Tag Archives: Umang-umang

Trip Ke Pulau Pasumpahan

Ceritanya nih, kemaren saya diajakin Dayakย (teman saya yang sering ngetrip ke Pulau Pagang, Pulau Pamutusan, Pulau Pasumpahan untuk trip bukit dan Pulau Sekuai dengan bajet backpacker) ke Pulau Pasumpahan. Seneng bangeet.. secara dari dulu batal terus ๐Ÿ˜€

Nah, pagi ini kita udah standbye di Simpang Anduring, ngumpul dulu sebelum berangkat. Disini saya ketemu teman baru, kecuali Firman; ada bang Dido dan bang Ihsan. Ntar ada bang Yendi dan jagoan kecilnya Denov, menyusul gabung di jalan menuju kesana. Kita berangkat pake motor, jadi mirip touring gitu ๐Ÿ™‚ Sayangnya, ada beberapa orang yang batal ikut karena suatu hal. So, itโ€™s OK, letโ€™s go to Pasumpahan Island, yuhu…. ๐Ÿ˜‰

Kita melewati rute Sungai Sipisang, biar ga lama di laut, lebih cepat sampai ke pulau ๐Ÿ™‚ Selain kesini, bisa juga melalui Pantai Carolin atau Pantai Carocok, dengan paket tertentu, sesuai guidenya. Namun Dayak menyarankan lebih cepat lewat ke Sungai Sipisang, meskipun akses kesana sedikit kurang bagus, ada sepenggal jalan yang masih berkerikil dan ada satu tikungan tajam, tapi seterusnya cukup bagus. Ga harus pake motor, pake mobilpun bisa ๐Ÿ™‚ Ntar semua kendaraan dititip di rumah warga tertentu sebelum menyebrang ke pulau ๐Ÿ˜‰

Kita mampir dulu di rumah makan sebelum masuk Sungai Sipisang, beli bekal, bajetnya sekitar Rp 16.000,-, udah termasuk air mineral kantongan ๐Ÿ˜€ Nasi dan sambal dibungkus terpisah biar enggak cepat basi ๐Ÿ˜‰

Waaah… view disini masih asri banget.. hijau… bikin mata sejuk memandang ๐Ÿ™‚ tenang.. damai.. everythinglah pokoknya, kontras dengan tempat tinggal kami ๐Ÿ˜€ Kita juga melewati Kampung Nias, sawah-sawah yang sedang dipanen, dll..

Ada tragedi juga nih dalam perjalanan, motornya bang Ihsan kehabisan minyak, walhasil dia mesti nyari-nyari tempat yang sedia BBM disekitar sini. Syukurlah aman wae sampe tiba di lokasi ๐Ÿ˜€

Kita stay di rumah bang Andi, abang yang punya kapal. Setelah rehat sejenak, baru deh kita caw menuju pantai, menunggu kapal menjemput. Disini pemandangannya OK punya lho.. Pantai ini seperti sengaja dipagari oleh pancangan tiang-tiang yang melingkar dibibir pantai dan diramaikan dengan pohon kelapa yang menjulang rapi disisi pinggirnya, apik… Di sayap kiri terparkir aneka kapal besar, yang kata bang Dido nih, rentalnya bisa sampai milyaran!!! WOW..! Sementara disisi terdepan, terbentang luas laut dengan riak kecil, tampak beberapa pulau di sayap kiri memagari pantai ini hingga ke Pulau Pasumpahan.

Hari ini semakin luar biasa, ga cuma ke pulaunya yang real, tapi cuaca kali ini juga sangat bersahabat, cerah.. Alhamdulillah.. Jadi ga sabar nih pengen cepat-cepat sampai di seberang ๐Ÿ˜€

Tak ingin melewatkan moment, kitapun sibuk mengabadikan potret alam nan elok ini ๐Ÿ˜‰ Sementara Denov kecil sibuk bermain di riak air tanpa takut, padahal umurnya baru 3,5 tahun, lho.. saluut..

