Category Archives: Bahasa Indonesia

Mesjid Kobe

Buat para perantau atau pelancong yang stay di Jepang, khususnya kaum muslim, pasti sudah tidak asing lagi mendengar nama yang satu ini, Kobe Muslim Mosque a.k.a Mesjid Kobe.

Tempat ibadah umat Islam ini terletak di 2-25-14 Nakayamatedori, Chuo Ward, Kobe, Perfektur Hyogo 〒 650-0004. Tepatnya, di balik gedung NHK, TVRI-nya Jepang, tidak jauh dari bangunan Jinja (tempat ibadah penganut Shinto).

Menurut Sensei Sawada, mesjid ini telah dibangun sejak ribuan tahun yang lalu. Waktu itu Kobe menjadi pusat dan lintas perdagangan di Jepang, sehingga berbagai negara memiliki akses ke negeri sakura, salah satunya dari Timur Tengah yang mayoritas beragama Islam.

Menurut sumber lain, mesjid tertua di Jepang ini juga menjadi saksi sejarah dan menjadi sebuah keajaiban. Mesjid ini tetap berdiri kokoh dikala semua bangunan luluh lantak pasca Perang Dunia II dan gempa besar yang pernah melanda Jepang.

Arsitektur Mesjid Kobe menyerupai banyak bangunan di Timur Tengah, kokoh dan megah. Pintu masuk ada di sisi kanan bagian belakang mesjid. Bagian dalam memiliki gengkang. Tempat ibadah laki-laki berada di lantai 1, sementara perempuan di lantai 2.

Di mesjid ini tempat wudlu dan toilet dipisah dan lebih luas. Di ruang toilet, terdapat beberapa toilet yang dilengkapi dengan wastafel. Di ruang wudlu, terdapat banyak kran yang bisa diatur suhu airnya. Khusus di lantai 2, ruang wudlu berdampingan dengan kaca rias dan fasilitas mukena.

Kegiatan

Selain kegiatan ibadah, di Mesjid Kobe juga dibuka kelas belajar. Khusus untuk perempuan, kelas ini dibawah bimbingan seorang muslimah Jepang yang fasih berbahasa Indonesia dan memiliki 2 orang tenaga pengajar.

Jenis Kelas

  • クルアーン (Qur’an)
  • ハディース (Hadist)
  • シャーリア (Syariah)
  • タジュウィード (Tajwid)
  • ドア (Do’a)

Jadwal Kelas

  • Senin s/d Jum’at pukul 10.00-15.00 (waktu Kobe).

Kontak

  • Kobe Mosque Education Center.

Akses

Dari Mesjid Osaka 

  • Belok kanan dari simpang gang Mesjid Osaka, berjalan lurus hingga jalan besar.
  • Belok kiri dan berhenti di basunoriba (halte bus). Lama perjalanan sekitar 8 menit.
  • Naik Bus Ibaraki, turun di Izumiya, lama perjalanan sekitar 30 menit.
  • Berjalan sekitar 5 menit menggunakan jembatan penyeberangan menuju Ibaraki Station ke Kobe-Sannomiya Station (JR-Kobe Line), naik JR, pilih line 2. Lama perjalanan sekitar 45 menit.
  • Dari pintu keluar Kobe-Sannomiya Station, belok kiri, menyeberang di persimpangan melewati Sankita Amour Plaza. Berjalan lurus hingga Ikuta Suji 「生田筋」, menyeberang, masuk jalan kecil di persimpangan dekat Tokyo Hands 「東急ハンス」.
  • Berjalan lurus, belok kiri di simpang 3.
  • Belok kanan, berjalan lurus hingga jalan besar; melewati bangunan jinja Ikuta Shirine dan Daichi Grand Hotel Kobe Sannomiya di sebelah kanan jalan; Hotel Montrey Kobe, Ikuta Police Station dan Kobe Tax Office di sebelah kiri.
  • Menyeberang, berjalan lurus hingga simpang 4 di Pearl Street 「パールストリート」.
  • Belok kiri, setelah gang pertama ditemukan Kobe Muslim Mosque.

Dari AbikoStation (MidosujiLine)

  • Total biaya sekitar ¥730. Lama perjalanan sekitar 1 jam.
  • Abiko Station ke UmedaStation dengan chikatetsu (MidosujiLine), perjalanan sekitar 24 menit, tiket reguler ¥320 atau menggunakan onedaypass.
  • Transit dari UmedaStation ke TokaidoStation (SanyoLine) dengan JR menuju Kobe-Sannomiya Station, perjalanan sekitar 27 menit.
  • Sampai di Kobe-Sannomiya Station, berjalan kaki sekitar 10 menit hingga Mesjid Kobe.

Dari Abiko Station (Midosuji Line)

  • Total biaya sekitar ¥640. Lama perjalanan sekitar 1 jam.
  • Abiko Station ke Umeda Station dengan chikatetsu (MidosujiLine), perjalanan sekitar 24 menit, tiket reguler ¥320.
  • Berjalan 1 menit. Transit Hankyu Umeda menuju Kobe-Sannomiya Station. Lama perjalanan sekitar 27 menit.
  • Berjalan kaki sekitar 10 menit hingga Mesjid Kobe.

