Tag Archives: Janjang 40

Janjang 40

Janjang 40 (Janjang Ampek Puluah) ini terletak di seberang BTC (Banto Trade Centre) agak ke kiri, di sebelah kanan pangkalnya terdapat Pos Jaga Polisi. Jenjang ini bentuknya tidak sama, semakin ke atas semakin mengecil (baik panjang ataupun lebarnya) dan semakin mendaki, cocok banget buat membakar kalori. Biasanya, dikiri-kanan jalan, ramai dipajang lukisan-lukisan Rumah Adat, Jam Gadang dan keelokan lainnya dari sisi Minangkabau; indah… Namun, kali ini suasananya berbeda, tergantikan oleh batu akik 😀

Uniknya di Bukittinggi, semua tempat bisa diakses dari mana saja, termasuk Janjang 40. Untuk ke lokasi ini bisa sekedar marathon pagi atau sore, atau.. dengan transportasi. Angkot yang melewati simpang Janjang 40 ini banyak, diantaranya angkot merah no. 14 atau no.15 atau no. 19, dll.

Buat yang muslim, di pertengahan Janjang 40 ini ada Surau Baitul Jalil, tempatnya nyaman banget..

Advertisements

Bukittinggi In Memorial

Tiba-tiba saya kangen berat nyicipin es tebak yang dijual di Pasa Ateh (Pasar Atas) Bukittinggi 🙂 Nah, kebetulan nih, sekarang masih pukul 10-an, so mampir dulu ahh ke Pasar Atas.. Btw /bay de wey/, ada sesuatu yang memanggil saya tuk mampir dulu ke Kebun Binatang (eits, jangan ngeledek ya..), mumpung waktu masih panjang, sebelum beli es tebak, saya mejeng dulu deh kesana, muter-muter ga jelas 😀 Kesempatan emas nih, selain bernoltalgila (ups, bernostalgia, hee), saya belum pernah memasuki Rumah Adat Minangkabau yang di depannya sering diadakan pertunjukan randai atau acara adat lainnya oleh anak sekolahan di Bukittinggi. Kalaupun pernah, saya lupa rupanya seperti apa, pengen flash back lagi.. Lagian, bisa jadi bahan kecengan juga di blog, belum semua dari kamu kan yang pernah ke tempat ini?! Makanya, saya bakal kasih sedikit gambaran, check it out 😉

Dari Terminal Aua (Terminal Aur Kuning), naik angkot merah no. 19; atau jika kamu stay di depan SMA 3, atau disebut juga dengan Simpang Aua (Simpang Aur Kuning), naik angkot merah apa aja (ada no. 14 rute jambu air, no. 15 rute blaba (Belakang Balok) atau Kodim dan no. 19 rute Terminal Aur Kuning). Ongkos @ Rp 3.000,-. Kebetulan, saya naik dari Simpang Terminal Aur Kuning, naik angkot merah no. 19. Ntar mau olahraga dikit, pengen ngerasain sensasi mendaki Janjang 40 /Janjang Ampek Puluah/ (Jenjang Empat Puluh), heuuu.. pasti seru walaupun bakal ngos-ngosan 😀

Tadaaa.. saya sudah sampai di Pasar Bawah, tepatnya di Pasa Banto. Di dekat sini ada namanya BTC alias Bukittinggi Trade Centre, semacam plaza gitu.. Disamping BTC ini, ada parkiran angkot rute.. (saya lupa ding). Suasana berbeda akan kamu temukan jika kamu berada disini lebih pagi, karena ada pasar pagi, para Ibu-ibu dan Bapak-bapak ramai menjajakan aneka buah, sayur-mayur, makanan tradisional, dan lain-lain; tentunya dengan harga yang sangat ekonomis. Dulu semasa tinggal di Bukittinggi, saya sering kesini, batas akhir marathon pagi skaligus belanja dapur, seru pokoknya..