Wah, akhirnya, kapal kita datang.. Yuk, ke Pulau Pasumpahan.. ๐Ÿ˜‰

Amazing.. Emang bener… pulaunya bagus banget.. masih bersih, lautnya seperti agar-agar berbatas 2 warna, bening (berkilau cahaya) dan biru.. ๐Ÿ˜€

Tanpa petatah-petitih, kita langsung sibuk nyebur sana-sini setelah cukup puas bernarsis ria ๐Ÿ˜€ Tapi… saya sempat panik ketika merasa memegang sesuatu yang lenyek (kenyal) di laut yang cukup dalam (area biru), kemudian mulai gelagapan saat melihat ada yang bercahaya (mirip cahaya lampu di bukit berkabut) hilang timbul terawang dari dalam air, entah kenapa saya yakin โ€œjangan-jangan itu ubur-ubur!!!โ€, saya langsung berteriak minta dipapah ke pinggir. Bukannya membantu, yang lain malah ngeledek, pada sibuk ngusilin saya, hadeeh.. Dengan meyakinkan, bang Dido bilang kalau ubur-ubur itu ga ada di cuaca cerah begini, tapi saya tetap yakin itu ubur-ubur dan berusaha menepi ๐Ÿ˜€

Namun, akhirnya mereka mulai percaya setelah melihat ada ubur-ubur yang terbawa riak ombak. Semua langsung bereksperimen. Bang Dido menceritakan kalau dirinya pernah disengat ubur-ubur yang menyisakan luka bakar. Bang Yendi mengeluh kulitnya gatal-gatal kena lendir siubur-ubur. Ada juga yang bilang, ubur-ubur yang terdampar itu sudah mati. Saking penasarannya, kita berebut memastikan, Firmanlah yang pertama memegang ubur-ubur dari pangkal kepalanya yang terbalik, agar tidak menyentuh bagian tentakelnya yang bisa menyengat. Ternyata apa yang bang Yendi alami, saya alami juga. Kulit saya gatal-gatal kena lendir si ubur-ubur, begitu juga Firman. Tapi sejauh ini aman, belum pernah dilaporkan ada yang menjadi korban sengatan ubur-ubur disini ๐Ÿ˜€

Setelah ini, kita lanjut ke trip bukit. Di kaki bukit, ada akar pohon yang mirip gantungan di film-film Tarzan. Dayak eksis berayun-ayun disana, waaah.. saya juga mau nyoba ahh… malangnya, bukannya berayun diangin, saya malah meluncur di tanah, hadeeeh… Ga okeh banget nih.. ๐Ÿ˜ฆ Terus, ada lagi buaian sederhana yang dibikin menghadap laut, dipayungi oleh rimbunnya pepohonan besar dan diterpa sejuknya angin pantai, ademm…

Kita meneruskan perjalanan menuju Puncak Pulau Pasumpahan. Hey, tunggu, lihat!! Ada kelumang!! Cantik… unik… Kelumang ini sejenis umang-umang yang besar ๐Ÿ˜‰

Untuk tahap bawah ini, jalannya tidak terlalu curam, namun memang sedikit licin, tanahnya lembab, jadi kudu hati-hati.. Tapi jangan khawatir, disini, dipinggiran jalan setapak ini, difasilitasi tali yang cukup kuat, mempermudah kita untuk sampai ke atas. Pertengahan hingga puncak bukit mulai cukup curam, tanahnya kering dengan pendakian yang lebih miring. Saya sampai ngos-ngosan mencapai puncak bukit ๐Ÿ˜€

Sesampai di atas, kita mulai haus.. Sayang banget, ga ada satupun yang ingat buat ngebawa air mineral!! Waaa.. padahal tadi udah sering diomongin, lho.. Panas di atas ini lebih terik.. Tapi, rasa haus dan capek mulai hilang dengan sendirinya melihat pemandangan sekitar sini, indahnya…

Oya, yang pergi ke puncak cuma kita berlima ceritanya nih, bang Yendi ga ikut karena Denov masih ingin bermain air, secara Denov kan jagoan air kita ๐Ÿ˜‰ Lagian sulit juga ngebawa anak kecil dengan akses seperti itu ๐Ÿ™‚

Nah, turunnya beda lagi nih tantangannya.. Kalau saya boleh memilih, saya pilih menggelinding aja deh biar cepat sampai di bawah, hahaa (ngeyel). Akhirnya, kita sampai di bawah, tidak seberat perjuangan ke puncak tadi ๐Ÿ˜€ Then, yuk makan siang..

