Category Archives: Tokushima City

Teruterubozu (照る照る坊主)

Bagi yang hobi nonton kartun/anime dan atau baca komik-komik jepang, pasti sangat familiar dengan boneka yang terbuat dari kertas/kain putih lalu digambari ekspresi wajah dan digantung di jendela, bukan? Tapi, sudah tau namanya, belum?!

Boneka ini namanya teruterubozu (照る照る坊主), boneka tradisional penangkal hujan ala jepang. Boneka ini digunakan untuk kepentingan tertentu yang menjadi aktifitas di luar rumah, terutama di musim hujan yang sering terjadi pada peralihan 2 musim (misal: musim semi ke musim panas).

Jadi, ceritanya, orang jepang itu 2 kali dalam setahun, selalu melakukan perjalanan (遠足) ke luar rumah, seperti jalan-jalan, melancong, piknik, dll. Biasanya di bulan May dan Oktober, atau Maret dan Oktober; tergantung keinginan masing-masing. Agar cuaca cerah, menurut kepercayaannnya, boneka ini dibuat dan digantung di jendela.

Gallery

Kamus

  • 照る照る坊主/てるてる坊主 (てるてるぼうず) /teruteruboozu/ = Boneka tradisional penangkal hujan ala Jepang
  • 遠足(えんそく) /engsoku/ = Perjalanan

Referensi

  • Sebagian besar informasi dishare oleh Tanaka Sensei pada 17 Juni 2017 di Tokushima, Jepang.

Semarak Ramadhan 1438H Di Mesjid Tokushima

Buat para muslim, tak terasa tinggal 6 hari lagi menjelang Idul Fitri, bukan? Nah, selama bulan Ramadhan, bagi yang pertama kali akan mengunjungi Mesjid Tokushima, perlu tau nih hal-hal unik berikut ini.

Buka Bareng

Setiap hari minggu, selalu ada buka bareng (a.k.a bubar/bukbar/bukber/buber/open together) dengan menu tradisional mancanegara. Jadi, buat yang lagi ngirit, anak kontrakan, atau yang hobby hunting kuliner sekalian, tak perlu repot-repot merogoh kocek, cukup datang saja untuk berbuka puasa di Mesjid Tokushima.

Tak hanya lezatnya masakan yang dihidangkan, tapi ada yang lebih utama: nikmatnya kebersamaan. Disini kita akan bertemu dengan orang-orang dari berbagai negara, beragam status dan budaya, luar biasa indah!!

Menu mancanegara yang dimaksud bukan berarti tiap minggu dihidangkan, bukan. Tapi, selalu ada negara yang menjadi penanggungjawabnya setiap minggu yang akan menyajikan masakan khas dari negara masing-masing.

Untuk minggu depan, karena sudah mendekati lebaran, buka bareng skala international ini akan diadakan pada hari Sabtu (24 Juni 2017). Don’t missed it! 

Tarwihan

Ada yang spesial di bulan nan juga spesial ini. Setiap malam, selalu ada shalat berjama’ah yang diimami oleh seorang yang hafidz al-qur’an. Urutannya, shalat Isya, shalat tarwih 2+2 rakat (2 raka’at lalu salam, dilanjutkan dengan 2 raka’at yang juga ditutup dengan salam), kultum/ceramah (dalam bahasa inggris), shalat tarwih 2+2 raka’at dan shalat withir (raka’atnya tergantung mashab yang diikuti oleh sang imam, ada yang 2 raka’at salam lanjut dengan 1 raka’at; begitu juga dengan pembacaan do’a qunut, ada yang sebelum/sesudah rukuk; dsb.).

Kelas Bahasa

Seperti hari biasanya, di mesjid tetap diadakan kelas bahasa jepang, bahasa arab, dll. Tidak hanya dewasa, untuk anak-anakpun juga ada. Bagi yang berminat, silahkan bergabung, free alias gretong!

Gallery

Jajanan Takoyaki Di Tokushima

Siapa yang tak kenal dengan takoyaki, makanan khas jepang ini begitu familiar di kalangan pecinta kuliner di Indonesia. Hampir di berbagai tempat bisa ditemukan; paling tidak, versi kaki lima-nya yang didesain menarik, lengkap dengan aneka dekorasi dan atribut ala jepang-nya.

Makanan berbentuk bola dan berisi potongan gurita ini tersedia dalam berbagai kemasan. Nah, lho.. Buat yang ready di Tokushima, ada beberapa rekomendasi nih..

Takoyaki Ikubee

Jajanan takoyaki yang dikelola oleh seorang obasan (bibi) ini, biasanya buka di sore hari. Disini, tersedia aneka menu takoyaki dengan harga variatif, ¥450-¥500. Berlokasi disamping The Health Service Facility Elderly Garden atau diseberang Halte Kamona.

Bagi yang muslim, berdasarkan wawancara dengan penjual, tidak terdapat bahan seperti babi ataupun lemaknya dan alkohol ataupun sake. Untuk shoyu sendiri, sebenarnya ada yang halal dan juga non halal. Bagi yang ragu bisa dikonfirmasi ulang.

Takoyaki Takosen (たこやきと・たこせん)

Menurut yang jual, takoyaki ini adalah bagian dari takoyaki yang ada di Osaka, tepatnya di dekat Jembatan Ebisubashi, Namba. (Buat para hantu takoyaki mah kudu resign nih kalau ngaku nggak tau 😀✌🏻).

Disini, takoyaki yang disajikan lebih kering dan cruncy tentunya. Untuk sausnyapun, kita bisa memilih mau pakai shoyu atau dashi. 1 porsi berisi 6 buah seharga ¥400. Mobil keliling ini standbye di pelataran parkir Supermarket Kyoei Kamona setiap hari sabtu pukul 09.00-20.00 (waktu setempat).

Bagi yang muslim, berdasarkan wawancara dengan penjual, tidak terdapat bahan seperti babi ataupun lemaknya dan alkohol ataupun sake. Untuk shoyu sendiri, sebenarnya ada yang halal dan juga non halal. Bagi yang ragu bisa dikonfirmasi ulang.

Sedangkan dashi yang dimaksud, dikemas di dalam botol kecil, berasal dari minyak dedaunan. Dari tulisannya プチいちご特製だし汁付けタコ, yang mungkin berasal dari perasa strawbery & gurita. Jika memilih saus jenis ini, diberikan gelas kertas (cup). Caranya, dashi diseduh dengan air hangat dengan perbandingan dashi : air hangat 1:2.

Takoyaki di Itano City

Nah, buat yang suka festival lighting, biasanya setiap tahun ada Itano Illumination di Itano City, Tokushima. Disini, selain yakisoba (mie goreng khas jepang), juga ada takoyaki cruncy seharga ¥400.

Buat yang muslim, silahkan konfirmasi ulang jika ragu. Tapi untuk yakisoba sudah pasti tidak halal, karena dikombinasi dengan daging pork.

Takoyaki di Supermarket

Tidak hanya di tempat khusus, di supermarket-pun bisa ditemukan takoyaki dengan harga ekonomis dan rasa yang enak. Tapi, buat para muslim, selalu cek bahan-bahannya, karena biasanya selalu ada shake didalamnya; kalau tidak dari takoyakinya, berarti dari sausnya.

Kebab Halal Di Tokushima

Today news buat yang suka hunting kuliner. Selain restoran yang ada di lantai 5 Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway), ada lagi nih tempat makan halal yang recomended, terutama buat para pendatang muslim yang pertama kali datang ke Tokushima.

Kuliner asal Turki ini bertempat persis di seberang Tokushima University Hospital. Lokasi ini beralamat di Kuramotocho 2 chome-44, Tokushima City, Tokushima. Buka pukul 11:00-14:00 siang dan 17:00-21:00 malam.

Akses dari Tokushima Station bisa menggunakan bus dengan ongkos ¥210. Selain itu, juga bisa menggunakan taxi dengan tarif sekitar ¥1.000-an.

Desain restoran ini terbilang cukup sederhana dengan pemandangan lepas menghadap ke lalu lintas. Namun, siapa sangka pengunjung yang datang sangatlah variatif, mulai dari negara asal, pekerjaan bahkan corak bahasa; sebuah kombinasi sosial yang indah!

Tidak hanya itu, tempat ini juga nyaman banget buat dijadiin tempat nongkrong, ala cafe-nya anak-anak muda di Indonesia, tapi juga relatif untuk semua usia. T.O.P dah..

Disini, tersedia aneka menu kebab dan juga makanan halal lainnya.  Hidangan-hidangan ini dibandrol dengan harga yang cukup ekonomis, mulai dari ¥200. Tersedia juga dalam paket  menu tertentu.

Nah, buat para penggemar kebab di Indonesia, pastinya sudah tidak asing lagi dengan aneka menu kebab, bukan? Tapi, kebab yang ada disini sedikit berbeda dari rasa maupun kemasannya. Kuliner  khas Turki ala Halal Kebab ini terbuat dari kombinasi daging ayam, sayur kol, roti dan bumbu khas kebab.

Salah satu menu yang paling populer disini adalah ケバブサンドイチ (Kebab Sandwich). Kita bisa memilih rasa sesuai selera, sedang atau pedas. Tersedia dalam ukuran kecil (小 ¥500) dan besar (大 ¥650).

Menu lainnya, seperti: cake (ケーキ ¥200). Kue berwarna putih ini terdiri dari lapisan bolu yang didalamnya diisi dengan krim (cream) yang agak manis, disajikan dalam keadaan frozen (beku). Tepatnya, mirip dengan bolu gulung di Indonesia dalam kemasan beku.

Untuk minuman, ada air mineral (GRATIS!), teh (チャイ ¥200) dan kopi (コーヒー ¥200). Sedikit berbicara tentang teh, minuman ini disajikan dalam suhu hangat. Soal rasa, teh ini boleh dibilang perpaduan antara rasa khasnya teh Indonesia dan teh Jepang, tentunya dengan aroma yang wangi dan tidak terlalu manis (meskipun telah dibubuhi gula).

Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway)

Ibarat Padang dengan Tari Piring-nya, Tokushima identik dengan Awa Odori (Tarian Awa). Biasanya, setiap tahun, awa odori bisa dinikmati festivalnya di musim panas (natsu), pada bulan Agustus di Perfektur Tokushima. Tapi, buat yang penasaran, ingin melihat langsung di waktu yang berbeda, bisa mengunjungi lantai 2 Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway) dengan insert ¥600. Lokasinya dekat dengan Tokushima Station (satu halte bus sebelum stasiun).

Disini diperkenalkan evolusi tarian awa. Buat yang tidak mengerti bahasa jepang, disediakan teks dalam bahasa inggris. Pengunjung juga diajak ikut serta, lho.. Pada akhir acara, diberikan perhargaan (sertifikat) layaknya wisudawan/wisudawati, namun ini hanya diserahkan pada 2 orang pengunjung yang beruntung saja. Jika Anda salah satu diantaranya, pasti akan menjadi pengalaman yang luar biasa!

Nah, yuk kita ngotrelin alias ‘ngobrol travelling’ objek wisata unik yang satu ini, check it out..

Lokasi Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway)

Terletak sekitar 700 meter dari Tokushima Station (jika menggunakan bus, satu halte sebelum stasiun). Akses dari Tokushima Station bisa ditempuh dengan berjalan kaki (sekitar 15 menit) lurus hingga menyeberangi sekitar 2 perempatan besar dan jembatan Shinmachibashi berikut jejeran pertokoan di gedung bertuliskan kanji新町橋(Shinmachibashi).

Gedung Awa Odori Kaikan ini cukup unik, dari kejauhan bisa dilihat ropeway berlalu-lalang dari bagian tertinggi gedung hingga puncak gunung. Tak kalah unik, di halaman depannya terdapat tempat duduk berbahan dasar kayu dan atapnya menyerupai topi penari perempuan awa odori yang menjadi salah satu maskot Tokushima. Wisata ini juga bersebelahan dengan jinja. Jadi, terbilang sangat mudah ditemukan.

Insert

Untuk masuk Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway), pengunjung bisa memilih paket sesuai keinginan. Berikut pilihannya:

  • Umum
    • Awa Odori Museum: ¥300
      • Buka pukul 09:00-17:00 dengan entrance sampai 16:50.
      • 28 Desember hingga 1 Januari bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
    • Awa Odori Hall
      • Afternoon dance (tarian sore): ¥600
        • Ditampilkan oleh tim tari khusus: AWANOKAZE.
        • Di akhir pekan (weekdays), tampil pukul 14:00, 15:00 & 16:00.
        • Sabtu, minggu dan hari libur, tampil pukul 11:00, 14:00, 15:00 & 16:00.
        • Lama penampilan: 40 menit.
        • Layanan khusus antara 11-15 Agutus selama penampilan awa odori.
        • Penampilan khusus pada 12-15 Agustus.
        • 28 Desember hingga 3 Januari (2-3 Januari ada penampilan khusus) bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
      • Evening dance (tarian malam): ¥800
        • Ditampilkan oleh tim tari terkenal (1 tim setiap malam).
        • Penampilan selama 50 menit dari pukul 20.00 hingga selesai.
        • Layanan khusus antara 11-15 Agutus selama penampilan awa odori.
        • 21 Desember hingga 10 Januari bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.
    • Ropeway
      • Insert:
        • One-way (6 menit):¥610
        • Return:¥1.020
      • Buka setiap tahun.
        • April-Oktober: 09.00-21.00
        • November-Maret: 09.00-17.30
        • *12-15 Agustus: 09.00-22.00
        • *Selama event khusus: 09.00-21.00
  • Paket (great-deal unit price)
    • Set 3 pilihan (set of three options)
      • Museum + afternoon dance ropeway (return) = ¥1.620
    • Set 2 pilihan A (set of two options A)
      • Museum + ropeway (return) = ¥1.120
    • Set 2 pilihan B (set of two options B)
      • Museum + afternoon dance = ¥800

*Diskon lainnya tidak bisa digunakan bersamaan dengan set tiket.

Tiket bisa dibeli di jidouhanbaiki (mesin penjual otomatis), sebelah kanan dari pintu masuk. Jika tidak mengerti, ada bagian informasi yang station-nya bersebelahan dengan jidouhanbaiki.

1F Arudeyo Tokushima (Lantai 2)

Memasuki gedung, pengunjung bisa membeli tiket di sebelah kanan melalui jidouhanbaiki. Jika segera lanjut ke lantai berikutnya, ada lift di sisi kiri. Namun, jika ingin cuci mata dengan aneka cenderamata dan omiyage (oleh-oleh) khas Tokushima, pengunjung bisa langsung ke sisi belakang. Makanan khas Tokushima seperti manju, osato, segala bentuk olahan imo (ubi berkulit ungu dengan isi kuning, hasil pertanian andalan di Tokushima). Cenderamata yang khas yaitu mainan HP (mobile phone) berbentuk sodachikun (boneka dengan dominasi warna hijau yang menjadi icon Tokushima) dan boneka penari awa odori.

Lantai dasar ini buka dari pukul 09.00-21.00 waktu setempat. Khusus tanggal 21 Desember sampai 10 Januari (termasuk hari libur), buka sampai pukul 18.00. Namun, pada 28 Desember hingga 1 Januari, tempat ini bisa saja tutup tanpa pemberitahuan.

2F Awa Odori Hall (Lantai 2)

Nah, ini nih yang tadi sempat diulas di prolog.. Buat pengunjung yang ingin melihat langsung keelokan awa odori ataupun berminat untuk ikut merasakan bagaimana rasanya menarikan tarian awa, disinilah tempatnya. Disini diceritakan evolusi awa odori  berikut contoh gerakannya. Penyampaiannya mirip presentasi seminar dan buat pengunjung asing tersedia teks dalam bahasa inggris.

Kemudian, di akhir acara, buat yang beruntung bisa mendapatkan sertifikat, hanya untuk 2 orang pengunjung saja! Tidak hanya diserahkan layaknya wisudawan/ti, buat pengunjung yang ikut menari juga diberikan kain pengikat kepala unik dengan dominasi warna biru dan putih, khasnya tarian awa.

Dibagian luar, sebelum atau setelah teater, di sisi kanan lift, ada papan berdesain khusus yang bagian kepalanya dilobangi (salah satu media untuk bereksis-ria). Di bagian dindingnya tersusun dengan sangat apik lampion-lampion bertuliskan kanji. Selain itu, juga ada sofa, tempat ini ditata seperti lobi dalam bentuk minimalis tapi luas.

3F Awa Odori Museum (Lantai 3)

Di lantai ini, pengunjung disuguhkan penampilan tarian awa yang didesain menarik, kemudian dibawa menelusuri sejarah awa odori. Diantaranya, lukisan yang menceritakan kehidupan masa lalu masyarakat awa, miniatur-miniatur, alat musik dan pakaian awa odori, bioskop 3D /tridi/ bertemakan tarian awa, dll. Yang paling menarik, ada 2 robot yang menampilkan gerakan awa odori.