Janjang 40 ini terletak di seberang BTC agak ke kiri, di sebelah kanan pangkalnya terdapat Pos Jaga Polisi. Jenjang ini bentuknya tidak sama, semakin ke atas semakin mengecil (baik panjang ataupun lebarnya) dan semakin mendaki, cocok banget buat membakar kalori. Biasanya, dikiri-kanan jalan, ramai dipajang lukisan-lukisan Rumah Adat, Jam Gadang dan keelokan lainnya dari sisi Minangkabau; indah… Namun, kali ini saya merasakan suasana berbeda, tergantikan oleh batu akik 😀

WOW, amazing..!! Tidak seperti biasa, saya masih tetap bugar hingga ke puncak Janjang 40. Padahal saya berjalan cukup cepat, sepertinya ini pencapaian terbaik saya selama ini, hee.. Ada yang mau ngasih rekor ga nih?! 😀 (kidding) Saya berdiri sejenak di gerbang Janjang 40, menyapu seantero jenjang yang telah saya daki, WOW!! Kemudian, saya mulai beringsut ke sisi pagar, takut gamang terlalu lama berdiri diujung undakan itu. Lamat-lamat saya perhatikan pemandangannya, memang tidak ada yang spesial, hanya saja saya senang masih bisa kesini untuk kesekian kalinya 🙂

Cus, lanjutkan perjalanan.. belok kanan dan lurus, kita tepat berada di depan Masjid Raya Bukittinggi, buat kamu yang shalat, brrr.. air wudlunya sejuk nian.. Dingin khas air pegunungan.. Di mesjid ini, ada disediain tempat duduk dibalik pagarnya, tempatnya bersih, di kiri-kanannya ada tempat penitipan sandal/sepatu juga.

Tidak jauh dari mesjid ini, cukup belok kanan dan berjalan lurus, kita bakal sampai di Taman Marga Satwa dan Budaya Kinantan / Benteng Fort De Kock Bukittinggi, atau lebih familiar dengan Kebun Binatang. Disisi kanan jalan, terdapat tempat pangkas rambut dan lanjut disebelahnya Bioskop Gloria. Jalan beberapa langkah lagi, banyak aneka jajanan di sepanjang jalan sebelah kiri, khususnya kacang goreng, yang sering diberikan untuk satwa-satwa di Kebun Binatang. Ga mau ketinggalan, saya langsung mampir dan beli sebungkus kecil kacang goreng, Rp 5.000,-. Yuk, ke prosesi akhir.. 😉

Untuk masuk ke Kebun Binatang, kamu kudu merogoh kocek Rp 10.000,- (Dewasa) atau Rp 8.000,- (Anak-anak). Yah, seperti kebanyakan tempat wisata, tempat ini bakal rame banget di hari libur, sepi di hari biasa.

Fokus utama saya memang Rumah Adat itu, tapi sayang juga kalau nggak liat-liat satwanya sekalian. Jadi, saya melancong dulu dah sebelum kesana. Ada rusa, burung kakak tua putih, terus.. banyak deh..

Saya meneruskan perjalanan, itu dia Rumah Adat yang saya bilang udah keliatan.. Baru aja mengambil fokus, salah seorang bapak fotografer menawarkan keahliannya. 1 foto Rp 25.000,- dan dengan kalimat pamungkas si Bapak “bisa nampak serumah adat itu” 🙂 Kebetulan banget, saya mau eksis di depan rumah adat ini, tapi ga tau mau minta tolong kodak-in sama siapa, ga ada yang kenal dan tidak ada yang bisa diminta tolong 🙂 Tapi.. kalau ambil banyak, lumayan boros juga nih, hm.. cukup 1 aja, meskipun si Bapak udah jepret beberapa kali.. Tadinya saya mau ngambil semuanya, asal si Bapak mau nego dengan harga yang saya tawar, karena sayang juga beliau udah ambilin bagus-bagus ga diambil. Tapi, no excuse.. Sepertinya si Bapak juga ga masalah kalau saya cuma ngambil 1 foto doang, syukurlah.. Saya kembali mengambil fokus, lumayan buat dokumentasi.. Eh, si Bapak nawarin saya buat dibantuin foto, ya udah, alhamdulillah.. 😀

Setelah pamit pada si Bapak, saya lanjut ke Rumah Adat, akhirnya… Ternyata namanya Rumah Adat Baanjuang..!! Bah, kok saya baru ngehnya sekarang ya?! Hadeuuuh… Tanpa intro, saya langsung kesana, masuknya beli karcis lagi @ Rp 2.000,-. (Tadinya saya pikir karcisnya sampai belasan ribu..?!).

Nah, masuk rumah adat ini, kudu lepas alas kaki.. Tempatnya bersih dan tertata dengan apik.. Ini dia nih seabrek isi museumnya:

Puas mengitari Rumah Adat Baanjuang, saatnya saya go ke view berikutnya. Sasarannya ikan raksasa, penasaran?! Yuk, ikutin.. Eh, ada acara nih disini..

