Tag Archives: Travelog

Trip Ke Pulau Pasumpahan

Ceritanya nih, kemaren saya diajakin Dayakย (teman saya yang sering ngetrip ke Pulau Pagang, Pulau Pamutusan, Pulau Pasumpahan untuk trip bukit dan Pulau Sekuai dengan bajet backpacker) ke Pulau Pasumpahan. Seneng bangeet.. secara dari dulu batal terus ๐Ÿ˜€

Nah, pagi ini kita udah standbye di Simpang Anduring, ngumpul dulu sebelum berangkat. Disini saya ketemu teman baru, kecuali Firman; ada bang Dido dan bang Ihsan. Ntar ada bang Yendi dan jagoan kecilnya Denov, menyusul gabung di jalan menuju kesana. Kita berangkat pake motor, jadi mirip touring gitu ๐Ÿ™‚ Sayangnya, ada beberapa orang yang batal ikut karena suatu hal. So, itโ€™s OK, letโ€™s go to Pasumpahan Island, yuhu…. ๐Ÿ˜‰

Kita melewati rute Sungai Sipisang, biar ga lama di laut, lebih cepat sampai ke pulau ๐Ÿ™‚ Selain kesini, bisa juga melalui Pantai Carolin atau Pantai Carocok, dengan paket tertentu, sesuai guidenya. Namun Dayak menyarankan lebih cepat lewat ke Sungai Sipisang, meskipun akses kesana sedikit kurang bagus, ada sepenggal jalan yang masih berkerikil dan ada satu tikungan tajam, tapi seterusnya cukup bagus. Ga harus pake motor, pake mobilpun bisa ๐Ÿ™‚ Ntar semua kendaraan dititip di rumah warga tertentu sebelum menyebrang ke pulau ๐Ÿ˜‰

Kita mampir dulu di rumah makan sebelum masuk Sungai Sipisang, beli bekal, bajetnya sekitar Rp 16.000,-, udah termasuk air mineral kantongan ๐Ÿ˜€ Nasi dan sambal dibungkus terpisah biar enggak cepat basi ๐Ÿ˜‰

Waaah… view disini masih asri banget.. hijau… bikin mata sejuk memandang ๐Ÿ™‚ tenang.. damai.. everythinglah pokoknya, kontras dengan tempat tinggal kami ๐Ÿ˜€ Kita juga melewati Kampung Nias, sawah-sawah yang sedang dipanen, dll..

Ada tragedi juga nih dalam perjalanan, motornya bang Ihsan kehabisan minyak, walhasil dia mesti nyari-nyari tempat yang sedia BBM disekitar sini. Syukurlah aman wae sampe tiba di lokasi ๐Ÿ˜€

Kita stay di rumah bang Andi, abang yang punya kapal. Setelah rehat sejenak, baru deh kita caw menuju pantai, menunggu kapal menjemput. Disini pemandangannya OK punya lho.. Pantai ini seperti sengaja dipagari oleh pancangan tiang-tiang yang melingkar dibibir pantai dan diramaikan dengan pohon kelapa yang menjulang rapi disisi pinggirnya, apik… Di sayap kiri terparkir aneka kapal besar, yang kata bang Dido nih, rentalnya bisa sampai milyaran!!! WOW..! Sementara disisi terdepan, terbentang luas laut dengan riak kecil, tampak beberapa pulau di sayap kiri memagari pantai ini hingga ke Pulau Pasumpahan.

Hari ini semakin luar biasa, ga cuma ke pulaunya yang real, tapi cuaca kali ini juga sangat bersahabat, cerah.. Alhamdulillah.. Jadi ga sabar nih pengen cepat-cepat sampai di seberang ๐Ÿ˜€

Tak ingin melewatkan moment, kitapun sibuk mengabadikan potret alam nan elok ini ๐Ÿ˜‰ Sementara Denov kecil sibuk bermain di riak air tanpa takut, padahal umurnya baru 3,5 tahun, lho.. saluut..

Wah, akhirnya, kapal kita datang.. Yuk, ke Pulau Pasumpahan.. ๐Ÿ˜‰

Amazing.. Emang bener… pulaunya bagus banget.. masih bersih, lautnya seperti agar-agar berbatas 2 warna, bening (berkilau cahaya) dan biru.. ๐Ÿ˜€

Tanpa petatah-petitih, kita langsung sibuk nyebur sana-sini setelah cukup puas bernarsis ria ๐Ÿ˜€ Tapi… saya sempat panik ketika merasa memegang sesuatu yang lenyek (kenyal) di laut yang cukup dalam (area biru), kemudian mulai gelagapan saat melihat ada yang bercahaya (mirip cahaya lampu di bukit berkabut) hilang timbul terawang dari dalam air, entah kenapa saya yakin โ€œjangan-jangan itu ubur-ubur!!!โ€, saya langsung berteriak minta dipapah ke pinggir. Bukannya membantu, yang lain malah ngeledek, pada sibuk ngusilin saya, hadeeh.. Dengan meyakinkan, bang Dido bilang kalau ubur-ubur itu ga ada di cuaca cerah begini, tapi saya tetap yakin itu ubur-ubur dan berusaha menepi ๐Ÿ˜€

Namun, akhirnya mereka mulai percaya setelah melihat ada ubur-ubur yang terbawa riak ombak. Semua langsung bereksperimen. Bang Dido menceritakan kalau dirinya pernah disengat ubur-ubur yang menyisakan luka bakar. Bang Yendi mengeluh kulitnya gatal-gatal kena lendir siubur-ubur. Ada juga yang bilang, ubur-ubur yang terdampar itu sudah mati. Saking penasarannya, kita berebut memastikan, Firmanlah yang pertama memegang ubur-ubur dari pangkal kepalanya yang terbalik, agar tidak menyentuh bagian tentakelnya yang bisa menyengat. Ternyata apa yang bang Yendi alami, saya alami juga. Kulit saya gatal-gatal kena lendir si ubur-ubur, begitu juga Firman. Tapi sejauh ini aman, belum pernah dilaporkan ada yang menjadi korban sengatan ubur-ubur disini ๐Ÿ˜€

Setelah ini, kita lanjut ke trip bukit. Di kaki bukit, ada akar pohon yang mirip gantungan di film-film Tarzan. Dayak eksis berayun-ayun disana, waaah.. saya juga mau nyoba ahh… malangnya, bukannya berayun diangin, saya malah meluncur di tanah, hadeeeh… Ga okeh banget nih.. ๐Ÿ˜ฆ Terus, ada lagi buaian sederhana yang dibikin menghadap laut, dipayungi oleh rimbunnya pepohonan besar dan diterpa sejuknya angin pantai, ademm…

Kita meneruskan perjalanan menuju Puncak Pulau Pasumpahan. Hey, tunggu, lihat!! Ada kelumang!! Cantik… unik… Kelumang ini sejenis umang-umang yang besar ๐Ÿ˜‰

Untuk tahap bawah ini, jalannya tidak terlalu curam, namun memang sedikit licin, tanahnya lembab, jadi kudu hati-hati.. Tapi jangan khawatir, disini, dipinggiran jalan setapak ini, difasilitasi tali yang cukup kuat, mempermudah kita untuk sampai ke atas. Pertengahan hingga puncak bukit mulai cukup curam, tanahnya kering dengan pendakian yang lebih miring. Saya sampai ngos-ngosan mencapai puncak bukit ๐Ÿ˜€

Sesampai di atas, kita mulai haus.. Sayang banget, ga ada satupun yang ingat buat ngebawa air mineral!! Waaa.. padahal tadi udah sering diomongin, lho.. Panas di atas ini lebih terik.. Tapi, rasa haus dan capek mulai hilang dengan sendirinya melihat pemandangan sekitar sini, indahnya…

Oya, yang pergi ke puncak cuma kita berlima ceritanya nih, bang Yendi ga ikut karena Denov masih ingin bermain air, secara Denov kan jagoan air kita ๐Ÿ˜‰ Lagian sulit juga ngebawa anak kecil dengan akses seperti itu ๐Ÿ™‚

Nah, turunnya beda lagi nih tantangannya.. Kalau saya boleh memilih, saya pilih menggelinding aja deh biar cepat sampai di bawah, hahaa (ngeyel). Akhirnya, kita sampai di bawah, tidak seberat perjuangan ke puncak tadi ๐Ÿ˜€ Then, yuk makan siang..

Gilaaa… nasinya bentuknya aja yang porsi minimalis, isinya padat bok.. Saya muai tekewer-kewwer ngabisinnya, padahal udah dibantuin ๐Ÿ˜€ Enaknya basalanjuang (makan bersama) nih tadi, hihi..

Udah berenang, udah ke puncak bukit, udah kenyang.. apa lagi nih agendanya? Folley beach!! Yeah, olahraga yang paling tidak saya suka, tapi sayang banget dilewatin.. Yuk, come on… Itung-itung buat happy-happyan, hee.. Disini kita kenalan sama โ€œHawโ€, cewe asal Vietnam yang lagi kuliah disini. Ga lama, permainan makin rame dan saatnya sianak bawang mengundurkan diri, haha..

Sekarang udah pukul 13.30 WIB, kayaknya udah waktunya ganti baju. Oya, disini juga ada mushalla dan kamar mandinya, lho.. Jadi ga usah khawatir mau ganti baju dimana.. Mushallanya juga menyediakan mukena dan tempatnya bersih ๐Ÿ˜‰

Sehabis ganti baju, saya kembali ke markas (ciile, maksudnya ke tempat bentangan tikar roundnya kami). Ternyata mereka sempat snorkling tadi.. Waaa, saya ketinggalan nih.. Walhasil, saya bela-belain ganti baju lagi demi nyobain snorkling ๐Ÿ˜€ Tapi.. alatnya bang Dido udah ada yang minjem, so mereka nyari pinjem sama yang lain.. Hm, itulah enaknya punya teman yang supel ya, kemana aja ga perlu ribet, tinggal ngomong sana, ngomong sini, semua aman, salut.. Eh, untungnya kita ketemu sama teman SMA, King; terus Dayak nyoba minjem sama King. Jadi deh kita snorkling.. ๐Ÿ˜‰

Waaah, cantiknya.. terumbu karang dan ikan-ikannya cantik… Sayang, kita ga ada yang punya kamera anti air, kalaupun bang Dido punya berbagai properti itu, kantongnya sobek pula, hadeeuh.. Tapi ga papa, itโ€™s OK, ini udah lebih dari cukup ๐Ÿ˜‰ Lalu, saya duluan ke markas ninggalin Firman yang masih sibuk bersnorkling ria sendirian ๐Ÿ˜€

Abis ini, saya ganti baju lagi dan standbye di markas. Yang lain masih ada yang ngajakin berenang, tapi saya rasa sudah cukup. Hari ini bener-bener serruuu…!!! ๐Ÿ˜‰

Pas kita pulang, cuaca tampak mulai mendung.. Untungnya masih aman hingga ke seberang. Namun, untuk seterusnya, kita perlu berhenti beberapa kali untuk berteduh atau sekedar mengamankan tas dari hujan. Sampai di Padang, kita langsung diguyur hujan lebat, fiuh..