Gilaaa… nasinya bentuknya aja yang porsi minimalis, isinya padat bok.. Saya muai tekewer-kewwer ngabisinnya, padahal udah dibantuin ๐Ÿ˜€ Enaknya basalanjuang (makan bersama) nih tadi, hihi..

Udah berenang, udah ke puncak bukit, udah kenyang.. apa lagi nih agendanya? Folley beach!! Yeah, olahraga yang paling tidak saya suka, tapi sayang banget dilewatin.. Yuk, come on… Itung-itung buat happy-happyan, hee.. Disini kita kenalan sama โ€œHawโ€, cewe asal Vietnam yang lagi kuliah disini. Ga lama, permainan makin rame dan saatnya sianak bawang mengundurkan diri, haha..

Sekarang udah pukul 13.30 WIB, kayaknya udah waktunya ganti baju. Oya, disini juga ada mushalla dan kamar mandinya, lho.. Jadi ga usah khawatir mau ganti baju dimana.. Mushallanya juga menyediakan mukena dan tempatnya bersih ๐Ÿ˜‰

Sehabis ganti baju, saya kembali ke markas (ciile, maksudnya ke tempat bentangan tikar roundnya kami). Ternyata mereka sempat snorkling tadi.. Waaa, saya ketinggalan nih.. Walhasil, saya bela-belain ganti baju lagi demi nyobain snorkling ๐Ÿ˜€ Tapi.. alatnya bang Dido udah ada yang minjem, so mereka nyari pinjem sama yang lain.. Hm, itulah enaknya punya teman yang supel ya, kemana aja ga perlu ribet, tinggal ngomong sana, ngomong sini, semua aman, salut.. Eh, untungnya kita ketemu sama teman SMA, King; terus Dayak nyoba minjem sama King. Jadi deh kita snorkling.. ๐Ÿ˜‰

Waaah, cantiknya.. terumbu karang dan ikan-ikannya cantik… Sayang, kita ga ada yang punya kamera anti air, kalaupun bang Dido punya berbagai properti itu, kantongnya sobek pula, hadeeuh.. Tapi ga papa, itโ€™s OK, ini udah lebih dari cukup ๐Ÿ˜‰ Lalu, saya duluan ke markas ninggalin Firman yang masih sibuk bersnorkling ria sendirian ๐Ÿ˜€

Abis ini, saya ganti baju lagi dan standbye di markas. Yang lain masih ada yang ngajakin berenang, tapi saya rasa sudah cukup. Hari ini bener-bener serruuu…!!! ๐Ÿ˜‰

Pas kita pulang, cuaca tampak mulai mendung.. Untungnya masih aman hingga ke seberang. Namun, untuk seterusnya, kita perlu berhenti beberapa kali untuk berteduh atau sekedar mengamankan tas dari hujan. Sampai di Padang, kita langsung diguyur hujan lebat, fiuh..

Menjelang Maghrib, tersisa Dayak, Firman, bang Dido dan saya. Kita ngumpul di tempat bang Dido, menunggu hujan reda. Selesai Maghrib, kita ada history konyol lagi nih, beberapa kali mobil sedan yang dipake Fiman dan Dayak buat nganterin saya, mati mendadak di jalan, sekali pas lampu hijau baru nyala ๐Ÿ˜€ Nah, dirumah nih, Unjut ketawa terbahak menceritakan kalau dia ketemu mobil sedan putih yang lagi mogok disimpang abis lampu merah, dianya ngeledek gitu dan makin heboh setelah tau itu mobil yang kita pake ๐Ÿ˜ฆ

Pokoknya, hari ini luar biasa ๐Ÿ˜‰ Ups, saya lupa promoin nih, ada slogan Firman nih yang fenomenal โ€œLuccu.. Lenyai..โ€ Kita excited pada ngikutin ๐Ÿ˜€

Semua foto hasil potret dari kita-kita
Advertisements

Go To Pariaman (Part 2)

12 Januari 2015

Kalau kemarin saya dan Unjut jalan-jalan ke Pariaman karena nemenin Lia, sekarang Ibu ๐Ÿ™‚ . Renovasi rumah membuat gerak kami terbatas tuk bepergian. Jadi, ketika Ibu ke Padang, meskipun tujuan utamanya pergi baralek adik iparnya sepupu ke Anak Air (daerah Lubuk Buaya), tetap ga afdhal rasanya kalau kami ga bawa Ibu jalan-jalan, paling enggak sekali ๐Ÿ˜€ Nah, awalnya Ibu mau pulkam di hari Senen, kami kompakan tuh ngebujuk Ibu buat pulang esoknya aja. Akhirnya, alhamdulillah… Wong Ayah udah kasih ijin kok ๐Ÿ˜€

  • 08.50 Naik Bus ke Pariaman di Simpang Tabing
  • 09.15 Berangkat….
  • 09.17 Berhenti di Simpang Muaro (naikin penumpang)
  • 09.31 Simpang Bypass
  • 09.53 Simpang Pariaman
  • 10.23 Naik angkot carry berwarna putih
  • 10.35 Pasar Pariaman
  • ……….Kira2 15-20 menitan (lupa nih nyatet jamnya ๐Ÿ˜€ ), akhirnya sampai… Alhamdulillah… Seperti biasa, kayak udah kewajiban, pas nyampe Pantai Gandoriah mesti makan Nasi Sek ๐Ÿ˜€ Lagi-lagi… Sala Cumi ga ada ๐Ÿ˜ฆ Syukurlah.. Ada Sala Lauak gantinya. Awalnya saya kira Sala Lauak yang bulat-bulat itu, eh taunya…. beda… saya makin ogahan, soalnya ga terlalu suka sama makanan dari olahan ikan yang tok dagingnya tebel, serasa nyangkut ditenggorokan, tapi… kalau ga dicoba mana tau tuh cak mano rasonyo ๐Ÿ˜€ Saya ambil yang ukuran lebih kecil dan yang paling tipis. Ternyata, enak… Hm… Tuh kan, udah suuzon aja ๐Ÿ˜€ Yak kelar, Sala Lauak udah habis 1 porsi. Menu lain? Ga lah… kecuali gulai jengki (ga berasa makan jengkol, lho..), tetep jadi andalan, makin enak dimakan bareng Sala Lauak ๐Ÿ™‚

Setelah dipikir-pikir…”kok sepi ya??” Padahal kemaren rame bener?! Yah, setelah ngobrol-ngobrol barulah kami ngeh, ya iyalah… Kemaren itu kan bertepatan sama Hari Raya Natal dan Tahun Baru Masehi, makanya…. rame nian cam pasar ๐Ÿ˜€ Sepi?? Ga terlalu sih.. Cuma, karena kemaren rame, jadi berasa ada yang kurang sekarang.. ๐Ÿ˜€ OK deh, udah jauh-jauh bawa Ibu kesini, masa ga ke seberang?! Kita pengen liatin nih sama Ibu, “kesini (Pulau Angso Duo) lho kami kemaren, Bu..”, pasti Ibupun berdecak kagum seperti kami. Yuk, go….

Udah semangat-semangatnya, eeeh… yang punya Boat kagak ade?! Mau berenang ke seberang?? ๐Ÿ˜€ Untung aja ada Ibu-ibu yang jualan disana dengan sangat ramah meminta kami menunggu, beliau coba menghubungi empunya Boat. Ngomong-ngomong nih, Ibuk itu punya kedai Nasi Sek juga lho… Sementara kami tadi makannya ga jauh dari sini… Saking ramahnya siIbu, kami akirnya pesan minuman juga, padahal minuman yang dibungkus sebelumnya belum diminum, segan berat.. Udah bantuin nyariin empunya Boat, menyilakan kami duduk dipondokannya, wajahnya tulus banget lagi… Ga nampak sedikitpun raut dongkol, padahal kami baru aja makan di sebelah. Udah gitu, beliau malah tampak sungkan karena empunya Boat masih belum datang. Saluuut… Itu contoh tuh buat yang jualan, karena kita ramah, orang yang ga niat beli jadi pengen beli.. ๐Ÿ™‚ Jempol deh buat siIbuk.

Cus, yang punya Boat dah datang… Tapi… Si Bapak nyariin penumpang lagi… Syukurlah, sekelompok pendatang (katanya jauh-jauh dari Bandung ke Padang buat menghadiri baralek temannya) kompakan memilih ikut. Kali ini ga semenakutkan seperti kemaren, guys… Akhirnya, kami sampai juga di Pulang Angso Duo yang udah selesai direnovasi, makin cantik.. Apesnya, panasnya terik banget… Sebenernya udah sedari sampe pantai tadi sih.. Lebih panas dari waktu kami pergi sebelumnya, bikin silau…

Rugi rasanya kalau sampai ditepi pantai pulau secantik ini mesti make sandal.. Saya lepas itu sandal, wadoooow….. serasa terapi rematik!!! Itu lho… nginjak batu-batu kerikil… Ada enaknya juga, lho… Tapi sesekali saya nginjak air lautnya, mereka berlari kecil menyisir pantai, hm… ademmm… Kali ini kami banyak dapet Kucing-kucing (kamu tau apa itu? Saya juga ga bisa jelasin bahasa universalnya apa :D), gitu juga Umang-umang (banyak yang kecil, lebih beraneka ragam lagi..). 2x lho kami kelilingin itu pulau.. Udah promoin Surau Katik Sangko juga sama Ibu ๐Ÿ™‚

Fiuh, capek… Kami rehat tak berdaya dibibir pantai sambil ngabisin Pop Corn yang sempat dibawa dari rumah ๐Ÿ˜€ Lamanya Boatnya datang… Cukup lama kami duduk ga jelas disana, jadi ngantuk… Cuacanya memang panas terik, tapi… anginnya itu lho, hoaaaahm…. Boatnya datang, kami balik…. Bye Pulau Angso Duo… Kapan-kapan mampir lagi.. ๐Ÿ˜‰

Nah, kami satu Boat dengan sekelompok orang yang berbeda, ternyata yang bareng kami tadi udah naik Boat sebelumnya yang mungkin tiba saat kami lagi dalam misi keduakalinya mengelilingi pulau itu. Rame juga kok disini.. Ada yang pasang tenda lagi ๐Ÿ™‚

Sepertinya laut lagi pasang, terasa banget gimana terombang-ambingnya di dalam Boat, untungnya Boat yang kami naikin sekarang ataupun tadi adalah bentuk Boat yang terbuka tanpa kaca. Kalau ada apa-apa, masih ada kemungkinan untuk keluar kalaupun ga bisa renang ๐Ÿ˜€ Bikin saya kepo aja.. Tapi swear!! Saya mulai takut… Dulu pernah nyaris tenggelam gegara Laut Cina mengganas dan kapal kelebihan muatan, waktu itu saya sedang dalam perjalanan ke Tanjung Pinang menggunakan kapal ferry tahun 2009, padahal udah dipindah ke kapal yang lebih besar (isinya kebanyakan orang Cina yang sepertinya mau ke Singapore dan kami, saya dan 2 teman saya) masih saja dimasukin ombak yang spontan memandikan barang-barang penumpang di dek paling depan, ga tau deh, ga bisa diungkapin paniknya kami kala itu. Nyali saya semakin ciut ketika Boat malah bergerak menjauh dari tempat awal kami naik.. Saya lihat Unjut terdiam tanpa kata dan Ibu masih bisa tampak tenang walaupun sesekali terlihat ekspresi kaget saat kapal mulai miring dengan tajam. Dalam hati saya berdoa, pasrah… Saya merasa tidak mampu menyelamatkan diri sendiri ataupun mereka.. Penumpang lain yang rata-rata seumuran (sepertinya anak SMA), ikutan panik dengan berbagai ekspresi, yang lucunya masih ada yang tampak seolah-olah cuek :3 Untunglah, alhamdulillah, sampai… Ternyata ga sampai sekilo berjalan, kami tiba di tempat awal. Empunya Boat membawa kami ke tempat itu mungkin karena mereka membawa berkarung-karung pasir yang sulit diturunkan ditempat kami awal naik.

Ga jauh di depan, masih tampak kereta api, benarkah??? Kereta apinya belum berangkat???? Waaah, amazing… Akhirnya, untuk pertama kalinya saya bakal naik kereta api, luar biasa, senang banget… Ternyata benar dan tiketpun masih ada (sempat dibuli juga sama securitynya sebelumnya). Dengan membayar tiket Rp 7.500,-/3 orang, kami jadi naik kereta… Yuhu… What, Rp 2.500,-/orang?? Waah, serasa ga percaya, bener-bener ekonomis!! ๐Ÿ™‚

  • 16.37 Kereta Api, setelah sekitar 20 menit berhenti 3x
  • 17.08 Berhenti di Stasiun Lubuk Alung
  • 17.10 Jalan…
  • 17.28 Stasiun Duku
  • Sekitar 17.40 WIB kita sampe Stasiun Tabing, abis itu langsung melahap semangkok pempek enak yang dijual di samping jagung rebus, hm….kenyang…

Hari yang indah.. ๐Ÿ™‚

Ngomong-ngomong itu cerita takut tenggelam didramatisir doang kok, toh paling ntar kalau diajak ke Pulau Angso Duo lagi, ga ditawarin juga nawarin diri sendiri ๐Ÿ˜€

Go To Pariaman (Part 1)

28 Desember 2014

Tadinya, saya dan adik saya “Unjut” mau ngajakin temannya bernama Lia dari Tebo buat liburan ke Great Wall Bukittinggi. Namun, gegara renovasi rumah, kita mesti ke pasar dan masak-masak dulu sedari pagi.. Yaaah, kelarnya udah menjelang siang. Jadi, daripada nggak jadi, kebetulan saya sudah sejak lama pengen naik Kereta Api ke Pariaman (belum pernah soalnya), iseng-iseng unjuk opini. Eh, disambut semangat 45 walaupun sedikit galau. Kita-kita pada nggak tau jadwal kereta api itu kapan?? Tapi, masih ada cara toh, mending tanya dulu.. Kalau ga rejeki, naik Bus Pariaman yang always parkir di Simpang Tabing aja.. Yup, semua sepakat, berangkaaat… ๐Ÿ™‚

Ternyata bener, boro-boro nanyain ke petugasnya, stasiunnya aje kagak buka??! ๐Ÿ˜ฅ Sempat ragu juga ngiyain kenek yang udah nawarin buat naikin Busnya (Bus Alisma). Tapi…balik lagi, “jadi nggak nih ke Pariaman???” “YA!!” OK deal, kita naik Bus….!!! Lumayan lama juga nungguin penumpangnya sampe cukup penuh, akhirnya…gooooo…. ๐Ÿ˜‰

  • 11.30 Stasiun Tabing Padang
  • 12.05 Simpang Bypass
  • 13.26 Tugu ikan pedang (kata siUnjut siyh, itu namanya ikan sala, ga tau mana yang bener, saya kasi nama dewek_an deh, hahaa).
  • 13.30 Simpang Masjid Tawakal Balibi Nagari Punggung Kasiak, berhenti untuk menurunkan penumpang, keneknya mintain ongkos ke kita-kita (Rp 13.000,-)
  • 13.33 Goooo…
  • ………Ga ketemu nih catatan selanjutnya; yang jelas, kita diturunin di suatu tempat (entah dimana, entah apa nama daerahnya, yang jelas kita percaya sama Pak Sopir setelah menghujani si Bapak dengan cukup banyak pertanyaan, hihi). Kita awalnya udah wanti-wanti, “turunkan kami di Pantai Gandoriah ya, Pak…”; Syukurlah si Bapak ngerti kalau kita-kita buta arah ๐Ÿ˜€ Trus kita diminta turun setelah beliau mengkode sebuah angkot putih (mirip angkot Tabing/Labor). Kita nurut aja, sampai akhirnya siabang sopir angkot nyeruin kalau yang mau ke Pantai Gandoriah turunnya disini. Kami plangak-plongok, “mana nih pantainya???!”, nyaris suuzon. Saya tanya deh, walaaaah…ember bener, manusia emang mudah berprasangka nih, xixi.. Kita emang diturunkan dekat Pasar, lalu jalan sampai stasiun, dibalik stasiun… tadaaaaa….Pantai Gandoriah, yuhuuuuuuu……..Akhirnya kita sampai……!!!!!!!
  • ………Udah ke Pariaman, ga afdhal rasanya kalau nggak nyicipin Nasi Sek (cerita punya cerita nih, sebenernya itu Nasi Set, yang udah diset dalam bentuk kecil nan unik, dibungkus sama daun pisang). Udah gitu, yang lebih khas lagi, yang saya cari-cari kalau kesana, Sala Cumi-cumi. Kami survey tempat yang bikin PW /pewe/. Dapet deh, eh giliran menu datang, ayam goreng/gulai/bumbu, gulai ikan, samba lado, gulai jengki (bahasa keren kita buat jengkol), udang (walaaah…dirumah sambalnya juga udang, pie toh??), telur bulat goreng cabe merah. Sontak kita protes sama si Uniang (panggilan khas Pariaman buat perempuan, kalau yang laki-laki dipanggil Ajo). Malang tidak bisa ditolak, ternyata beberapa hari belakangan ini badai, baru kali ini cerah, jadi tangkapan yang dapat itu ga banyak… Huft, jadi berasa makan di rumah deh jadinya… Eits, gulai jengki merubah suasana, enak ternyata, sampai kuah-kuahnya ludes!!! ๐Ÿ˜€ Trus kita beli Sala Lauak (Rp 500,-) yang dijojoin ibu-ibu sekitar sana. Ga lupa saya ambil Sala Kepiting (Rp 5.000,-), meskipun saya jaga-jaga makanan, ketemu mereka saya tutup mata deh, ntar pulang biar tau rasa gegara asam urat naik ๐Ÿ˜€
  • …..Kenyaaaang….Unjut dan Lia udah sibuk sama rutinitas baru, nyari dan ngumpulin kerang dan karang.. Sementara, sebelumnya kami sempat ngobrol-ngobrol tentang Pulau Angso Duo yang tampak memikat di seberang sana. Ga tau deh, pengen nekat aja mau kesana, tapi… “kok sepi ya???” Basinglah, namanya juga penasaran. Saya berani ngambil resiko soal omongan adik saya yang bilang kalau ga ada yang pergi, Boatnya kita bayar Rp 200.000,-/ 3 orang (Unjut dapet kabar burung gitu katanya), beeeeh… Antara ragu dan pengen, berat pengennya ๐Ÿ˜€ , kita tanyain sama yang punya Boat, ternyata sewanya Rp 35.000,- PP alias pulang-pergi (Dianter, ntar dijemput lagi sorenya). Dari sanalah saya sempat bikin kehebohan kecil sama Unjut yang bilang insert boatnya sampe 200 rebeng ๐Ÿ˜€ OK fix, kita menyebraaaaang…..Pulau Angso Duoooo, kami dataaaang…
  • ……. Ga bisa diungkapkan lewat kata-kata deh ngerinya kami ketika Boatnya oleng-oleng terus, serasa itu laut siap melahap 8 penumpang Boat yang udah kehilangan nyali.. ๐Ÿ˜ฅ Fiuuuuuh…. alangkah luarrrr biasa leganya kami sewaktu Boat akhirnya menepi, beda jauh dari pantai seberang yang ombaknya menari dengan arogan, di pulau nan exotic ini, ombaknya tenang…suasananya ademmm…. Nyali kami direfresh ke tahap awal ๐Ÿ˜€ Habiiis, mau naik Boat aja perjuangannya minta ampuuun, udah dinaikin celana sampe lutut, eh malah basah sampe paha atas; udah gitu, pasirnya seperti mencengkram dan memaksa kami tuk mengikutinya… Fiuh, lagi-lagi lega….
  • ……. Kami terpana… Waaah, