, saya boleh bawa satu, tapi yang paling ringan, huft… Ibuk.. Ibuk.. Ngeliat Ibuk, saya jadi ingat Enek (nenek, Ibu dari Ayah) di kampung, beliaulah yang selalu begitu, “oh.. Enek… missed you, Nek…”.
  • …….. Kami berjalan menelusuri gang setapak, jalan yang beda dengan yang tadi pagi kami lewati. Jika Pos Polisi itu bagian depan Pasar Bang Mego, kali ini saya berada di bagian belakangnya. Ibuk menyetop angkot dan kami melaju ke Pasar Atas, mungkin sekitar 1 km dari rumah Ibuk ๐Ÿ™‚
  • …….. Pas turun angkot, saya udah mau ngasih ongkosnya, eh Ibuk buru-buru ngeloncatin duit ke sopirnya, haha… antara sungkan dan lucu jadinya ๐Ÿ˜€
  • ……… Ibuk dan Bapak berjualan di toko sementara, karena toko-toko seantero Pasar Atas memang lagi direnovasi. Hmm… kamu ga bakal tau guys, ternyata berdagang itu seru!!! Waaah, saya mulai excited nih.. Tapi, tetep aja, sewaktu ditinggal shalat dzuhur oleh Ibuk, saya kelabakan ngelayanin pembeli, untung aja mayoritas langganannya Ibuk, jadi mereka memilih kembali lagi setelah Ibuk selesai shalat. Kadang terbersit kesal juga guys, beberapa pembeli cuma bongkar-bongkar barang eh taunya cuma nanya doang, huft… Yah, saya jadi maklum, ternyata gitulah rasanya perasaan pedagang saat saya dan teman-teman liat-liat barang yang mau dibeli tapi ga jadi beli ๐Ÿ˜€ Ini hikmahnya, lain kali kalaupun saya ga beli abis liat-liat, paling engga bantuin empunya nata kembali barang dagangannya.
  • ………. Dagang itu ada enak dan enggaknya.. Enaknya, pas lagi rame, sembriwing… sampe ga bisa duduk!! Kita gerak terus.. ๐Ÿ˜€ Nggak enaknya, sepiiiii…… bikin ngantuk.. bosan… jenuh… mau kelewer-kelewer aja ke tempat lain.. Yah, saya mulai ngerti, gini nih rasanya berdagang itu.. Untung aja Ibuk tipikal yang suka bercerita, jadi ga bikin canggung.. Entahlah guys, jika kamu denger langsung cerita Ibuk, pasti kamu bakal berdecak kagum. Saya hanya berharap, beliau selalu diberi kemudahan dimanapun dan kapanpun, semoga Ibuk dan Bapak segera naik haji bareng…
  • …….. Sekitar jam 17-an, kami siap-siap nutup toko, mesti masukin lagi aneka tas yang di gantung diatap luar, karpet-karpet dan barang-barang lainnya. Luar biasa… padahal saya cuma menemani Ibuk disana, bukan yang diTJ-in juga jaga toko, tapi.. capeeeeek…. Energi saya serasa kesedot, chuy…
  • ……… Malamnya, Ibuk ngajakin saya buat beli nasi goreng langganannya ke Pasar Atas, beliau tampak antusias banget ๐Ÿ˜€ karena Ibuk bilang Bapak ga terlalu suka, jadi adanya saya disana seolah Ibuk punya teman yang bisa diajak. Saya pikir bakal naik angkot, taunya jalan euy.. Saya jadi sering waspada, coz jalanannya sepiiiii… Tapi ngeliat Ibuk yang santai aja, saya jadi ngerasa aman ๐Ÿ™‚ Ibuk memang tampak santai, tapi jalannya cepet ih… Saya yang pernah dijulukin kaki seribu aja ngerasa keteteran ngikutin Ibuk ๐Ÿ˜€