Menjelang Maghrib, tersisa Dayak, Firman, bang Dido dan saya. Kita ngumpul di tempat bang Dido, menunggu hujan reda. Selesai Maghrib, kita ada history konyol lagi nih, beberapa kali mobil sedan yang dipake Fiman dan Dayak buat nganterin saya, mati mendadak di jalan, sekali pas lampu hijau baru nyala ๐Ÿ˜€ Nah, dirumah nih, Unjut ketawa terbahak menceritakan kalau dia ketemu mobil sedan putih yang lagi mogok disimpang abis lampu merah, dianya ngeledek gitu dan makin heboh setelah tau itu mobil yang kita pake ๐Ÿ˜ฆ

Pokoknya, hari ini luar biasa ๐Ÿ˜‰ Ups, saya lupa promoin nih, ada slogan Firman nih yang fenomenal โ€œLuccu.. Lenyai..โ€ Kita excited pada ngikutin ๐Ÿ˜€

Semua foto hasil potret dari kita-kita

31 Tahun Bukittinggi Kota Wisata

Kronologis Backpacking

Sepulang dari Rontgen kaki Ayah yang terkilir, rencananya Aku mau menunggu expertisenya sampai sore di Bukittinggi. Hm,ย  Aku yakin nggak bakal pusing nyariin tempat nongkrong, secara setiap sudut di Bukittinggi berpotensi untuk rehat ๐Ÿ˜€ Aku tinggal jalan doang mau kemanapun, naik angkot kalau udah capek banget ๐Ÿ˜€ Yah, Bukittinggi… Kota kecil yang selalu Aku kagumi ๐Ÿ™‚ tidak ada yang berubah, masih saja ramah dan bersahaja, sekalipun pembangunannya meningkat dengan pesat. Wisata… Kuliner… Penduduknya.. Semuanya!! ngangenin banget.. ๐Ÿ™‚ beruntung Aku pernah mengecap nyamannya jadi warga Bukittinggi ๐Ÿ™‚ Wkwkwk, kok makin lebay ya?! Haha… Sorry, sorry… Cus, kita lanjutin ceritanya ๐Ÿ˜€ Tapi ciyus lho, Bukittinggi itu memang nyaman bangett, semua ada ๐Ÿ˜€

Akhirnya, meskipun expertisenya batal diambil hari ini; Aku memutuskan untuk melancong sekilas di kota sejuk ini (tapi sekarang lumayan terik, bok..). Aku belum tau mau kemana, tapi hatiku memandu untuk ke Panorama, Aku mau mampir sebentar, sekedar foto-foto.. Sayang rasanya cepat-cepat balik ke Padang, karena nanti belum tentu Aku masih punya waktu seluang ini untuk menyapa Bukittinggi.. ๐Ÿ™‚

Aku naik angkot No. 15. Nah, kalau di Bukittinggi, angkot itu pake nomor, guys… Beda sama di Padang.. No. 15 Untuk rute ke Blaba, Simpang Kangkung – Panorama – RSAM- Pasar Bawah – Jenjang Gudang – Hotel Jogja – Bank BNI pusat – Niagara swalayan (Simpang Kangkung) – Simpang YARSI – RSI Ibnu Sina Bukittinggi – Belakang Balok (Blaba) – Simpang STIKes YARSI Sumbar Bukittinggi – Simpang Universitas Muhammadiyah (belakang) – Akbid Poltekes Kemenkes RI – kantor-kantor pemerintah kota Bukittinggi – UNP – Birugo – SMAN 2 Bukittinggi – RSSN – Kodim – Simpang Universitas Muhammadiyah (depan) – Simpang STIKes YARSI Sumbar Bukittinggi – RSI Ibnu Sina Bukittinggi – Simpang YARSI – Simpang Kangkung. Angkot. No. 14 rute Jambu Air, Simpang Kangkung – Panorama – RSAM- Pasar Bawah – Jenjang Gudang – Hotel Jogja – Bank BNI pusat – Niagara swalayan (Simpang Kangkung) – Lapangan Kantin – RSSN – SMAN 2 Bukittinggi – Jambu Air. Angkot No. 03, 06 & 09 itu bedanya dia lewat ke Kampung Cina (lupa ding, udah lama soalnya…). Angkot No. 19 rute Terminal Aur Kuning. Selain itu memang ada angkot berwarna kuning dan hijau. Angkot Kuning itu rute dari dan ke Padang Luar, trus ntar muternya di Jenjang Gudang/BNI pusat/Hotel Jogja. Angkot hijau jurusan Koto Tuo, lewat Terminal Aur Kuning dan ambil belokan di Stasiun. Wadoooow, nggak tau itu apa bener semua atau ada rute yang salah, hihhi… Maklum, memorynya cuma sejam-sejam, jadi kalau udah lama mesti diinstal terus ๐Ÿ˜€

Taman Panorama & Lobang Jepang

“Kiri, Pak…” ungkapku menyetop angkot yang kutumpangi. Aku serasa nggak percaya kalau Aku beneran udah disini, guys… Sudah lama sekali… ๐Ÿ™‚ Dengan mantap Aku melangkah untuk membeli karcis, tapi kok… Jendela pembelian karcisnya tutup semua?? Aku sempat mikir, jangan-jangan udah ditutup lagi gegara over capacity?! Liat aja, wisatawannya rame nian euy… Iseng-iseng Aku bertanya pada bapak-bapak yang duduk-duduk di samping kanan depan gerbangnya, nanyain beli tiketnya gimana. Sayup-sayup nggak jelas Aku dengar GRATIS!!!! “Ah, masa sih???”. Mau nanya lagi mah Aku kagak sreg sama bapak-bapaknya, segan… ntar dibilang tuwir lagi?! Beeeh… Ya udah, Aku jalan-jalan aja pelan masuk ke dalam, coz ada salah satu bapaknya bilang selembar kertas, entah itu balesin omongan Aku atau malah komentar lain dari pembicaraannya sebelumnya; Aku jaga-jaga aja, ntar kalau disodorin kertas, Aku tinggal bayar, Aku rasa tiketnya nggak bakal lebih dari Rp 10.000,- ๐Ÿ˜€ Tapi… udah pasang tampang oonpun, udah mondar-mandir sana-sini kayak nyariin kenalan (padahal kagak ada yang kenal), eeh… Ya udah, rejekinya Aku nih, hihi… Senangnya… Tapi, serius ini GRATIS?! Jangan-jangan ntar pas Aku mau keluar, malah kena tegur?? Malu dong… Mending Aku bayar dari sekarang.. Tapi, ya sudahlah… Aku jalan-jalan aja, keliling-keliling, foto-foto; kalaupun bayar, Aku tinggal ngasi duitnya ๐Ÿ˜‰

Hm, bingung juga nih, mau kemana ya?! Udah masuk, GRATIS, pake bingung lagi… ntar rejekinya malah ilang?! Aku nikmatiin aja foto-fotonya, secara pemandangan disini bagus banget, adem, tenang (padahal rame, lho..), sejuk mata memandang (padahal rada panas, lho..), T.O.P dah pokoknya…

Aku fotoin ngarai yang di depan ahh… Tapi ogah, itu orang lagi numpuk disana, jadi keder… ๐Ÿ˜€ Hm, kemana ya?? Ahaaa.. Lobang Jepang!!! Aku fotoin Lobang Jepang aja ahh… Hm, abis ini Aku minta tolong fotoin sama adek-adek ini, hihi.. Kebetulan banget, mereka lagi duduk-duduk nggak jelas disini.. ๐Ÿ˜€ Eh, belum jadi Aku minta tolong, mereka keburu bubar.. ๐Ÿ˜ฆ Emang nasibku kali ini apes dah, ya sudahlah.. yang penting Aku udah ambil sendiri foto asli objeknya ๐Ÿ™‚

Tiba-tiba, datang seorang bapak-bapak nawarin diri buat membantu ngambilin fotoku berlatarkan Lobang Jepang. Aku sempat negative thinking, lho.. Jangan-jangan.. Jangan-jangan..?! Aku was-was, guys.. Tapi, “udah”, kata bapaknya. “Udah, pak” jawabku tanpa melihat hasilnya. “Lihatlah dulu, bagus nggak?!” kata bapaknya ramah. Aku jadi nggak enak gitu, Ku buka dah itu foto, ternyata cukup bagus, tanpa Aku sadari si bapak juga ikutan liat dan bertanya kembali untuk meyakinkanku “udah?”. Aku tersenyum yakin “udah, udah, makasi ya, pak..” Jawabku mengapresiasi si bapak. Kemudian beliau berlalu diikuti seseorang yang lebih muda darinya dan sepertinya masuk ke Lobang Jepang itu (Aku tidak memperhatikan). Ohh, betapa suuzonnya Aku tadi, bener-bener minta maaf sama si bapak, coz jarang-jarang ketemu orang yang memiliki inisitif tinggi seperti itu ๐Ÿ™‚

OK deh, jadi… Aku keliling-keliling lagi ahh.. Tapi, Aku sedikit was-was dan menjaga jarak dari kera-kera yang berkeliaran dimana-mana. Aku yakin mereka nggak bakal gangguin Aku, toh kalau mereka udah gangguin wisatawan so pasti udah diusir sama petugas-petugasnya. Wong mereka enjoy aja tuh jalan kesana-kemari sesukanya. Syukurlah.. Beberapa kali aku lewati dan mereka melewatiku, sampe yang gede sekalipun, aman-aman aja… Aku mulai ga enak, sedari tadi bawaannya suuzon terus.. So, Aku beliin mereka makanan dah entar, kasian mondar-mandir doang, mungkin mereka ngarep juga tuh wisatawannya ngasi cemilan ๐Ÿ˜€ Tapi… boleh nggak ya?? Ntar malah bikin ribut lagi?! Parahnya, Akulah sang tersangka ๐Ÿ˜ฆ Aku ingat, di Jepang sebuah taman yang banyak monyetnya, pengunjung nggak boleh ngasi makanan, Aku nonton beberapa hari yang lalu di sebuah stasiun TV swasta.. Disini gimana ya?! Aku lupa ding, yang Aku ingat, di kebun binatang mah boleh.. Sewatu kecil, Ayah sama Ibu selalu beliin semilan (biasanya kacang goreng) buat ngasi binatangnya makanan ๐Ÿ˜€ Masa kecil yang terlalu bahagia untuk dikenang ๐Ÿ˜€ Tapi ntar Aku liat sikon aja deh, apesnya belum ada tuh yang keliatan ngasi sikeranya makanan?? Dengan berat hati, Aku memilih untuk sekedar lalu lalang dan ngambil foto mereka aja. Walhasil, Aku jadi bahan ledekan ABG-ABG yang usil karenanya ๐Ÿ˜€