Buat masuk Aquarium ini, kamu mesti beli tiket dulu, @ Rp 2.000,-, ekonomis! Awalnya saya agak bingung mau masuk, tampaknya sepi.. Tapi si Bapak dengan ramah mengajak masuk dan tak lama mulai banyak yang mengikuti saya masuk dan melihat-lihat aneka ikan 🙂 Dan, alhamdulillah.. entah saya mimpi apa, saya dikasih gratisan kali ini 😀 Saya jadi ingat memori lama, betapa tempat ini sudah sangat berbeda, tidak hanya ini, semuanya guys… Wong dulu di depan Aquarium ini, ada Buaian Kaliang (apa ya Bahasa Indonesianya?! Hm.. itu lho, buaian yang muter-muter dan sering ada di pasar malam..) dan Bianglala.

Keluar dari Aquarium, saya sempat melirik ke tempat sebelah, Museum Zoologi, namun saya urungkan. Terakhir saya kesana, ada berbagai binatang yang diawetkan dan diatur mirip habitatnya, cukup bagus.. Kamu bisa bergaya disamping harimau tanpa rasa takut diterkam, begitu juga satwa lainnya.. 😀

Next, saya mau melihat beruang.. Dulu, semasa kecil, tempat beruang ini dilingkari oleh tembok hingga saya tidak dapat melihat sang beruang, mesti digendong supaya bisa mendongakkan kepala ke bawah. Lucunya, saya malah gamang serasa nak lepas dan jatuh ke bawah 😀 Semasa itu saya sering diceritakan ada bayi yang pergi untuk selamanya karena cakar para beruang itu. Cerita enek nih, sebuah keluarga sedang liburan ke kebun binatang. Saat melihat beruang, sibayi di gendong dipagaran tembok tempat beruang. Namun, malang tak bisa ditolak, genggaman itu terlepas karena orang tua sang bayi kaget mendengar auman harimau. Bayi itupun menjadi rebutan para beruang. Karenanya, sejak saat itu, para orang tua mulai was-was menggendong anaknya terlalu dekat dengan pagar tempat sang beruang tinggal. Tapi, kali ini berbeda, sangat berbeda, lingkaran itu telah ditambah dengan terali besi yang runcing ujungnya dan mengarah ke atas bagian dalam rumah beruang, mungkin ini salah satu upaya untuk mencegah kecelakaan seperti itu 😉

Saya hanya geli menatap sang beruang, dia bertingkah layaknya manusia.. Kalau saja saya bisa mengambil lebih jelas, mungkin kamupun bakal sama takjubnya dengan saya.. Entah dia bosan, capek, jenuh, atau.. entahlah.. Dia hanya tampak menikmati masa rehatnya alanya dia 😀

Oya, sebelum sampai disini, saya sempat melihat landak. Mereka ada di pohon buatan yang bolong ditengahnya. Awalnya saya pikir landaknya mati, sempat iba juga melihatnya. Entah kenapa, saya malah termenung karenanya, eh tiba-tiba matanya berkedip!! Dia masih hidup, guys!!! Tapi kenapa ya, dia cuma menatap saya, hanya sekali-sekali berkedip, entah dia lagi ngantuk, bosan, atau apa; kalau saja saya ngerti bahasa mereka, mungkin saya akan coba membantu 😀 (ngeyel). Dengan berat hati, saya melangkahkan kaki dengan pasti dan berusaha tidak berpaling, sekali sempat saya menoleh, dia masih seperti itu, huft.. kasihan..

Next, harimau… ruaarrr.. 😀 Kucing gede ini, meskipun buas, tapi bikin gemes… Kalau aja dia beneran kucing, mungkin udah saya bawa jalan kemana-mana 😀 Itu, liat tuh.. dia sibuk menjangkau ranting pohon, ngapain ya? Kayaknya nyari jalan keluar?? Mana bisa… wong dia terkepung sama tembok kokoh begini kok.. Tapi dia sepertinya pengen banget naik ke pohon itu?! Hm.. setelah saya lihat fotonya di rumah baru sadar kalau dia berusaha menjangkau dahan pepohonan itu karena ada burung atau ayam (aduh, saya kurang jelas nih ngambil fotonya…).

Mengingat waktu, kali ini saya tidak mampir ke Jembatan Limpapeh yang menghubungkan Kebun Binatang dengan Benteng For De Kock, peninggalan Belanda. Lagian batrai HP saya juga udah darurat nih, bisa-bisa tidak sempat lagi dokumentasiin es tebak 😀 Kamu yang belum pernah dengar, pasti penasaran kan?!