Jika tidak memiliki akses internet, guide atau sejenisnya; minta informasi di bagian informasi sebelum keluar dari stasiun, biasanya diberikan panduan peta praktis.

Referensi

Rekomendasi Link

Catatan

  • Chikatetsu = Kereta api bawah tanah.
  • Onedaypass = tiket yang berlaku kemana saja dengan chikatetsu, tetapi terbatas untuk subway saja, berlaku sampai pukul 12 malam, alias seharian.
  • Hankyu = Kereta api cepat.
  • Gengkang = Sedikit space antara pintu dan bagian depan ruangan rumah khas Jepang, tempat meletakkan alas kaki (sepatu, sandal, dll).
Advertisements

Kerupuk Kuah

In West Sumatra (Indonesia), it’s called Karupuak Kuah. This is a very delicious culinary. You can found it in Taplau Purus, Padang, West Sumatra-Indonesia. 

Bagi pecinta makanan tradisional, pasti sudah tidak asing lagi dengan jajanan renyah yang satu ini, namanya kerupuk kuah (karupuak kuah). Terbuat dari kerupuk ubi yang digoreng dan kemudian dioleskan kuah sate atau gulai bukek.

Dahulunya, kerupuk ini hanya dinikmati bersama kuah begitu saja. Namun, semakin kesini, mulai  variatif, salah satunya dibubuhi dengan mie goreng.

Nah, di Sumatera Barat, jajanan favorit ini biasanya mudah ditemukan di berbagai tempat, terutama lokasi-lokasi objek wisata. Salah satunya, di Taplau (tapi lauik) Pantai Purus, Padang. Disini dijual Rp 5.000,-/porsi.

Jajanan tradisional ini memang terlihat tipis dan ringan, tapi bikin kenyang.

Referensi

  • Informasi ini dishare oleh Geni pada 30 November 2016.

Gallery

Lain-lain

Kebun Kesemek di Nara 「柿狩り」

Di Jepang, musim gugur menjadi musim yang cukup ditunggu-tunggu. Karena, selain momiji, diperalihan musim panas ke musim dingin ini bakal puas menikmati aneka buah-buahan, salah satunya kaki, di Indonesia dikenal dengan buah kesemek.

Biasanya, rasa yang enak didapat dari buah yang berwarna orange, karena jika terlalu matang (berwarna ke-pink-an), teksturnya menjadi lebih lembek dengan rasa yang sangat manis.

Perkebunan kesemek ini terletak di Yoshino, Nara. Biaya masuk ¥200 (dua ratus yen), bebas memetik buah dan memakan sesukanya. Tapi, kalau berminat membawa pulang, 1 kantong khusus ¥2.000 (dua ribu yen, isi sekitar 7 buah). Selain manis, buah ini juga bikin kenyang, lho..

Fasilitas yang didapat juga tak kalah bagus, jadi tidak perlu membawa banyak persiapan. Disini telah disediakan gunting buah, pisau, ember (tempat sampah) dan juga terdapat bangku-bangku di beberapa tempat (menyerupai meja berkaki 4).

 Catatan
  • 柿「かき」/kaki/ buah kesemek
  • 柿狩り「かきがり」/kakigari/
Lain-lain
  • Perjalanan kali ini disupport oleh HIDA.

Kuliner Udon Enak Di Abiko

Udon merupakan sejenis mie dengan tekstur lebih tebal dan lebar dari biasanya. Makanan yang selalu disajikan dengan kuah berbumbu ini adalah salah satu makanan tradisional Jepang. Meskipun demikian, beda perfektur juga beda pengolahannya, begitupun rasanya.

Bagi peminat udon, tentunya tidak akan melewatkan tempat yang satu ini, namanya トクマサ (baca: tokumasa). Sebuah mise (kedai) udon yang paling digemari oleh para peminat udon. Mise ini terletak di dekat deguchi (pintu keluar) 3 Stasiun Abiko, tepatnya di bangunan ketiga dari 業務スーパー.

Berikut beberapa menu recommended (selain menu 豚肉 daging babi atau 酒 tuak):

  • 肉カレーうどん /niku karee udon/ Udon kare daging sapi ¥700.
  • 野菜カレーうどん /yasai karee udon/ Udon kare sayur ¥850.

Mise ini menawarkan rasa yang cukup pas dengan penikmat masakan nusantara. Dari bumbu kuahnya, sangat kental terasa, hampir mirip dengan rasa kuah sate bumbu (padang) di Indonesia, bedanya kuah ini sedikit lebih cair.

トクマサ selalu ramai pengunjung, jadi tidak heran jika terkadang Anda harus berbalik arah untuk keluar (karena tidak ada tempat duduk). Kalaupun Anda sudah duduk dan menghabiskan hidangan, juga bukan berarti Anda bisa duduk berlama-lama seperti “kopi darat” di Indonesia.

Sedikit mengulas budaya Jepang yang sering ditemui di mise ini; mungkin juga di berbagai mise/restoran Jepang lainnya, setelah menghabiskan makanan yang telah dipesan, segera membayar dan meninggalkan tempat. Jarang sekali ditemukan pengunjung yang ngerumpi ataupun sekedar kongkokongko.

Selain itu, jika di Indonesia makan bersuara sangat tidak sopan, di Jepang malah mempunyai kebiasaan menyeruput mie. Ini menandakan penghargaan pengunjung terhadap hidangan berkuah (seperti: udon) yang disajikan, memberi kesan oishii (enak).

Sesuatu yang perlu diperhatikan, mentang-mentang menyeruput mie sudah menjadi kebiasaan di Jepang, bukan berarti pendatang asing serta-merta langsung mempraktekkan menyeruput udon tanpa tahu caranya. Adakalanya, perlu memperhatikan bahwa kuah udon cukup panas saat disajikan. 

Bukan hanya itu, di Jepang juga tidak ada kebiasaan meniup makanan. Jadi, mungkin Anda butuh sedikit tekhnik khusus bagaimana menikmati udon selagi panas tanpa harus meniupnya.

Catatan

  • Recommended by Fatma san.

Pantai Air Manis

Pantai Air Manis terletak di Kelurahan Aie Mani, Kecamatan Padang Selatan, Padang-Sumatera Barat. Perjalanan ke lokasi memakan waktu sekitar 30 menit dari pusat kota.

Biasanya, para wisatawan mengunjungi pantai ini untuk melihat Batu Malin Kundang, sebuah batu yang menjadi icon anak durhaka. Batu berwujud seorang laki-laki berpakaian adat Minangkabau ini bersujud di pinggir pantai diantara batu lain yang menyerupai pecahan kapal.

Legenda Batu Malin Kundang menjadi salah satu cerita rakyat yang terkenal dari Sumatera Barat. Didalamnya tersirat pesan moral yang sangat penting. Bercerita tentang seorang pemuda Minangkabau (suku penduduk Sumatera Barat) yang merantau untuk memperbaiki nasibnya. Namun, setelah sukses, sang anak tidak mau mengakui ibunya. Kesedihan yang mendalam akhirnya membuat si ibu mengutuk sang anak menjadi batu.

Sayangnya, Batu Malin Kundang yang asli telah dimakan zaman, sebagai dampak dari abrasi pantai (terkikis oleh ombak). Tapi, pengunjung tidak perlu kuatir, icon moral ini masih bisa dilihat sebagai hasil replikasi dari yang asli.

Di pantai air manis juga bisa dinikmati keelokan Pulau Pisang Ketek dan Pulau Pisang Gadang. Saat air laut surut, pengunjung bisa menyeberang hanya dengan berjalan kaki ke Pulau Pisang Ketek.

Berlibur menjadi semakin menyenangkan dengan fasilitas penunjang lainnya. Disini tersedia rental ATV (All Terrain Vehicle) dalam pilihan matic atau manual. Motor ini bisa disewa seharga Rp 50.000,-/30 menit.

Referensi

  • Semua informasi berikut dokumentasi dishare oleh Geni.

Rumah Pohon

Di Sumatera Barat, rumah pohon menjadi salah satu destinasi yang cukup populer dikalangan wisatawan. Tidak hanya keelokan nuansa alamnya, tetapi juga fasilitas pendukungnya, seperti outbond. Objek wisata ini berlokasi di Laiang, Kabupaten Solok.

Nah, belakangan ini, di tempat yang berbeda, muncul sebuah lokasi baru yang juga bernama rumah pohon. Wisata ini mulai populer meskipun belum diresmikan.

Rumah pohon yang dimaksud terletak di Nagari Batang Anai, Padang Pariaman. Bila cuaca cerah, bisa terlihat BIM (Bandara International Minangkabau) dan hamparan laut luas nan rancak. Selain itu, view pesawat landing atau take off-pun juga terlihat dengan apik.

Akses ke lokasi dari BIM dengan sepeda motor memakan waktu sekitar 1 jam. Insert (biaya masuk) Rp 3.000,-. Waktu yang tepat untuk berwisata tentunya disaat cuaca cerah; karena ketika hujan, biasanya pemandangan sekitar akan tertutup oleh kabut.

Referensi

  • Semua informasi berikut dokumentasi dishare oleh Geni pada 13 Oktober 2016.

Changsha

Bagi traveller yang memiliki destinasi ke Cina, mungkin Changsha bisa menjadi salah satu pilihan. Disini ada sebuah pulau yang bernama Juzizhou Island, didalamnya terdapat Patung Mao Zedong, seorang tokoh filsuf dan pendiri Republik Rakyat Tiongkok yang berasal dari Xiangtan. Selain itu, juga ada arena bermain di Windows Of The World dan kuil (pagoda) di Yanhu Wetland Park.

Gallery

Referensi

  • Seluruh informasi berikut dokumentasi dishare oleh Iqbal.