Dingarai seberang sana, tampak Great Wall mengular singkat. Aku mau kesana, tapi… jauh… Unjut bilang, pake motor aja capek, apalagi jalan?! Huft, sayang banget.. Ah, Aku terusin aja langkahku hingga mentok di ujung, sekalian cuci mata liatin cendera mata yang bagus-bagus, hee.. Bener aja, Aku kecentol sama sebuah lukisan yang harganya ekonomis, mulai dari Rp 5.000,- lho… Cantik-cantik..!!! Liat deh kalau enggak percaya ๐Ÿ˜‰

Sesampainya di penghabisan toko-toko yang menjual aneka cendera mata, Aku mengambil banyak foto; secara pemandangan disini lebih menarik dari sayap sebelumnya. Tapi, ada yang kurang rasanya.. Apa ya?? Hmm… Foto-foto yang kuambil pasti akan jauh lebih bagus jika kuambil dari ketinggian. Aku melihat sebuah menara 2 lantai tertancap kokoh disana dan Aku mengenalinya (Jangan-jangan, umurku kalah tua darinya?). Kutatap menara itu, berusaha nego dengan diriku sendiri, “berani nggak ya??” bisikku dalam hati. Apa boleh buat, Aku mulai terobsesi ke atas sana, penasaran apa rasanya berada disana, karena selama ini yang bisa kulakukan hanyalah melihat, sekarang waktunya “action” ๐Ÿ˜‰ Hm, disekitar menara malah berkeliaran beberapa ekor kera yang seolah menyiratkan bahwa “kami menjaga menara ini, lho..”. Seketika nyaliku berangsur ciut, bisa mampus tuh Aku dikeroyokin sama mereka ntar?? Ah, ogah ah… Tapi… Aku ingin mencobanya.. ๐Ÿ™‚

Kebetulan, di dekat menara itu ada sebuah toko, satu-satunya toko terakhir yang berdekatan dengan menara. Aku menyapa pemilik toko dan bertanya “Da, boleh nggak naik ke atas menara ini?”. Dia melirikku antara aneh dan heran, “Ngga apa-apa” jawabnya ringan. “Tapi… kera-kera itu…” tanyaku khawatir. “Ga masalah, mereka nggak ngganggu kok, bla bla bla….” tutur si Uda menjelaskan.

Kutarik napas dalam dan go…. Kuseret langkahku pelan tapi pasti, satu tangga… dua tangga… tap tap tap, akhirnya sampai di lantai 1
(Horrraaayy…. I got it!!!). Bagus banget pemandangan dari sini… Hm, Aku harus naik lagi nih ke lantai paling atas. Kali ini energiku mulai full kembali, nyalikupun demikian.. Memang benar kata si Uda, para kera sama sekali tidak menggangguku.. Mereka sibuk dengan aktifitas masing-masing ๐Ÿ˜€ Dengan tetap berhati-hati, kulangkahkan kaki langkah demi langkah, dan… I’m the winner.. Aku sampai….!!!! Tiba-tiba, Aku mulai merasakan aura gamang.. Entah sejak kapan Aku mulai mabuk ketinggian, guys… Kurasakan tubuhku seolah-olah akan jatuh kala Aku berada di pinggiran pembatas menara, seperti ada magnet besar yang menarikku dan Aku tak kuasa melawannya. Aku menyadari kalau Aku mulai khawatir. Kusandarkan punggungku ke pinggiran tengah menara, namun tetap berhati-hati, jangan sampai Aku bersandar di mulut tangga, itu mah sama parahnya, hahaa..

Tanpa sengaja, kudengar percakapan 3 orang cowok yang bergerak ke arah menara ini. Topiknya tidak lain dan tidak bukan memang si Menara.. Aku tidak memperhatikan, entah mereka bapak-bapak, pemuda-pemuda, para ABG, atau beberapa diantaranya?! Hanya saja, Aku sempat ketawa geli saat salah satu dari mereka mengungkapkan ketakutannya untuk mendaki menara ini. Aku merasa lucu aja guys, masa sekelas cowok yang beginian aja takut?? Haha, ups, Aku ngga bermaksud ngejek, lho.. Tapi memang seharusnya mereka lebih berani, wong Aku aja cewek, sendiri, berani ke atas sini.. ๐Ÿ™‚ Songooong.. ๐Ÿ˜€ Tapi akhirnya mereka bertiga nyusul Aku kok ke puncak menara. Segera setelah mereka sampai, Aku memutuskan untuk turun.

Cukup lama Aku berkeliling, tiba waktunya untuk pulang.. Ku lumat-lumat langkahku memperhatikan sekitar, sepertinya ini memang rejekiku, alias GRATIS!! Mimpi apa Aku semalam, jalan-jalan iseng, eh malah GRATIS?! ๐Ÿ˜€

Aku keluar dari gerbang Taman Panorama & Lobang Jepang, kemudian berdiri ditrotoar menunggu angkot. Tak jelas angkot yang aku tunggu itu apakah yang no. 15 atau no. 14, silih berganti mereka lalu-lalang di depanku, atauโ€ฆ angkot no.19 aja biar langsung ke Terminal Aur Kuning?! Entah kenapa, Aku merasa waktuku masih panjang, masih cukup untuk kesana-kemari.. Tapi, mengingat belum makan siang, Aku memutuskan untuk langsung pulang aja. Tapi eits, tungguโ€ฆ pesawat itu..!! diseberang..!! Kala kecil Ayah dan Ibuku sering menunjukinya padaku dan Unjut.. Aku ingin memfotonya, ditunda dulu dah sortir angkotnyaโ€ฆ Hmm, ternyata itu Museum???? Halllooooowwww, kemana aja Aku selama ini??? Memang bener-bener nih Aku, kebangetan..!!!!

DSC_9339
Museum Perjuangan Tri Daya Eka Dharma

Nah, kebetulan nih, itu kan Museum.. Aku ingat sewaktu di Curup dulu, rumah adatnya yang terkesan dijaga ketat ternyata terbuka untuk umum.. Aku coba tanya ahhโ€ฆ Tapi bapak yang menjaganya tentara??! Apa ini khusus untuk angkatan aja ya?? Hm, coba ditanya dulu dah..

Museum Perjuangan Tri Daya Eka Dharma

Aku udah kayak orang bengong nyari alamat aja.. ๐Ÿ˜€ Untung aja bapak-bapaknya ramah, jadi nggak keliatan banget oonnya ๐Ÿ˜€ Trus bapaknya malah nanya, โ€œberapa orang?โ€ Waduuuuโ€ฆ tuh, kanโ€ฆ?! Aku bilang sendiri.. Hm, responnya diluar periraanku, aman-aman aja.. Yah, begitulah ramahnya Bukittinggiโ€ฆ ๐Ÿ™‚

Aku masuk ke dalam, tanpa karcis lho, guysโ€ฆ Nggak ngerti juga nih, entah biasanya bayar atau memang kali ini Aku beruntung (bangett)?! Hm, entahlahโ€ฆ yang jelas, kali ini beda pesonanya.. Aku berasa terlempar jauh ke jaman kemerdekaan, aroma sejarahnya sangat kentalโ€ฆ.

 

Awalnya cuma Aku doang pengunjungnya, lama-lama datang sekelompok anak sekolahan dan para guru. Aku salut sama mereka, masih sempat menyisakan waktu untuk mengunjungi museum.. Suatu hal yang boleh dikatakan tidak pernah Aku lakukan, karena tidak terpapar dengannya. Aku sempat tertawa geli kala anak-anak itu mengomentari berbagai jenis mata uang dari beberapa negara yang terpajang disana dan mereka berkomentar โ€œwah, mata uang Indonesia yang paling banyak jenisnya ya?!โ€ seru mereka kompak antara kagum dan heran ๐Ÿ˜€ Aku ikutan berebut melihat apa yang mereka lihat, takut ngga cukup waktuโ€ฆ ๐Ÿ˜€ (Alasan doang, seru aja nimbrung sama anak-anak cerdas seperti mereka, haha..).

Selesai berkeliling, saatnya Aku pulang, kali ini beneranโ€ฆ ๐Ÿ˜‰ Tapiโ€ฆ masa jauh-jauh, ups udah sejauh ini, cuma liat-liat doang?? Aku mau foto di pesawat ituโ€ฆ!!! Sebenernyaa sih segan, tapi apa boleh buat, Aku minta tolong sama bapak yang jaga. Mereka ada berdua, yang satu mengenakan seragam dan satu lagi baju bebas. Bapak yang berseragam terlihat keberatan, mungkin karena tuntutan peraturannya atau gimana, Aku memaklumi itu. Untunglah bapak yang baju bebas maju dengan suka rela, heeโ€ฆ Setelah beberapa kali klik, si Bapak menawarkan untuk berfoto di relief, dinding sebelah kanan museum. Karena keberat segan, Aku menolaknya. Namun si Bapak meyakinkan apa Aku tidak ingin berfoto di relief itu, padahal pengunjung biasanya banyak yang berfoto disitu.. Akhirnya Aku dengan senang hati membuang basa basi basiku, xixi.. Aku berdiri disamping relief ๐Ÿ™‚

Tau nggak, guys? Aku baru sadar kalau disini ada relief..?? Baahโ€ฆ. Kayaknya Aku lewat tadi, Aku pake kacamata pembias dari kanan deh, sehingga Aku nggak liat reliefnya terpahat dengan indah dan sangat jelas disitu ๐Ÿ˜€ Lain kali harus lebih perhatian nih ๐Ÿ˜€

Bendi

Aku menyeberang untuk menyetop angkot no. 19. Tapi, di seberangโ€ฆ Ada yang menarik diriku untuk kembali menyeberang.. Bendi!!!! Aku mau naik bendi!!!! Tapi, setauku maHHHal, lhoโ€ฆ Hm, kita mana tau sebelum ditanya.. Aku menyeberang dengan ragu-ragu, kuyakinkan diri untuk paling enggak mengambil foto aja. Ketika inilah Aku baru melihat jelas plang Museum Perjuangan yang kupotret-potret doang tanpa memperhatikan objeknya. Beeeeh, disana terpahat rapi โ€œMuseum Perjuangan, Tri Daya Eka Dharma, terbuka untuk umumโ€. Gubrakkkโ€ฆ.!!! Layaknya orang yang kena timbuk batu gede, itulah malunya Aku saat ini. Betapa tidak, udah ada tulisannya terbuka untuk umum, tapi aku malah menanyakan pertanyaan yang udah ada jawabannya itu dengan tampang oon, walaaaahโ€ฆ Udah bangun belum sih Aku ini?? Jangan sampai nanti kejadian lagi nih yang kayak beginiโ€ฆ ๐Ÿ˜€