5F Bizan Bottom Ropeway Terminal (Lantai 5)

Lantai ini merupakan terminal awal ropeway yang nantinya akan mengantarkan pengunjung ke puncak gunung dengan view elok kota Tokushima. Di lantai ini juga terdapat sebuat restoran. Uniknya, tersedia makanan HALAL!! Ada tulisan حلال-nya! Kabar gembira nih buat yang muslim. Namun, restoran ini hanya buka hingga jam 5 sore saja.

Bizan Ropeway

Ropeway ini memiliki 2 jalur yang akan mengantarkan pengunjung menyisiri hamparan area pepohonan hingga puncak gunung. Semakin tinggi, semakin terlihat view lepas pemandangan kota Tokushima yang menyuguhkan indahnya kombinasi daratan dan lautan.

Di puncak gunung ini ada teropong khusus (seperti teropong yang ada di puncak Monas, Jakarta) yang bisa digunakan untuk menelisir pemandangan sekitar dalam jarak pandang yang cukup jauh hanya dengan memasukkan uang koin ¥100. Selain itu, disini juga terdapat jinja dan pagoda.

Pagoda

Khusus pagoda, ada acara tahunan (annual events):

  • Waktu:
    • 21 Maret
    • 15 Agustus
    • 26 September
  • Insert:
    • Dewasa: ¥200
    • Anak-anak: ¥100

Hanami (花見)

Tak ada yang tak kenal bunga sakura (cherry blossom), bukan?! Nah, alih-alih mau masuk bulan April, alias waktunya musim semi (springharu 春), di gunung ini bakal terlihat nuansa pinky-pinky-nya. Dan, ini menjadi waktu yang tepat buat para pengunjung yang tak ingin melewatkan kesempatan buat hanami-an.

*Hanami (花見) dalam bahasa jepang berarti melihat bunga, ini merupakan tradisi jepang dalam menikmati keindahan bunga, terutama sakura.

Gallery

Referensi

  • Semua informasi disadur dari Awa Odori Kaikan (Bizan Ropeway).

Recommended Link

Bunga Ume (梅)

梅 (ume), bunga cantik yang tidak begitu dikenal ini sering dikira sakura. Padahal, bunga nan anggun ini mekar sekitar bulan Maret, setelah bunga momo yang menjadi pembuka musim semi (aki). Sementara sakura, maskotnya Jepang, malah mekar setelahnya, di bulan April.

Jadi, jika diurut, bunga momo mekar lebih awal di musim semi dengan rentang waktu sekitar 2 mingguan, bunga ume kira-kira 1 bulanan dan bunga sakura berkisar 2 mingguan. Waktu yang cukup singkat, tapi sangat dinantikan oleh banyak orang.

Meskipun bentuk bunga ume nyaris sama dengan bunga sakura (buat yang belum tau), pohonnyapun juga berbeda. Bunga ume tidak serindang bunga sakura. Meskipun begitu, tak kalah indah, bukan?!

Salju Pertama Di Tokushima

24 Januari 2017 menjadi hari yang bersejarah buat para penjejak setelah 2x gagal membuktikan kebenaran ramalan cuaca pada minggu lalu di Tokushima.

Salju… Yap, selain momiji dan sakura, sebagai pendatang yang berasal dari negara 2 musim, pastinya salju menjadi salah satu hal yang paling membuat excited untuk dilihat secara langsung. Ada kesan tersendiri yang sedikit berbeda.

Lucunya, pertama kali mendengar salju akan turun, kalimat “besok atau lusa katanya (info dari siini, siitu dan ramalan cuaca) salju akan turun”. Rata-rata mengatakan akan turun pada pukul 6 sore.

Setiap mendekati pukul 6 yang kebetulan jamnya kami mengakhiri rutinitas, mata kami mulai standbye menyidak segala penjuru menjelang sampai di shelter. Dan, hasilnya selalu zonk.

Nah, karenanya, kami tetap berharap melihat salju tapi sudah tidak terlalu seexcited seperti sebelumnya, hanya menunggu saja, toh itu salju kemungkinan besar juga pasti turun toh..

Nah, kemaren lusa, seorang tuthor kami mengatakan bahwa nanti malam salju akan turun. Kami kembali excited, tapi.. “Yah, malam.. Entah benar entah enggak..”