  • ………. Saya mulai merasa Pasar Atas Curup mirip dengan Pasar Atas Bukittinggi yang bisa ditempuh dengan jalan kaki dan selalu banjir dengan makanan enak nan ekonomis. Tepat di depan gedung yang bertuliskan Pasar Atas Curup, Ibuk membeli nasi goreng. Awalnya, saya sempat mengernyitkan dahi ngeliat nasi gorengnya, lebih seperti nasi doang yang digoreng. Trus Ibuk juga nawarin saya buat beli pempek, beliau promo dengan sangat bersemangat kalo pempek disini beda, lebih lembut… ๐Ÿ˜€ Haha.. Ibuk.. Ibuk.. Sikap Ibuk yang begini benar-benar Enek banget.. ๐Ÿ™‚
  • ……… Ternyata nasi goreng itu ga sehambar kelihatannya, cukup enak, tapi sedikit manis. Cuma saya suka sama pempeknya, memang bener-bener lembut teksturnya, enak.. ๐Ÿ˜€ Kami (Bapak, Ibuk dan saya) menghabiskan waktu nonton TV sambil ngobrol. Banyak hal yang membuat mata dan pikiran saya lebih terbuka. Siapa yang menyangka kalau Bapak yang rutinitas sehari-harinya cuma ke mesjid dan bantuin Ibuk dagang, ternyata awal mulanya merantau ke Curup hanya dibekali oleh GUNTING dan METERAN JAHIT pemberian ayahnya. Beliau jadi tulang punggung adik-adiknya, andai kamu tau guys, adiknya Bapak semuanya jadi orang hebat yang berpengaruh lho.. Meskipun Bapak ga sekolah setinggi pendidikan adik-adiknya, Beliau pernah dapat penghargaan lho dari Menteri Koperasi.. Beliau juga bilang kalau tak terhitung entah sudah berapa banyaknya anak-anak asuhnya saat lagi booming-boomingnya pertukaran pemuda, banyak diantaranya ga mau kembali ke daerahnya dan memilih merantau. Bapak dulunya penjahit guys, banyak banget pesanan sampe ga terhandel. Lama-lama Beliau berpikir kalau menjahit terus takkan bisa selamanya, Beliau butuh usaha yang masih bisa diterusin sampe tua, itulah dia, berdagang ๐Ÿ™‚ Bapakย  salah satu orang yang berpengaruh lho di Curup. Selain itu, Beliau juga seorang aktifis koperasi.
  • ……… Saya baru ngeh, sehari ini ga ingat liat-liat HP. Saya telpon Ayah dan Ibu, kemudian menggilirkannya pada Bapak dan Ibuk. Mereka saling memulai silaturrahmi.. Sungguh, saya tidak lagi merasa orang asing disini, seolah sudah kenal lama sama Bapak dan Ibuk ๐Ÿ™‚
  • ……… Tadinya, saya mau langsung pulang ke Padang besok sehabis ujian. Tapi, saya belum tentu masih diberi kesempatan untuk ke Curup nantinya. So, saya memutuskan untuk pulang keesokan lusanya. Besok saya mau nemanin Ibuk dulu deh jualan di pasar ๐Ÿ˜€
15 November 2014