Sebelum naik tanpa aba-aba, Aku mastiin dulu coast bendinya berapaโ€ฆ Pas bapaknya nanya โ€œmau kemana, nak?โ€ Aku malah asal jawab, โ€œkalau ke pasar bawah berapa, pak?โ€. โ€œKasih aja Rp 20.000,-โ€œ kata bapaknya ringan. Aku menelan ludah, โ€œmahalnya pak? Nggak bisa kurang, pak?โ€ responku sedikit memelas.. tapi si bapak bilang โ€œmemang segituโ€. Aku pasrahโ€ฆ โ€œkalau ke RSAM, pak?โ€ tanyaku lagi.. โ€œKasih aja Rp 15.000,- atau Rp 10.000,-anlah..โ€ jawab bapaknya. Aku jadi lesu, โ€œ5 ribulah ya, pakโ€ฆโ€ tanyaku lagi mencoba untuk nego. Akhirnya si bapak nyerah & mengiyakan ๐Ÿ˜€

Sebelum berngkat, nggak lupa Aku minta tolong bapaknya fotoin dulu Aku sama bendinya (kesempatan langka!! hee..). Tapi bapaknya menolak, beliau mau saja, tapi kudanya bisa lari ntar.. Hm, bener juga.. sudah seharusnya aku memaklumi itu.

Tiba-tiba ketika Aku menaiki bendi, si bapak keceplosan.. โ€œSemua wisata di Bukittinggi gratis karena HUT kota wisataโ€. Aku terperangah, dalam waktu bersamaan dengan bendi berkelok, aku melihat spanduk besar tergantung tepat dipintu masuk Taman Panorama dan Lobang Jepang โ€œ31 th pencanangan Bukittinggi sebagai Kota Wisataโ€.

Dari sekian waktu yang kuhabiskan tadi, ternyata banyak hal penting yang Aku abaikan, masyaAllahโ€ฆ Merasa tidak mendapatkan promosinya, Aku langsung berkomentar pada si bapak, โ€œLah, kok nggak diumumkan ya, pak?? Kan jadi banyak yang nggak tau??โ€. Ternyata si bapak urang tau juga, tapi sepertinya kata beliau mungkin ada disiarkan lewat radio-radio..

Dalam perjalanan, Aku bercerita kalau naik bendi ini karena kangen aja, dulu sekali semasa kecil Aku pernah menumpanginya. Eh, ternyata si bapak juga bercerita tentang anaknya yang sedang kuliah. Aku salut sama sibapak, jadi ingat ayahku.. ๐Ÿ™‚

Plang megah RSAM sudah mengintip dari sayap kiri, Aku bersiap-siap turun dari bendi. Ada sedikit rasa bersalah terselip mau bayar bendinya Rp 5.000,-. Tapi, apa boleh buat, untuk saat ini keuanganku benar-benar dalam kondisi memprihatinkan, jadi mau tak mau Aku betul-betul harus mempertimbangkan apa saja yang penting untuk dibayar. Udah gitu, Aku rasa, Aku belum terlalu ketegaan menawar dengan harga segitu, masih masuk akal..

Kuperhatikan sibapak sampai berbelok dengan sempurna hingga seberang, tak henti mataku memandang hingga kejauhan, sampai-sampai Aku lupa memperhatikan angkot-angkot yang silih berganti berhenti menanyakan ruteku. Hup, tunggu duluโ€ฆ Alhamdulillahโ€ฆ Ada seorang bapak-bapak yang menyetop bendi si bapak, syukurlahโ€ฆ Angkot no. 19-pun menghampiri dan Aku langsung naik setelah memastikannya benar-benar ke Terminal Aur Kuning.

Simpang Raya

Sesampai di Terminal, Aku singgah dulu di Simpang Raya, rumah makan langgananku sekeluarga ๐Ÿ˜€ Aku belum sempat makan siang, sekalipun ntar ada lauk, ternyata Unjut nggak masak nasi?! hm.. Sekali-sekali beli nasi bungkuslah, kangen sama dendeng lamboknya.. Dendeng lambok apa ayam pop medan, ya?? Hm…??? Atau… cancang?? ini beberapa menu unggulanku sih disana.. Hm.. dendeng aja deh.. Lagian ntar di Padang udah ada pensi balado yang dibikin Ibu dan dibawa Unjut dari kampung. Perutku udah menari kegirangan, tapi kudu sabbar… ๐Ÿ˜€

Back to Padang

Kali ini Aku naik Bus Tranex, ongkos Rp 20.000,-. Dalam perjalanan, Ibuku menghubungiku. Beliau heran, kenapa Aku masih belum sampai di Padang?? Aku menceritakan alasannya, termasuk betapa oonnya Aku bengong-bengong nyariin tukang karcis, haha… Bah, begonya lagi, Ibu dan Ayahku tau kok kalau hari ini tuh semua wisata di Bukittinggi GRATIS seharian.. Waduuuu…. Berarti memang Aku nih yang kudet (kurang update) ๐Ÿ˜€

Go To Pariaman (Part 2)

12 Januari 2015

Kalau kemarin saya dan Unjut jalan-jalan ke Pariaman karena nemenin Lia, sekarang Ibu ๐Ÿ™‚ . Renovasi rumah membuat gerak kami terbatas tuk bepergian. Jadi, ketika Ibu ke Padang, meskipun tujuan utamanya pergi baralek adik iparnya sepupu ke Anak Air (daerah Lubuk Buaya), tetap ga afdhal rasanya kalau kami ga bawa Ibu jalan-jalan, paling enggak sekali ๐Ÿ˜€ Nah, awalnya Ibu mau pulkam di hari Senen, kami kompakan tuh ngebujuk Ibu buat pulang esoknya aja. Akhirnya, alhamdulillah… Wong Ayah udah kasih ijin kok ๐Ÿ˜€

  • 08.50 Naik Bus ke Pariaman di Simpang Tabing
  • 09.15 Berangkat….
  • 09.17 Berhenti di Simpang Muaro (naikin penumpang)
  • 09.31 Simpang Bypass
  • 09.53 Simpang Pariaman
  • 10.23 Naik angkot carry berwarna putih
  • 10.35 Pasar Pariaman
  • ……….Kira2 15-20 menitan (lupa nih nyatet jamnya ๐Ÿ˜€ ), akhirnya sampai… Alhamdulillah… Seperti biasa, kayak udah kewajiban, pas nyampe Pantai Gandoriah mesti makan Nasi Sek ๐Ÿ˜€ Lagi-lagi… Sala Cumi ga ada ๐Ÿ˜ฆ Syukurlah.. Ada Sala Lauak gantinya. Awalnya saya kira Sala Lauak yang bulat-bulat itu, eh taunya…. beda… saya makin ogahan, soalnya ga terlalu suka sama makanan dari olahan ikan yang tok dagingnya tebel, serasa nyangkut ditenggorokan, tapi… kalau ga dicoba mana tau tuh cak mano rasonyo ๐Ÿ˜€ Saya ambil yang ukuran lebih kecil dan yang paling tipis. Ternyata, enak… Hm… Tuh kan, udah suuzon aja ๐Ÿ˜€ Yak kelar, Sala Lauak udah habis 1 porsi. Menu lain? Ga lah… kecuali gulai jengki (ga berasa makan jengkol, lho..), tetep jadi andalan, makin enak dimakan bareng Sala Lauak ๐Ÿ™‚

Setelah dipikir-pikir…”kok sepi ya??” Padahal kemaren rame bener?! Yah, setelah ngobrol-ngobrol barulah kami ngeh, ya iyalah… Kemaren itu kan bertepatan sama Hari Raya Natal dan Tahun Baru Masehi, makanya…. rame nian cam pasar ๐Ÿ˜€ Sepi?? Ga terlalu sih.. Cuma, karena kemaren rame, jadi berasa ada yang kurang sekarang.. ๐Ÿ˜€ OK deh, udah jauh-jauh bawa Ibu kesini, masa ga ke seberang?! Kita pengen liatin nih sama Ibu, “kesini (Pulau Angso Duo) lho kami kemaren, Bu..”, pasti Ibupun berdecak kagum seperti kami. Yuk, go….

Udah semangat-semangatnya, eeeh… yang punya Boat kagak ade?! Mau berenang ke seberang?? ๐Ÿ˜€ Untung aja ada Ibu-ibu yang jualan disana dengan sangat ramah meminta kami menunggu, beliau coba menghubungi empunya Boat. Ngomong-ngomong nih, Ibuk itu punya kedai Nasi Sek juga lho… Sementara kami tadi makannya ga jauh dari sini… Saking ramahnya siIbu, kami akirnya pesan minuman juga, padahal minuman yang dibungkus sebelumnya belum diminum, segan berat.. Udah bantuin nyariin empunya Boat, menyilakan kami duduk dipondokannya, wajahnya tulus banget lagi… Ga nampak sedikitpun raut dongkol, padahal kami baru aja makan di sebelah. Udah gitu, beliau malah tampak sungkan karena empunya Boat masih belum datang. Saluuut… Itu contoh tuh buat yang jualan, karena kita ramah, orang yang ga niat beli jadi pengen beli.. ๐Ÿ™‚ Jempol deh buat siIbuk.