Kemaren pagi, ketika membuka jendela kamar shelter yang pemandangannya segera menyorot gunung kecil di seberang yang lebih mirip bukit barisan, putih.. Dan, hamparan sawah yang mulai mengering disisi shelterpun juga menunjukkan aura yang sama. Berwarna tapi cool..

Seperti kue-kuean yang dibubuhi tepung gula, saljunya tipis.. Tapi, itu salju!! Yah, akhirnya kami melihat salju. Jangan ditanya deh ekspresi lebay kami yang pastinya sedikit membuat orang ingin muntah saking berlenya, haha..

Tadi malam, para penjejak disini tidak mau kalah dengan penjejak lainnya yang tidak ketinggalan update untuk mengabadikan moment hujan salju. Yah, salju kembali turun dan kami melihatnya langsung. Senang.. Tapi, biasa saja.. (Mungkin karena sudah terlalu banyak lalu-lalang di beranda medsos cuplikan salju lengkap dengan kesan si pemilik foto ataupun video).

Salju.. Akhirnya, merasakan butirannya yang lebih mirip serutan es batu sebelum dibikin jadi es tebak. Padahal, ada yang bilang, salju itu selembut kapas, tapi mungkin di versi daerah yang berbeda ya, haha..

Imochitsuki

Mochi merupakan salah satu kue tradisional Jepang yang terbuat dari beras pulut (ketan) yang dibentuk menjadi bulat. Kue ini menjadi icon pada event imochitsuki (perayaan tahun baru jepang). 

Di imochitsuki ini, biasanya orang jepang membuat mochi bersama-sama dan kemudian juga memakannya bersama-sama. Bahkan, terkadang event ini diperlombakan dengan nama mochitsukikai. Meskipun demikian, mochi juga bisa dinikmati di hari-hari biasa yang dijual di toko-toko ataupun di supermarket.

Di Indonesia, mochi yang menjadi oleh-oleh khas Sukabumi berbentuk kue-kuean saja, bukan?! Nah, di Jepang, mochi ini terbagi menjadi 2, versi kue yang biasanya memiliki rasa manis dan versi mentah yang biasanya berwarna putih (bisa diolah dengan cara digoreng, dipanaskan begitu saja di microwave, atau direbus).

Seperti halnya di Indonesia, yang versi kue terbuat dari adonan utama  tepung beras pulut yang diisi dengan berbagai adonan tambahan lainnya, seperti kacang merah, dll. 

Berbeda dengan yang versi mentah yang bentuknya padat dan keras, ada yang setengah lingkaran dan ada yang persegi dengan atau tanpa dilumuri tepung. Saat direbus, mochi ini akan berbentuk seperti salah satu adonan tekwan Palembang yang terbuat dari sagu. Jika digoreng atau dipanaskan, bentuk dan rasanya mirip dengan salah satu pempek dari Jambi. Menarik, bukan?

Gallery

Lainnya

  • いもちつき (imochitsuki) juga biasa dikenal dengan もちつき (mochitsuki) saja.

Haru No Nana Kusa

Hari ini adalah hari ke-7 di Tahun Baru Masehi. Di Jepang, hari ini dirayakan sebagai hari 春の七草 (baca: haru no nana kusa) yang berarti 7 tumbuhan (herbal) musim semi (the seven herbs of spring).

Menurut sejarah, budaya ini diadopsi dari Cina yang mengawali kalendernya dari awal musim semi. Inilah alasan mengapa Jepang menamakan awal tahun dengan 新春 (kanji yang berarti awal musim semi atau new spring).

Di hari ini, masyarakat jepang mempunyai menu khusus, yaitu bubur tujuh herbal (seven perbs porridge). Bubur ini terbuat dari kombinasi beras, air panas, garam dan 7 jenis herbal yang dipotong kecil-kecil; mirip dengan nasi tim yang ada di Indonesia. Maknanya, orang yang memakan bubur ini akan menjadi kuat (semakin sehat).

Catatan

  • Biasanya, tumbuhan yang digunakan untuk bubur 7 herbal ini adalah:
    • せり (peterseli / water dropwart)
    • ナズナ (capsella bursa-pastoris / sheppard’s purse)
    • オギョウ (cudweed)
    • ハコベラ (chickweed)
    • ホトケノザ (nipplewort)
    • スズナ (sejenis lobak atau turnip, mirip bawang dengan kombinasi warna ungu tua dan putih)
    • スズシロ (sejenis lobak atau daikon, bentuknya mirip wortel tapi berwarna putih)
    • Jika herbal tersebut sulit didapat, bisa diganti dengan tumbuhan lainnya sesuai selera.