Nah, tibalah masanya, ujian!!! Sekitar jam 6 pagi, saya udah kasak-kusuk buat berangkat ke STAIN Curup. Ibuk bantuin nyariin ojek, biar saya ga telat. Fiuh.. nervous abiiis niih….

Sampe di lokasi, teman saya yang berangkat dari Bengkulu udah duluan nyampe, terus saya juga kenalan dengan urang awak dan beberapa teman lainnya. Karena ujiannya CAT dan fasilitasnya terbatas, jumlah yang cukup banyak, jadi kita dibagi beberapa sesi ujian.

Akhirnya, tak terasa waktu mengalir begitu saja dan saya udah kelar ujiannya, guys.. Lega rasanya.. Walaupun masih ada rasa penasaran soal hasilnya, tapi yaaah.. kalau rejeki saya disini pasti akan balik lagi kesini.. ๐Ÿ™‚ saya pasrah, guys.. Yang terpikir sekarang adalah.. LAPEERRR!!!! Aduh, gatau lagi deh.. Koneksi satu-satunya dari otak saya menuju bakso bakar dan sate yang tepat berada di seberang STAIN ini.

Saya nongkrong bertiga bareng Ayu dan Ruli.. Kita mesan menu yang sama, dan.. kali ini unik banget.. coz dulunya, pas ke Curup sebelum ini, saya cuma nyobain bakso bakar doang, sekarang ada bakso bakar ples sate, maknyuuus abiiis… saya udah ga kepedesan kayak pertama kali nyoba, coz udah request sama si bapak ๐Ÿ˜€

Abis ini, kita membubarkan diri dengan versi masing-masing. Sementara, saya sendiri mulai sibuk kesana-kemari nyariin oleh-oleh khas Curup, dan.. ternyata.. deket!!! Wong tepat di samping STAIN ini kok ๐Ÿ˜€ Manisan Terong!!! Cus, kesana…

Abis ini, saya pulang ke rumah ibuk. Tak lama, saya menyusul ke Pasar Atas, nemani ibuk jualan.

Hm, skor saya tadi lumayan, lho..TWK 90, TIU 75 dan TKP 153; total 318; alhamdulillah.. Ga bodo-bodo amat ๐Ÿ˜€

16 November 2014
  • ………. Fiuuuh… tak terasa, ini hari terakhir saya di Curup, guys.. Soal lulus enggaknya, saya mulai merasa kalau inilah kali terakhir saya menapaki Curup, sedih banget… Tapi tak pa, inilah warnanya, saya senang bisa mengenal begitu banyak pribadi seperti mereka.. :’) Perjalanan saya mesti tetap lanjut dan saya akan memanfaatkan waktu yang sedikit ini dengan sangat maksimal.. Saya harus ikut ke pasar ntar sekedar menemani ibuk jualan ๐Ÿ™‚
  • ………. Tadinya bapak yang akan mengantar saya ke Terminal Nangko, namun.. tiba-tiba mereka saling berembuk, saya mulai merasa terharu, sebab mereka sama-sama ingin mengantar, dan.. akhirnya ibuk finishnya ๐Ÿ™‚
  • ………. Sebelum berangkat, ibuk mengajak saya pergi pesta tetangga. Saya senang banget…
  • ………. Ke Terminal Nangko.. Kita selfie dulu..
  • ……… Ibuk ngotot nungguin busnya berangkat dulu baru pergi, masyaAllah… Padahal, saya ga tega lo, guys.. Memanglah, ibuk memang baik banget… :’)
  • 16.00 Goo… Goodbye Curup
  • 17.19 Terminal Klimantan, Lubuk Linggau
  • 17.30 Rumah Makan Pagi-Sore
  • 18.00 Goo
17 November 2014

Sekitar pukul 3 dini hari, saya sampai di Ulak Karang.. Oooooough… capek banget… Alhamdulillah… Teman Unjut udah standbye menjemput dan go humz sweet humz… Teparr…

Bakso Bakar Di Seberang STAIN Curup

Makan 4 tusuk ini aja, beeeeh…kennyaaaang nian!! tapi, sebelum pesen, kasitau dulu sama yang jual yak, mau pedes apa biasa, coz yang ini pedees pake bangeeeeet…!!

Harganya ekonomis, lho… ๐Ÿ˜‰ Kamu-kamu bisa tongkrongin tempatnya yang persis di seberang kampus STAIN kota Curup, Kab. Rejang Lebong.

Nah, itu kali pertama saya berkunjung kesana… Kali kedua, saya lebih fleksibel pesennya sesuai selera. Ternyata nih, ada yang unik lagi menu lainnya, waaah…

Abis tes CPNSD (biasa berlokasi di STAIN Curup) pastinya lapeeer, khan?! Disini nih makannya.. Seporsi ini cuma kena Rp 5.000,- lho!

Sate yang saya pesan kali ini komplit, ada ketupat, sate usus ayam (gila, gurih abis!!) & bakso bakar (sekarang saya ga kepedesan lagi, udah direquest sedang ๐Ÿ˜†). Kenyaang..serasa makan sepiring nasi.. ๐Ÿ˜Œ