Cus, yang punya Boat dah datang… Tapi… Si Bapak nyariin penumpang lagi… Syukurlah, sekelompok pendatang (katanya jauh-jauh dari Bandung ke Padang buat menghadiri baralek temannya) kompakan memilih ikut. Kali ini ga semenakutkan seperti kemaren, guys… Akhirnya, kami sampai juga di Pulang Angso Duo yang udah selesai direnovasi, makin cantik.. Apesnya, panasnya terik banget… Sebenernya udah sedari sampe pantai tadi sih.. Lebih panas dari waktu kami pergi sebelumnya, bikin silau…

Rugi rasanya kalau sampai ditepi pantai pulau secantik ini mesti make sandal.. Saya lepas itu sandal, wadoooow….. serasa terapi rematik!!! Itu lho… nginjak batu-batu kerikil… Ada enaknya juga, lho… Tapi sesekali saya nginjak air lautnya, mereka berlari kecil menyisir pantai, hm… ademmm… Kali ini kami banyak dapet Kucing-kucing (kamu tau apa itu? Saya juga ga bisa jelasin bahasa universalnya apa :D), gitu juga Umang-umang (banyak yang kecil, lebih beraneka ragam lagi..). 2x lho kami kelilingin itu pulau.. Udah promoin Surau Katik Sangko juga sama Ibu ๐Ÿ™‚

Fiuh, capek… Kami rehat tak berdaya dibibir pantai sambil ngabisin Pop Corn yang sempat dibawa dari rumah ๐Ÿ˜€ Lamanya Boatnya datang… Cukup lama kami duduk ga jelas disana, jadi ngantuk… Cuacanya memang panas terik, tapi… anginnya itu lho, hoaaaahm…. Boatnya datang, kami balik…. Bye Pulau Angso Duo… Kapan-kapan mampir lagi.. ๐Ÿ˜‰

Nah, kami satu Boat dengan sekelompok orang yang berbeda, ternyata yang bareng kami tadi udah naik Boat sebelumnya yang mungkin tiba saat kami lagi dalam misi keduakalinya mengelilingi pulau itu. Rame juga kok disini.. Ada yang pasang tenda lagi ๐Ÿ™‚

Sepertinya laut lagi pasang, terasa banget gimana terombang-ambingnya di dalam Boat, untungnya Boat yang kami naikin sekarang ataupun tadi adalah bentuk Boat yang terbuka tanpa kaca. Kalau ada apa-apa, masih ada kemungkinan untuk keluar kalaupun ga bisa renang ๐Ÿ˜€ Bikin saya kepo aja.. Tapi swear!! Saya mulai takut… Dulu pernah nyaris tenggelam gegara Laut Cina mengganas dan kapal kelebihan muatan, waktu itu saya sedang dalam perjalanan ke Tanjung Pinang menggunakan kapal ferry tahun 2009, padahal udah dipindah ke kapal yang lebih besar (isinya kebanyakan orang Cina yang sepertinya mau ke Singapore dan kami, saya dan 2 teman saya) masih saja dimasukin ombak yang spontan memandikan barang-barang penumpang di dek paling depan, ga tau deh, ga bisa diungkapin paniknya kami kala itu. Nyali saya semakin ciut ketika Boat malah bergerak menjauh dari tempat awal kami naik.. Saya lihat Unjut terdiam tanpa kata dan Ibu masih bisa tampak tenang walaupun sesekali terlihat ekspresi kaget saat kapal mulai miring dengan tajam. Dalam hati saya berdoa, pasrah… Saya merasa tidak mampu menyelamatkan diri sendiri ataupun mereka.. Penumpang lain yang rata-rata seumuran (sepertinya anak SMA), ikutan panik dengan berbagai ekspresi, yang lucunya masih ada yang tampak seolah-olah cuek :3 Untunglah, alhamdulillah, sampai… Ternyata ga sampai sekilo berjalan, kami tiba di tempat awal. Empunya Boat membawa kami ke tempat itu mungkin karena mereka membawa berkarung-karung pasir yang sulit diturunkan ditempat kami awal naik.

Ga jauh di depan, masih tampak kereta api, benarkah??? Kereta apinya belum berangkat???? Waaah, amazing… Akhirnya, untuk pertama kalinya saya bakal naik kereta api, luar biasa, senang banget… Ternyata benar dan tiketpun masih ada (sempat dibuli juga sama securitynya sebelumnya). Dengan membayar tiket Rp 7.500,-/3 orang, kami jadi naik kereta… Yuhu… What, Rp 2.500,-/orang?? Waah, serasa ga percaya, bener-bener ekonomis!! ๐Ÿ™‚

  • 16.37 Kereta Api, setelah sekitar 20 menit berhenti 3x
  • 17.08 Berhenti di Stasiun Lubuk Alung
  • 17.10 Jalan…
  • 17.28 Stasiun Duku
  • Sekitar 17.40 WIB kita sampe Stasiun Tabing, abis itu langsung melahap semangkok pempek enak yang dijual di samping jagung rebus, hm….kenyang…

Hari yang indah.. ๐Ÿ™‚

Ngomong-ngomong itu cerita takut tenggelam didramatisir doang kok, toh paling ntar kalau diajak ke Pulau Angso Duo lagi, ga ditawarin juga nawarin diri sendiri ๐Ÿ˜€

Bacpacking To Payakumbuh

13 Desember 2014
Pai Baralek & Warung Sea Food "Pak Cik"

It’s time to going to wedding party… Yuhuuu….. ๐Ÿ˜€ Niat awalnya siy abis baralek (kenduri) ini, saya langsung balik ke Padang, eh teman saya malah nawarin buat nginap di tempatnya dulu dengan seabrek iming-iming travelling ples kuliner, saya jadi 50:50, berasa ogahan… Hm, yang namanya perjalanan jauh ga pernah bisa kita prediksi, walhasil saya nyerah, teman saya menang, saya nebeng dah tempat dia ๐Ÿ˜€ Untung aja udah prepare juga sedari humz, jadi ga repot deh mau nginap apa engga ๐Ÿ˜€ (Belajar dari pengalaman, sedia payung sebelum hujan, dari pada ntar merogoh kocek pula nak beli serba baru, mending dialokasikan buat keperluan lain, ya nggak?! ๐Ÿ˜€ ). Cus, kebetulan saya naik Bus Sarah nih yang katanya deket dari rumah teman saya itu. ๐Ÿ™‚ Ongkos Rp 25.000,- (dua puluh lima rebeng) sejak BBM naik ๐Ÿ˜€ .

  • 09.46 SGO Lubuk Buaya
  • 12.10 Terminal Aur Bukittinggi
  • 12.25 Biaro
  • 12.41 Gerbang Kabupaten Lima Puluh Kota
  • 12.48 Kota Payakumbuh
  • 12.51 Ngalau Indah
  • 13.10 Simpang Labuah Silang
  • 13.20 Akirnya sampai di rumah mertua teman saya. Ini nih mak dan anak yang kompak ๐Ÿ˜€
  • 14.15 SMK 2 Payakumbuh

     

  • Rumah Adat Bakewi
  • …. Payakumbuh dapet penghargaan Piagam Adipura lho, guys..
14 Desember 2014
Harau Resort & Otw Padang
  • …. Sekitar jam 9-an, kita cus ke Harau Resort, aseek…Nah, sebelum berangkat nih, saya dibekali dulu sarapan nasi goreng sama teman, kemasannya itu lho…ekonomis, mungil dan lucu…tapi jangan salah…enak lho, kenyang lagi ๐Ÿ˜€ Jadi iri nih sama si Ojik (panggilan keren ini teman), semua serba ekonomis, enak dan bikin kenyang… Pantes aja ya teman-teman yang ngampung di Payakumbuh pada rajin pulkam, wong surganya makanan dimana-mana.. ๐Ÿ˜€
  • ….Yuk, let’s go… Seberapa jauh sih ini?! Muter kemana-mana, saya pasrah mau dibawa kemana nih sama si Ojik sekeluarga.. Tapi serius dah, pemandangannya OK punya tau… Gila, kenapa baru sekarang bisa mampir jalan-jalan ke Payakumbuh ya??! Selama ini kemana aja?! Rugi nih yang di Payakumbuh kalau belum pernah ke Harau, belum lagi Warung Sea Food Pak Cik, waduuuu…. jadi keingat terruuuss….yummy…
  • 09.34 Tau nih si Ojik sekeluarga malah mampir di rumah makan??? Bukannya udah kenyang abis makan nasgor tuh tadi sebelum pergi???! Hm…??? Ternyata, itu buat bekal ntar abis mandi pasti pada kelaperan, haaa..tau aja… ๐Ÿ˜€ Lupa juga nih nanya nama rumah makannya apa, kayaknya Mis Munin itu deh.. Mana pemandangan diseberangnya keren lagi, ckck…
  • 09. 38 Yuhuuu…. Welcome to Harau Resort ๐Ÿ˜‰

Kirain udah sampe, eeeh…ternyata masih panjang perjalanan pemirsah… :3 Tapi terbayarlah sama pemandangan sekitar yang beneran T.O.P, guys.. Maap ya, ga bisa upload semua ini foto, ntar bikin semak saking banyaknya malah banyak pula yang kecantol ntar kesana, hahaa…ember..

  • Kalau ga salah (thrue), ini dinas perikanan deh…Lupa ding.. ๐Ÿ˜€
  • 09.44 Kirain…udah beneran nyampe, ternyata…ga tau inih dimana ini sebetulnya yang Harau, dari tadi udah 2x nih “Selamat Datang”nya???
  • 09.46 Subhanallah…cantiknya… ๐Ÿ™‚ Megah…Sayang banget ya wisata sebagus ini belum familiar (atau saya keles yang ga update?? xixi…ssst…)
  • 09.47 Horraaaay….gerbang ketiga…!!!! ๐Ÿ˜€

Akirnya, ini nih Harau yang sebenarnya… Waaaah…amazing… Grand Canyon_nya Payakumbuh, nih.. Luarrr biasa…. cantik bangeeeet… Suasananya juga masih asri, lho… Subhanallah….

  • Air Terjun 1 (Satu)
  • Air Terjun 2 (Dua)
  • Air Terjun 3 (Tiga)

Out Bond yg dikelola Pak Bustami ini siap menguji nyali, hayyooo..siapa yg mau ikut?! Seru abisss…cucunya Pak Bustami ini aja yg bernama Neva, 3 tahun, bolak-balik tanpa takut lho…Bener2 luar biasa. Insert Rp 50.000,-

  • Tanaman Khas Harau Resort
  • 15.39 Go to Padang naik Bus Sarah (lagi) langsung nih ke loketnya, sempat ketinggalan Bus juga, untung aja ini Bus selalu ada ๐Ÿ˜€
  • 15.49 Bye… Payakumbuh… (Gerbang akhir)
  • 15.51 Bye… Tanah Datar… (Gerbang akhir)
  • 17.30 Bakso Rudal Panyalaian, maceeeeeeeeeeet…………Tapi Alhamdulillah, akhirnya bebas juga dari macet panjang, gara2 toronton mati mendadak & penyelesaian kecelakaan kemarin (Padang Panjang: fuso rem blom, kecelakaan 4 mobil + 9 motor, 3 orang meninggal).
  • 17.48 Gooo….
  • 20.38 Padang, alhamdulillah, misi selesai… hari yang indah… ๐Ÿ™‚

Bacpacking To Curup (Part 1)

Akirnya, kesampaian juga nih nulis “Go To Curup (Part 1)” ๐Ÿค“

Lucu aja yah, part 2-nya launching lebih dulu ๐Ÿ˜€ Makluuum… Ilmunya ilmu kodok, kapan ingat langsung lompat, haha.. Yuk, ikutin agenda saya sewaktu pertama kali menjajaki Curup, apa sih latar belakangnya.. ๐Ÿ˜‰

16 September 2014

Curup…??

