Tag Archives: Taplau

Kerupuk Kuah

In West Sumatra (Indonesia), it’s called Karupuak Kuah. This is a very delicious culinary. You can found it in Taplau Purus, Padang, West Sumatra-Indonesia. 

Bagi pecinta makanan tradisional, pasti sudah tidak asing lagi dengan jajanan renyah yang satu ini, namanya kerupuk kuah (karupuak kuah). Terbuat dari kerupuk ubi yang digoreng dan kemudian dioleskan kuah sate atau gulai bukek.

Dahulunya, kerupuk ini hanya dinikmati bersama kuah begitu saja. Namun, semakin kesini, mulai  variatif, salah satunya dibubuhi dengan mie goreng.

Nah, di Sumatera Barat, jajanan favorit ini biasanya mudah ditemukan di berbagai tempat, terutama lokasi-lokasi objek wisata. Salah satunya, di Taplau (tapi lauik) Pantai Purus, Padang. Disini dijual Rp 5.000,-/porsi.

Jajanan tradisional ini memang terlihat tipis dan ringan, tapi bikin kenyang.

Referensi

  • Informasi ini dishare oleh Geni pada 30 November 2016.

Gallery

Lain-lain

Ai Matsuri (愛祭)

Acara pertukaran dua budaya, Jepang dan Indonesia (terutama Minangkabau), ini diadakan pada tanggal 1 Februari kemaren di Taman Budaya Padang. Awalnya nih, ini mau dijadiin moment kumpul keluarga, saya dan adik saya (Unjut) mau ngajak serta ponaan kita sekeluarga buat ngabisin liburan, ternyata sepupu kita ga bisa karena ada kesibukan lain; tapi serunya teteep…Dari parkiran aja udah ketahuan tuh gimana acaranya, padat buangettt…. Padahal ini masih pagi, lho.. Kita disambut aneka stand yang berjejer di kiri-kanan panggung luar. Panggungnya ada 2 ceritanya nih, di luar ini buat penampilan band-band gitu, trus di dalam yang tradisionalnya..

Karena belum sempat sarapan, kita langsung kecentol tuh pas liatin spanduk Rp 10.000,-, Takoyaki???? Apaan tuh?? Makanya, cus.. buruan nyobain… 😀 Wala maaak… gegara kita keburu duluan nongol, kudu suabbarr nih nungguin, yang empunya warung aja mulai kewalahan ngelayanin konsumen yang makin lama makin ngantriin takoyakinya 😀 Siip, kelaaar… Waduuuu, rasanya unik!!! Adik saya langsung magut-magut ngabisinnya, beda banget sama saya yang apa aja mah lewaaat… 😀 Apalagi adonannya ada cuminya, hmm…makanya asam urat betah temanan sama saya 😀 😀

Saya sempat mikir “apa bener acaranya gratis??”, sampe-sampe Unjut jadi jutek ngedengerin pertanyaan beo saya 😀 Habiis, mau masuk aja udah kayak acara besar gitu, paling enggaklah macam malam inagurasi (wong inagurasi aja bayar, toh..), udah gitu.. pas ngikutin acaranya, gilaaaaa….. bagus bangeett….. sering-sering napa diadain yang beginian.. 😀 Pasti dalam hati, siUnjut bilang “Kepo banget sih” hahaha.. Ciyus, lho…bagus!!!!

Pembukaannya ada tarian dari Hasuda Ai (Penari Profesional Jepang), selain solo juga berkolaborasi dengan Didik Nini Thowok (Penari Profesional Indonesia, bawain tari tradisional Jawa), weiz kerrreeeen…..!!! Ada kaligrafi Jepang yang dibikin langsung sama Master of Japanese Caligraphy (Shodoka) bernama Uehira Baikei. Terruuus, ada tari pasambahan juga!!! Jangan tanya kenapa saya terlalu bersemangat, tari pasambahan kali ini beda sama yang saya saksiin sebelum-sebelumnya, luar biasa….. saya aja yang “urang awak” takjub, apalagi yang ga ada darah Minangnya?! Serius, T.O.P!!! Tari ini dibawain sama dancer Sanggar Sofiani, kata Unjut nih (sempat belajar disana), sanggar ini udah bolak-balik luar negeri, lho.. Pantees, OK bangettt…. Acara ini juga jadi kocak gegara penampilan siNinja (Ikuhiko Aoyama) yang suka bergaya ala Kenshin Himura 😀

Saya excited banget sama acara ini, waaah… ga bisa diungkapin dah.. Saya cuma bisa diam tertegun tanpa kata, kecuali sewaktu Cosplay Contest dimulai, baru deh ember sana-sini, jagoin ini, jagoin itu, serrruuuuu……!!!! Trus ga kalah heboh juga Indonesia Traditional Dance (khusus Minang), anak no. 27 jadi pusat perhatian tuh kemaren itu, dia umuran 4 tahunan, ikut lomba tari tradisional Minang, dia hafal tapi kurang PD (Percaya Diri), tapi lama-lama dia mulai enjoy sendiri sama gerakannya dengan lincah menyita perhatian seantro penonton 😀 😀 Jempol deh buat sigadis cilik… Yg no. 1 juga ga kalah heboh ketika ngebawain kombinasi dari beberapa tarian tradisional Minang dan ditutup dengan tari piring, diakhir tari dia nginjakin beling-beling yang berserakan di dalam piring talam dan mecahin piring dengan kedua tangannya, bener-bener akhir yang surprise… sampe yang sibuk fotoin di depan aja kena hujan beling dah 😀 😀 Terakhir saya pernah nonton yang beginian di acara PEDATI di Bukittinggi; itu ga cuma nampilin budaya Indonesia doang, tapi juga berbagai negara lho, ada pameran tanamannya juga.. Suka, suka, suka pokoknya…!!! 😀 Kalau Cosplay, saya favoritin yang terakhir, yang kostumnya ada lampu-lampunya, gila…. Serrruuu……!!!! Rugi banget yang ga nonton…. 😀

Ikut acara ini selain bikin relax pikiran, juga nambah wawasan lho… Hostnya bilang nih, di Jepang, tanggal 3 Februari itu ada tradisi melempar kacang buat ngusir setan (sito) dan makan kacang sebanyak umur kita 😀 Unik….!!! Pas ngelempar kacang itu, kita harus bilang “Uniwa sito, hukuwa uci” 😉

Waaaaa, sayang banget, kami cuma ngikutin sampe sore, coz rumah kita cukup jauh dari situ, jadi ga bisa berlama-lama. Ternyata, setelah saya searching-searching diinternet, acara malamnya keren bangettt… apa boleh buat… 😦

Smoga acaranya lebih sering diadain lagi deh, serruu buangetttt… Tapi eiiits, jangan cuma tarian Minangkabau atau Jawa aja, lho; paling engga, beberapa budaya Indonesia yang lainnya juga dikolaborasikan. Hayyoooo…. mana seniman-seniman Indonesia…. ditunggu karya-karyanya… 😉

This slideshow requires JavaScript.

Bakso Bakar Madura


Hmm..yummy..yg ke Pasar Raya Padang, hayyoooo rugi ga singgah disini..Belok aja bentar ke Taplau alias Tepi Laut (nama lain dari Pantai Padang), sore2 ada jual ini nih..
😀

Bakso Bakar Madura

Sebelum BBM naik, 6 tusuk = Rp 5.000,-; tapi setelah BBM naik, porsi Rp 5.000,- dikurangi 1 tusuk jadi 5 tusuk, tapi rasanya ga berkurang lho… Weeenak rek.. 😀