Keluar dari Kebun Binatang, perut saya udah berkeroncong ria, saatnya makan, waktu yang tepat buat nyicipin es tebak, hm… yummy… Kamu cukup berjalan lurus di gang setapak di depan Masjid Raya Bukittinggi, lalu belok kanan di gang kedua dan lurus, ntar bakal nemu satu-satunya yang jualan sate di sebelah kiri gang, terapit oleh beberapa toko. Saya pesan es tebak 1 porsi dan sate juga 1 porsi full 😀 Mari makan… Ada yang sempat merhatiin saya kayaknya, hihi.. mungkin dia heran ngeliatin porsi makan saya yang tak sesuai dengan rupa saya, hihi.. saya jadi geli sendiri, namun tetap menikmati menu ini dong.. Rugi, sekali-sekali mampir ke Pasar Atas Bukittinggi, kapan lagi, ntar juga puasa ga bakal nemu lagi sama es tebak yang disini 😉

Waaah, kenyaaang… saatnya ke Jam Gadang, yah potret-potret bentarlah.. mumpung batrai masih OK 😉

Di sebelah kiri Jam Gadang, ada Ramayana. Di depannya, ada yang namanya Pasar Tingkat Atas, tempat jual busana-busana muslim dan arena bermain anak di lantai paling atas. Di sekitar Pasar Tingkat Atas ini, banyak dijual aneka cendera mata, buah, pakaian, makanan (salah satunya bika), dll. Belok kiri ke gang yang ada jalannya, kamu bakal sampai di Pasa Lereng (pasar yang jalannya melereng), ntar bakal ketemu sama Los Lambuang (di sisi kiri pertengahan Pasa Lereng), surga makanan Minang, ada yang jual Nasi Kapau, Katupek Pitalah, Pical, Cindua, Karakkaliang, Karupuak Jangek (Kerupuk Kulit), dan banyak lagi… Harganya bervariasi, relatif.. 🙂

Lanjut ke bawah, rame aneka jualan mulai dari baju hingga keperluan lainnya, komplit disini.. Nah, kalau kamu mau jalan pintas, tidak jauh dari Los Lambuang, ada Janjang Gantuang, di sebelah kiri jalan. Ini menghubungkan kamu ke Pasa Bawah (Pasar Bawah). Di Pasar Bawah, ga kalah variatif dari Pasar Atas, cuma disini lebih dominan makanan dan belanja dapur.

Kali ini saya lebih memilih melewati Janjang Gudang demi menghemat waktu dan menutup mata biar ga kemana-mana, bisa-bisa beneran kere nih saya dalam beberapa jam 😀 Kan tadi ceritanya menyapa memori lama doang, so ga pake acara shopping ataupun full kuliner 😀 Lagian, saya juga mau liatin nih apa aja yang ada di Janjang Gudang.. Disini banyak dijual pernak-pernik, seperti anting, kalung, bros jilbab, mulai dari yang dibikin manual sampai yang instan; ada salon dan tempat makan; buat yang bingung nyariin toilet di sekitar Jam Gadang, ada disini, sisi kanan Janjang Gudang.

Fiuh, saya langsung menaiki angkot kuning rute Padang Luar, biar ntar langsung naik bus ke Padang di Padang Luar. Beberapa menit saat sang sopir menunggu penumpang lainnya, saya ingat, “OMG /ou em ji/…” Saya kan nitipin tas tadi di Terminal sebelum kesini?? Karena ga mau ribet, makanya dititip.. Hadeeeuh, apes..!! Dengan enggak enak hati, saya turun dan minta maaf sama si sopir. Bukannya marah, dengan ramah, dia malah nunjukin saya lebih cepat jika naik angkot merah no. 19 (Hehee, mungkin wajah saya lebih mirip pendatang kali ya..), tapi bener-bener thanks berat buat sang sopir, semoga rejekinya lancar.. 🙂 Alhamdulillah..

Akhirnya, saya go ke Padang, happy banget… Saya mulai berpikir kalau sesekali perlu ziarah ke masa lalu (terutama sesuatu yang sangat berkesan) dan satu hal yang saya sadari betapa masa kanak-kanak itu sangat berharga, takkan ada yang bisa menggantikannya sekalipun ditawari dengan sesuatu yang lebih wah dimasa sekarang, nilainya tetap saja berbeda 🙂

Oya, buat para orang tua, di tengah lautan aneka mainan dari elektronik, arena bermain dengan design-design lucu, gadget, atau media lainnya; saya rasa tetap perlu mengunjungi tempat-tempat wisata seperti Kebun Binatang ataupun Museum, kalaupun tidak tiap minggu, paling enggak kapan ada waktu libur 😉

Dokumentasi menyusul y.. 😀