Dimanakah itu?!

Jangankan kotanya, namanya saja baru kali ini saya dengar.. Ternyata, ini daerah Bengkulu, guys..

Teman saya yang berasal dari Bengkulu ngasi support banget saat saya yang dengan excited-nya mau milih CPNS disana.. Tapi, berhubung saya ga paham medan, saya ajak deh teman saya yang satu lagi buat sama-sama ngambil CPNS di Curup. Yah, hasilnya 50:50, teman saya sempat tergiur dengan ajakan saya, tapi…?! sepertinya peluangnya kecil.

Namun, dalam hati mulai membendung rasa penasaran sama yang namanya CURUP..

Seperti apakah tempatnya?

Ada apa aja disana?

Pengen berpetualangan kesana ahh…. ๐Ÿคฉ

Dengan modal nekat, saya menjatuhkan pilihan ke Kab. Rejang Lebong, DEAL! Ntar belakangan deh mikirin ini itu bla bla bla kesana ๐Ÿ˜†

Akhirnya, teman saya luluh juga, dan… tadaaaa…. Sehari sebelum pengiriman berkas, kami sibuuuk nulis surat lamaran serapih mungkin. Salah sedikit, buang! ulang lagi dari awal. Sampe berserakan itu kosan kayak deadline tugas akhir gitu.. Ga kebayang deh, SEMANGAT 45!!! ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

Dengan mantap, tengah hari yang terik di hari selasa, kami dengan aura CPNS melangkah penuh pesona menuju POS, maksud hati nak mengirimkan berkas-berkas, terima ga diterima mah urusan belakangan, yang jelas usaha, chuy… ๐Ÿ˜

Eh, pas ngasi-ngasi perangko, ada yang comment (usianya lebih muda dari kami) “Lah, kak.. kalau CPNSD, bukannya diantar langsung ke daerah yang kita pilih, kak?”. Tanpa ragu kami menjawab “Oh, tidaaak.. kami lewat POS, wong ada kok infonya dikirim ke BKD Rejang Lebong…”.

Setelah antrian panjang, sampailah kami dengan kekhusukan tingkat FIX. Eh, petugasnya malah bilang “Bukannya dikirim melalui POS di Rejang Lebong??”. Kami yang merasa yakin bahwa di pengumuman tersebut dikirim ke… berarti bisa melalui POS, skaligus ga mau repot wong ga tau daerahnya dimana, trus juga ga ngerti sama sekali sama yang namanya CAT (ga sempat ikut try outnya sih), protes kenapa ga bisa dikirim lewat POS sini saja?!

Terus, si kakak pegawai POS menjelaskan, intinya mereka menolak. Walaupun si kakak menyampaikannya dengan asertif, kami yang tidak tau dimana itu Curup dan bagaimana akses kesana, sangat merasa ingin dibantu si kakak, tapi mengirim lewat POS Padang memang ga ada peluang seperti yang kami harapkan.

Langkah kami yang tadinya percaya diri bangettt berubah drastis menjadi gontai seperti kehilangan harapan; gimana engga, wong CPNS cuma bisa ikut 1x, ga bisa lagi pake peluang cadangan daerah sana, sini, sono, sene…; apeeees…

Ya sudahlah, awalnya toh saya memang ga berminat, tapi hanya mau mencoba; tapi sedihnya, setelah saya memantapkan hati, kejadiannya malah gini?? Dalam hati saya tidak terima, sekali saya putuskan, saya harus tetap maju, kalaupun teman saya ga mau pergi, saya akan tetap pergi (meskipun saya berharap sekali teman saya ikut barengan ๐Ÿ˜ฌ).

Dari raut wajahnya, saya sudah bisa menebak, dia ga bakalan pergi, ijin aja susah apalagi pergi dadakan gitu?! Tapi saya tetap ingin mendengar langsung respon dari teman saya terhadap resiko dari pilihan yang telah kami ambil. Yap, saya sudah tau dan itulah jawabannya, 50:50, peluangnya kecil.

Setelah FIX dapat ijin dari Ayah dan Ibu, saya mau ke ByPass /baipas/ buat nyari bus ke Curup. Teman saya asli Bengkulu itu bilang disana nyari mobilnya, tapi dia juga ga tau tempatnya dimana. Kemudian dia coba ngubungi travel langganannya, ternyata bus terakir itu dari Padang jam 12-an, travelnyapun udah berangkat.

Hari dah menunjukkan pukul 1, sementara akses kesana masih belom ada, saya sempat broke, “sudahlah…”. Eh, taunya, teman saya dikasi ijin, guys!! Alhamdulillah… keberanian saya sedikit meningkat berhubung transportasi juga blum jelas.. ๐Ÿ˜

Akhirnya, Alhamdulillah.. Kami dapat travel mirip mobil pribadi gitu, bukan bus, tapi basinglah… yang penting sampe Curup! “Curuuuuuuup…. I’m comiiiiiiiiing…….!!!!!

Saya berasa ga percaya kalau kami bakal tiba di daerah baru dan itu namanya Curup di Kab. Rejang Lebong, suatu tempat yang belum pernah saya dengar dan begitu excited sewaktu pertama kali membaca nama itu ๐Ÿ™‚

  • 17.00 Jati, Padang
  • 20.30 Solok
  • 22.30 Dharmasraya, Rumah Makan Family Raya, Pulau Punjung Dharmasraya
  • 23.10 BPJS
17 September 2014
  • 00.55 Bungo
  • 01.55 Polisi Pelepat
  • 01.59 Lintau, gerbang akhir Bungo
  • 02.02 Bangko
  • 03.51 Lesehan Wak Geng Sorolangun, disini sopirnya rehat sejenak.
  • 06.58 SD Kec. Selangit
  • 07.02 Gerbang Lubuk Linggau
  • 07.22 Perpustakaan Daerah Lubuk Linggau
  • 07.39 Gerbang Bengkulu, Kab. Lembak. Disini pake acara mobil mogok beberapa kali karena kehabisan minyak. Kami makin harap-harap cemas bakal telat sampai ke POS Curup, coz hari ini terakhir penyerahan berkas ๐Ÿ˜“
  • 08.20 Kepala Curup
  • 08.23 Ranting Curup (33 km menjelang Curup), sepanjang jalan kami habiskan dengan keributan kecil perkara kemiripan daerah Curup dengan beberapa daerah di Sumbar.
  • 08.58 Tertib Lalu Lintas Curup
  • 09.00 Pemandian Suban Air Panas

Singkat cerita, akhirnya kami sampai di Curup ๐Ÿคฉ

Karena baru nyampe sekitar jam 10-an, seseorang yang muncul dari PO travel tersebut (sepertinya orang yang berpengaruh diusaha travel itu) dengan sopan menawarkan untuk mengantarkan kami sampai tujuan.

Alhamdulillah.. kami sampai di POS Curup. Tidak butuh waktu lama untuk antrian, namun yang bikin lama itu proses yang akhirnya menuntut kami untuk harus menyerahkan langsung berkas-berkas tersebut ke BKD Kab. Rejang Lebong. Capek dalam perjalanan semakin terasa kala kami harus kembali menjajaki dimana itu BKD Kab. Rejang Lebong??

Travel melaju dengan konstan, dan… akirnya kami benar-benar berada di Curup, tepatnya BKD Kab. Rejang Lebong! ๐Ÿค“

Alur cerita belum terhenti sampai disini, karena kami harus menulis kembali beberapa file yang sudah kami tulis seharian dengan telaten dan tekun. Tau kenapa?? Ternyata, format jadi sudah tersedia di foto copy belakang kantor BKD tersebut.

Kebetulan yang tidak pernah kami sangka, ada beberapa persyaratan tambahan yang tidak kami bawa, karena kami mengira semua sudah FIX bahkan sampai titik koma tidak ada yang terlewat. Faktanya?! Saya jawab enteng, ini resiko dari pilihan yang sudah kami ambil. Ikuti proses dan tetap maju, goooo…!!!

Kami mesti naik ojek yang banyak mangkal di setiap simpang di sekitar BKD, gatau harus kemana, yang jelas kami taunya diantar ke warnet yang ada tempat cuci fotonya. Kami melewati area perkomplekan, antah berantah, entah akan dibawa kemana, kami pasrah sama bapak-bapak yang ngojek.

Sekitar 15 menitan kami sampai disebuah warnet yang lebih mirip rumah dengan usaha caffe di depannya. Kemudian setelah ngeprint akreditasi kampus dan menunggu cetak foto, kami makan lontong di seberang jalan.

Lapeeeer berraaaat…. Masya Allah… Ibuk yang jualan baik bangett… Beliau mengizinkan saya buat numpang ngecas HP!! Selain lontong, beliau juga menjual pempek yang dicemil layaknya bakwan. Kami juga dibantu menemukan ojek buat kembali ke BKD.

Ringkas cerita, kami naik ojek lagi sepulang dari BKD. Kami tidak tau harus naik travel atau bus apa; yang jelas, Bapak yang ngojek sempat bilang-bilang “SAN”. Saya ga ngerti itu apa, travelkah? buskah? mungkin travel..?! kalau bus, pasti diantar ke terminal (apaaa gitu, ga ingat). Daripada jauh-jauh mending yang dekat aja. Sampai di loket SAN, loketnya tutup!!! Untungnya, di spanduknya ada CP alias contact person.

Cukup lama kami menunggu dan setelah agennya datang, kami malah dapat kabar yang tak sedap, ini mobil terakir dan kami dapat tempat duduk paling belakang… Alamak….. cem mana pulak ni?!

Bayangan saya nih, kalau paling belakang itu banyak bapak-bapak atau preman-preman gitu…(udah paranoid duluan). Tapi kami tidak punya pilihan, daripada naik travel lagi, hayyooo..?! mau nyoba naik buslah… ๐Ÿ˜โ˜๐Ÿป

Udah gitu, berangkatnya jam 3?? Ke Terminal Simpang Nangko?! (Dimana lagi ituh??? huaaaaa………๐Ÿ˜ซ). Tapi ga papalah, itung-itung liat-liat Curup dulu..

Namun, kami sempat kecewa sewaktu menanyakan referensi tempat yang bisa kami kunjungi dalam watu terbatas ini, berita yang si agen berikan tidak sesuai dengan harapan kami.

Info yang didengar nih, Curup terkenal dengan pemandian air panasnya, ternyata tempatnya cukup jauh sekitar sejam-an dari lokasi saat ini, trus bahaya kalau kami cewek pergi cuma berdua, karena nanti bakalan ada lagi jalan setapak ke dalamnya.