    Referensi

    • Informasi verbal dari Sensei Atsumi via Wendi san pada 6 Januari 2017.
    • Tokyo Five. 2009. 春の七草. Diakses pada 7 Januari 2017. 

    Tahun Baru Masehi ala Jepang

    Biasanya, sebagian besar negara di dunia merayakan tahun baru masehi dengan pesta kembang api, tiup terompet, atau hal lainnya yang identik dengan suasana meriah, bukan? Nah, ini sangat berbeda dengan Jepang. Di negeri sakura ini, tahun baru masehi dilewati dalam suasana yang tenang dan sangat lekat dengan tradisi dan nuansa spiritual.

    Ornamen

    Ornamen berikut menjadi media perayaan tahun baru masehi ala jepang. Setiap wilayah di jepang memiliki kreasinya sendiri, tergantung kekhasan daerah masing-masing.

    Kadomatsu

    Ornamen ini terbuat dari kombinasi bambu, jerami, tumbuhan pakis, pinus, bunga, tali jerami, dan lainnya. Bambu tersebut dipotong menyerong dibagian atasnya sehingga membentuk rupa ruas melengkung yang mirip senyum (berarti welcome, penyambutan dengan ramah).

    Kadomatsu dibuat dan dipajang secara berpasangan dan diletakkan di pintu masuk rumah atau bangunan lainnya. Kadomatsu laki-laki di sebelah kiri dan perempuan di sebelah kanan. Benda ini sebagai penyambutan kedatangan leluhur dan Kamisama (Tuhannya orang Jepang).

    Kagamimochi

    Kagamimochi biasanya diletakkan di atas meja sebagai persembahan terhadap sang dewa. Bentuknya variatif, ada yang terdiri dari jeruk manis (mikan), mochi, dan benda lainnya yang disusun meninggi.

    Menjelang 00:00

    Tradisi Makan Soba

    Masyarakat jepang memiliki tradisi makan soba. Meskipun soba ini sama saja dengan soba yang biasa ditemukan di hari biasa, namun untuk tahun baru namanya menjadi toshikoshi soba. Maknanya, dengan memakan mie yang berwarna keabu-abuan ini akan diberikan umur panjang sebagai analogi dari bentuk mie ini yang panjang.

    Mie khas jepang ini seperti terbuat dari tepung beras, padahal sebenarnya bukan (meskipun rasanya hampir mirip dengan makanan sejenisnya yang terbuat dari tepung beras).

    Menurut sejarahnya, dahulu kala di Jepang, emas merupakan benda yang sangat mahal. Jadi, ketika menemukan koin emas, semua dikumpulkan dan sebagai perayaannya dibuatlah soba yang dimakan bersama-sama.

    Berdo’a Ke Kuil & Gong 108x

    Kemudian, sekitar pukul 23.45 (waktu setempat), warga pergi ke kuil untuk berdo’a. Selanjutnya, gong kuil dibunyikan sebanyak 108 kali. Disini, setiap individu melakukan perbaikan diri dan memulai tahun baru dengan pribadi yang baru.

    1 Januari Di Tahun Baru Masehi

    Osechi

    Makanan ini terbuat dari aneka seafood dan sayur-sayuran dengan berbagai variasi, seperti: sushi, sashimi,  asinan sayur, dll.

    Ucapan

    • 今年はありがとうございました。来年もよろしくお願いします。/kotosyiwa arigatoo gozaimas. rainengmo yorosyiku onegaisyimas/. (Terima kasih untuk tahun ini. Tahun depanpun mohon petunjuknya).
    • おめでとうございます。明日開けます。よろしくお願いします。/omedetoo gozaimas. asyita akemas. yorosyiku onegaisyimas/. (Selamat ya, besok hari baru. Mohon petunjuknya).
    • 開けまして、おめでとうございます。今年も元気で楽しみながら、お仕事や勉強を頑張りましょう。/akemasyite, omedetoo gozaimas. Kotoshi mo gengki de tanosyiminagara, osyigoto ya benkyoo ya wo gambarimasyoo/ (Selamat tahun baru. Tahun inipun dengan senang hati bekerja, belajar dan lainnya. Ayo semangat!).

    Gallery