Akirnya, BATAL! Yang aman, kami main-main ke Pasar Bang Mego aja yang katanya deket dari situ, sekalian nyari ATM, stok dana menipis, yang di ATM juga kagak kalah tipisnya ๐Ÿคฃ

Dari ATM Mandiri di pasar itu, terus ke dalam ada Mesjid (saya lupa namanya). Nah, abis shalat Dzuhur, disinilah kami rehat sejenak.. Kami maksimalkan waktu dan tempat buat istirahat, shalat, ganti baju, mandi abal-abal ๐Ÿ˜ฌ Tadaaaa… clinggg… kami berubah dari sembraut menjadi kurang sembraut, haha..

Lama nian menanti jam, mau pergi ga tau nak kemana, huft… benar-benar berasa terdampar disuatu tempat…!!

Entah jam berapa (saya lupa), kami memutuskan untuk langsung ke Terminal, berhubung ga tau mesti kemana ples laper banget.. Kami naik ojek ke Terminal Simpang Nangko yang sekitar 20 menit-an dari ATM Mandiri di Pasar Curup itu.

Sampai di TeKaPe, kami langsung jelalatan nyari warung nasi, lama di perjalanan bikin “sumatera tengah” ga bisa diajak nego.

Wez, alhamdulillah…. ketemu Rumah Makan Padang yang “urang awak” (sebutan buat orang Padang di Curup) juo… Bapak ini udah belasan tahun tinggal di Curup, sampe bahasanyapun ga berasa logat minangnya. Kenyaaaaang… Masi ada waktu, kami narsis-narsisan di sekitar terminal ๐Ÿ˜†

  • 16.15 Berangkat dari Terminal Simpang Nangko
  • 17.40 Pasar Lubuk Linggau
  • 18…ย ย  Rumah Makan Pagi-Sore Lubuk Linggau, makan & shalat. Tempatnya keren banget!! Kami pesan nasi goreng, ga nyangka deh dengan tempat sebagus ini ngasi harga miring!! Tau kenapa?? kan saya udah bilang, stok menipis, jangan-jangan…. nasi goreng aja sampe 80 ribuan?! (Lebay) OMG /OwEmJi/…. Bisa malu nih, gubrak!!! Tapi yo wez lah, ntar deh dipikir jalan keluarnya, yang jelas makan dulu… ๐Ÿ˜… Alhamdulillah… kami pesan nasgor alias nasi goreng dan air mineral @ Rp 23.500,- ๐Ÿ˜ Kami jadi ketawa geli, heboh ceritain ini pas udah di bus. Oya, di bus kami kan dapat bangku paling belakang dan di samping toilet, ada bau-bau tak sedap sering menghampiri kami. Syukurlah, apresiasi buat Bus SAN, petugasnya berinisiatif membersihkan dan memberi pewangi di toilet; walhasil… nyaman…. Kami bertekad, jika ada kesempatan ke Curup lagi, kami mau naik Bus SAN, selain pelayanannya, pengen mampir ke Rumah Makan Pagi-Sore lagi.. ๐Ÿ˜‡
  • 18.25 Goooo….
  • 20.19 BNI Singkut
  • 20.38 Bus SAN… (ga ke-save nih selanjutnya.. Kayaknya HP-ku mati deh waktu itu.. Lupa, guys…)
  • 04.30 (Adzan Subuh) kami sampai di Jati, tepaaaar seharian… ๐Ÿ˜…

2 hari yang padat terdampar di Curup ๐Ÿ˜Œ Sepanjang jalan yang entah berantah menjelang Curup, penumpang travelnya cuma tinggal kami berdua perempuan, ga bisa dijelaskan dengan kata-kata kecemasan menjelang sampai di Curup. Tanpa terasa kami sudah kembali dari Curup, seperti mimpi…๐Ÿ™‚

Palembayan & Perjalanan Menuju Bukittinggi

Masih adakah yang belum tau Palembayan dimana? Nah, Palembayan itu terletak di Kabupaten Agam, Sumatera Barat.ย Buat yang bilang Palembayan itu pelosok, silahkan searchingย di peta, ada nama PALEMBAYAN, lho.. So, berminat ke Palembayan? By the way, yang belum kenal, yuk kenalan dulu. ๐Ÿ™‚

Asal Muasal Nama PALEMBAYAN 

Menurut Dra. Asmaniar, Palembayan itu berasal dari kata Palambaian. Dahulu kala ketika daerah ini masih berupa lautan, ada air yang melambai-lambai. Karenanya tersebutlahย Palambaian, artinya air yang melambai-lambai. Lama kelamaan dikenal menjadi Palembayan.

Versi yang berbeda diceritakan oleh Geni. Dimana yang melambai bukanlah air, tapi nyiur pohon kelapa yang diterpa angin. Ini didukung oleh bentuk khas pohon kelapa di Palembayan, tinggi menjulang.

Versi lainnya dari Ibu Mardiati. Palembayan berasal dari kata Palimbek-an, karena daerah ini merupakan daerah penghasil limbek,ย sejenis ikan lele yang hidup di rawa dan dikeringkan (dikenal juga sebagai ikan salai).

Penasaran?! Yuk, travelling ke Palembayan..

Objek Wisataย 

Di Palembayan memang tidak banyak wisata yang terkenal. Meskipun demikian, keindahan alam agraris ini menawarkan keelokan tersendiri. Diantaranya, hamparan persawahan nan luas dan jejeran bukit barisan yang memagari lingkung Nagari Palembayan.

Selain nuansa alamnya nan asri, udara Palembayan juga luar biasa sejuk. Air khas pegunungannyapun jernih dan sangat menyegarkan.

Mata Air Limundak

Mata air ini terletak di daerah Limundak, sehingga dinamakan Mata Air Limundak.

Alkisah dari Nek Mariani, tetua di kampung Piladang, disini terdapat kancah yang dibuat sejak masa penjajahan Belanda. Kancah ini digunakan untuk menutupi Mata Air Limundak yang dipercaya terhubung dengan Danau Maninjau. Konon dikancah ini warga pernah menemukan ular bidai melingkar disana.

Bukit Sakura

Bukit ini terletak dibalik SMA Negeri 1 Pasar Palembayan. Lokasi ini sering dijadikan tempat hikingย untuk kegiatan Pramuka.

Koto Alam

Palembayan juga dikenal sebagai daerah penghasil beras yang berpusat di nagari Koto Alam (arah hilir dari Pasarย Palembayan). Jadi, buat yang ingin melihat hamparan persawahan terluas bak bentangan permadani, disinilah tempatnya.

Jorong Piladang (24/11/2014)

Terlepas dari keamatiran saya sebagai fotografer, dibalik semak ini bisa dilihat hamparan sawah hijau di lereng perbukitan yang dihias oleh aliran sungai nan jernih. Barisan pohon-pohon kelapa nan langsing ini menambah semarak keasrian alam Jorong Piladang, Nagari Ampek Koto Palembayan.

Palembayan Menuju Bukittinggi
(25 November 2014)

Sei Puar (Sungai Pua)

Ini salah satu bentuk desain rumah klasik di Palembayan:

Palembayan merupakan daerah perbukitan, karenanya setiap musim hujan sering terjadi longsor. Kadang-kadang akses jalan menuju Bukittinggi menjadi terputus, sehingga warga Palembayan bisa saja membatalkan perjalanannya atau berbelok arah ke daerah hilir (ilia) yang juga bisa tembus ke Bukittinggi melalui perjalanan yang cukup jauh.

Kampung Tabu (Kampuang Tabu)

Di daerah ini sedang dilakukan pelebaran jalan. Gerbang Kampung Tabu memang di tepi jalan, tapi pemukiman warga nun jauh di bawahnya. Lokasi ini sering dijadikan areaย campingย pramuka.

Sungai Talehย 

Seperti Kampung Tabu, pemukiman penduduk di Sungai Taleh pada umumnya juga berada di kaki bukit.

This slideshow requires JavaScript.

Jalan ini dahulunya lebih kecil dan memiliki tikungan tajam. Akibat longsor, dibuat jalan baru seperti gambar berikut.

Setelah pendakian tikungan jalan baru ini ada mushalla mini bernamaย Mushala Nyiak Tinun.

Pemandangan disekitar sini luar biasa indah. Beberapa diantaranya bisa dilihat di gallery.ย 

Lawang Kec. Matur

This slideshow requires JavaScript.

Pasar Ternak (Pasa Taranak)

Daerah ini dinamakan Pasa Taranakย karena disini orang sering jual beli kerbau (kabau) dan jawi (bantiang).

Matur (Matua)

Berikut lokasi longsor yang terjadi pada hari Jum’at kemarin.

Lanjuut…………

Ini lokasi banjir bandang dulu…

………..

This slideshow requires JavaScript.

Pasar Koto Tuo

………….

Kuliner Palembayan

Gulai Bukek

Pada acara-acara adat, seperti: baralek (pesta atau kenduri), selalu ada masakan khas Palembayan yang nggak bakal ditemukan di daerah lain, namanya Gulai Bukek. Bentuknya mirip kuah sate dengan danging sate tanpa tusuk, (kebayang ga sih?!). Buat yang penasaran, segera berkunjung ke Palembayan, siapatau ada kenalan yang punya acara adat disana.

Cara membuat gulai bukek, daging ditumis bersama bumbu gulai, tambahkan air. Sewaktu mendidih, masukkan tepung beras secukupnya. Tapi, ini versi masakan rumahan, biasanya isinya terdiri dari daging, isi perut alias babek, atau lemak-lemak hewan (gomok). Berbeda dengan acara adat, biasanya diisi pisang batu muda. Rasanya jangan ditanya, enak banget! Apalagi jika dimakan bareng remah rendang (rabuak randang), maknyus!

Aneka Masakan Lainnya

Selain gulai bukek, masih ada masakan khas Palembayan lainnya yang sering ditemukan pada acara adat, syukuran ataupun masakan harian, seperti:

Makanan tradisional yang iniย pastinya lamak banaย dan patut dicoba, seperti:

Berikut beberapa kulinerย favorit di hari pakan:

  • Sate
  • Sate Lawang
  • Pensi
  • Lotek
  • Martabak
  • Kacang Goreng Lawang
  • Pical
  • Kipang Bareh
  • Piyek Kacang
  • Godok Batinta
  • Aneka cendol (cindua)
  • Aneka kerupuk
Budaya Di Palembayan

Budaya Marantam & Makan Basamo

Lain halnya dengan hari raya kurban (Idul Adha); setelah marantam (gotong royong pembagian hasil kurban), tepatnya di Mesjid Jami’ Pasar Palembayan dan Mushalla/Mesjid sekitarnya, ada acara masak plus makan bareng gulai bukek ini. Syaratnya, warga membawa peralatan makan masing-masing dan menjaga kebersihan.

Selain itu, ย gulai bukek ini juga boleh dibawa pulang, dibagikan ke seluruh warga. Benar-benar kental kebersamaannya.

Menurut beberapa sumber, makan gulai bukek bersama ini ada sejarahnya. Kabarnya, dahulu daging merupakan makanan yang langka alias sulit didapatkan; mungkin karena harganya yang mahal atau faktor lainnya. Karenanya, moment marantam inilah menjadi tempat saling berbagi, bersama-sama menikmati daging kurban dan berkumpul merayakan Idul Adha di mesjid.

Tidak hanya marantam dan makan basamo, kebiasaan lainnya yang membudaya di Palembayan, yaitu:

Khas Palembayan
Tokoh

Menurut informasi dari salah seorang pengunjung blog ini, a.n Bayu,ย salah satu pahlawan negeri bernama Adnan Kapau Ganiย terlahir di Palembayan.

Akses

Buat yang mau berkunjung ke Palembayan, bisa naik Bus SETIA atau Bus BINTROS alias Bintang Rosa di Loket Aur, sekarang ongkos naik menjadi Rp 15.000,- dari Rp 12. 000,- (akibat BBM naik). Atau, juga bisa menghubungi travel khusus Palembayan dengan ongkos Rp 20.000,-. Sampai jumpa di Palembayan..

Gallery
Rekomendasi Link

Bacpacking to Curup (Part 2)

Alhamdulillah.. Akhirnya saya diberi kesempatan kedua untuk pergi ke Curup. Niat awalnya siyh, mau ngambil nomor tes CPNSD, tapi niat sampingnya yaaa travelling, hihi… Disesi sibuk ngurusin syarat wisuda, Senin (20/10/14), saya harus kejar-kejaran sama waktu, seefektif mungkin ngurusin urusan yang super penting dalam waktu 2 jam full dan setelah itu baru deh caw ke Curup, hee.. Saya harap, nanti kalau perjalanan tidak sesuai rencana, bisa mengompensasi syarat2 yang terbengkalai, syarat wisuda OK, ke Curup juga OK ๐Ÿ˜Œ.

Ini dia perjalanan saya, yuk ikut… ๐Ÿ˜


Senin (20 Oktober 2014) =Padang-Curup=

  • 08.00-11.40 WIB, Simpang Lalang – Unand Limau Manis – Simpang Lalang
  • 11.40-12.35 Sesampainya di Khatib Sulaiman, saya jadi paranoid takut ditinggal Bus SAN, coz udah ga kelihatan (OMG… janjinya jam 12 udah stay di Khatib, 1 jam sebelum berangkat sudah ditempat; pesan si agen ๐Ÿ˜ฌ). Untungnya saya dikasi nomor yang bisa dihubungi, so…?! Ternyata, tempatnya bukan di depan Mesjid Raya Sumbar, tapi diantara STIKESi dan Rumah Makan Ajo Paris. Syukurlah.. Belum berangkat! Usut punya usut, saya ragu nih, “ntar mampir nggak sih buat makan siang diperjalanan??? Habiiis, udah ga sempat gegara dikejar waktu…” Saya tanya deh sama agen yang disana, dia bilang makan aja dulu, tapi saya takut ditinggal Bus, belum lagi yang nongkrong disitu tinggal bapak-bapak semua.. ๐Ÿ˜ฌ Waduuuuwh, saya jadi ga sreg juga.. (Kemaren sempat dipelototin makan sendirian di rumah makan samping Po. Bus SAN yang di Lolong, hee.. Katanya, mereka heran aja kok saya makan sendirian trus nanya saya mau kemana, padahal cuma pesan tiket doang & makan disana karena ga sempat sarapan, he.. Aneh bin ajaibnya, saya malah dikira orang Bengkulu?! WeOwWee!!). Walhasil, saya bungkus itu nasi ramas ๐Ÿ˜ OK deh, perut aman sampe malam… ๐Ÿ˜Œ
  • 13.00 Let’s gooooo……!!!
  • …. (Alhamdulillah.. Saya satu bangku sama yang namanya Nike, dia orang Pagar Alam yang tes di Padang. Trus sembari menikmati udara yang brrrrrr sejuk nian, saya tidak bisa menahan keinginan untuk… makaaaan…!!!! ๐Ÿคฃ Si Nike udah ditawari, tapi menolak coz udah makan siang katanya. Yo wez, tapi ga habis tuh itu porsi.. Wong ga hidup AC aja, cuaca udah dingin, itu nasi yang tadinya hangat juga ikutan mendingin.. Sepanjang Sitinjau Lauik saya makan, kenyang, foto-foto, cerita-cerita sama Nike. Eh, tiba-tiba ada si Bule yang ikutan nimbrung ngomentarin foto-foto kami ๐Ÿ˜†). Dia dengan bangganya pamerin koleksi fotonya, dia bilang itu foto anaknya, lucu!!Pasti si Bule sayang banget sama anaknya.. ๐Ÿ˜Œ
  • 17.15 Sawahlunto
  • 18.00 Dharmasraya (Rumah Makan Umega Gunung Medan)
  • 18.45 Berangkat….
  • 20.25 Kota Lintas, Muaro Bungo
  • 20.33 Pasar Muaro Bungo
  • ……….

Selasa (21 Oktober 2014) =Perubahan Rencana=

  • 01.00 Linggau.. Kota yg cantik… Sepanjang malam, sepanjang jalan, berkilauan lampu warna-warni, indahnya… ๐Ÿคฉ ๐Ÿ‘‰Lihat sendiri deh kalau ngga percaya! ๐Ÿ˜
  • 01.30 Rumah Makan di Linggau, istirahat.. [saya & Nike pesan teh panas 2 bungkus, eh beneran panas….!!! Tapi dapat kortingan seribu, jadi tinggal bayar 5 ribu rupiah deh, hihi (watak anak kos). Disini juga kesempatan saya nanya sama sopirnya, apa nanti bakal berhenti di Pull Bus SAN yang di Curupkah?! Coz dari cerita Nike, kemarin dianya cuma singgah lalu gitu aja di Curup. What happened aye naon lah nasib saya ntar (mulai kasak-kusuk.. Abiiis… Boro-boro saudara, kenalan aja ga punya atuh disana, nekad aja mau ngotot diturunin di tepi jalan yang ada penginapannya). Sang sopir & seorang bapak-bapak menyarankan untuk lanjut ke Bengkulu, setiba di Bengkulu baru naik Bus atau travel lagi ke Curup; atau alternatif lainnya dititipin di Pos Polisi Curup yang buka 24 jam. Hm, keputusan yg sulit.. Akhirnya saya ikut masukan terbanyak, yeah “Bengkulu… I’m coming….“].
  • 02.30 SDN 5 Selupu Rejang
  • 02.00 Curup (Ciyus… emang sepi bangeettt…. sumpah… ๐Ÿ˜ง Tiba-tiba salah seorang karyawan Bus SAN menghampiri saya, memastikan keputusan saya, tetap turun di Curup ntar dibantuin nyari penginapan yang murah atau lanjut ke Bengkulu jam 10-an ada Bus yang rute ke Curup; OK deal, saya fix “Bengkulu is my choice”. Saya rasa itu keputusan yang aman, karena di Bengkulu Nike punya mama angkat).
  • 02.53 Pasar Bang Mego Curup (Saya bernostalgila, pernah kesini sekali ๐Ÿ™ƒ)
  • 02.55 Mesjid Darussalam Curup
  • ……. Nyampe rumah Dien (anak dari mama angkat Nike) pas udah mau Subuh. Saya bersyukur, tak pernah menduga bakal ketemu orang-orang baru seperti mereka, Nike, Dien, Ayah, Mama, adik-adiknya Dien; baiiik banget, entahlah semua sudah Engkau atur sedemikian rupa ya Allah“, Alhamdulillah.. ๐Ÿ˜‡).
  • 11.00 Abis istirahat & sarapan, berangkat dari shelter dianter Nike pake motor yang dipinjam dari Loket Merlin (Po. tempat mobil ke Pagar Alam, Nike bilang sudah kenal baik sama yang punya loket tersebut ๐Ÿ™‚ Naik Bus SAN lagi, yuhuuu…. Mudah-mudahan terkejar sampe Curup sebelum jam 3 sore, biar bisa istirahat dan jalan-jalan menikmati kota Curup, coz mau balik ke Padang ga bakal sempat, keburu ditinggal Bus (Bus dari Curup ke Padang itu berangkat sekitar pukul 3 sore dari Terminal Simpang Nangko).

Bengkulu

  • Kali ini saya excited bangettt, weew.. kalau biasanya susah minta ampun nyater tempat di depan, eh ini tanpa saya minta malah dapet bangku paling depan?! WOW, amazing dah pokoknya… Tak henti saya ucap syukur (ah lebay ah, hee ๐Ÿคฃ).
  • 12.00 Berhenti dalam perjalanan (saya ga tau nama daerahnya), penyebabnya mesin bus panas, jadi berhenti dulu.
  • 13.43 Bus ganti sampai, ada tekhnisinya juga. Kita semua pindah ke bus yang satu lagi.
  • 14.00 OK, let’s gooo...
  • 14.15 Desa Karang Putih
  • 14.18 SMPN 17, MTsN Taba Penanjung
  • 15.00 Kantor Camat Merigi, Kab. Kepahiang
  • 15.13 SMPN 4 Kepahiang
  • 15.38 SDN 06 Ujan Mas
  • …….. Waduh, saya lupa jam berapa nyampe Curup. Saya diturunin di simpang (saya lupa namanya) oleh Bapak Sopir, sebelum turun si Bapak sempat teriakin saya buat bayar angkot ke BKD Curup itu 3 ribu rupiah, hahaa.. Asli deh, perjalanan panjang yang menyenangkan… Yang saya temui orang-orang baik semua!!
  • ……. Sebenarnya, sebelum ke Curup, saya sudah antisipasi, searching-searching penginapan di Curup, cuma 2 nama yang nempel di kepala saya, Hotel Bukit Kaba di Jl. Sukowati (Nah, ini nih dekat sama BKD Rejang Lebong) & Vila Hijau (gatau tempatnya dimana, tapi katanya disana pemandangannya OK punya), setelah mewawancarai beberapa orang, mereka bilang Hotel Bukit Kaba memang dekat dengan BKD, tapi kalau Villa Hijau jauh banget.. Hm, yo wez, Hotel Bukit Kaba jawabannya.

Hotel Bukit Kaba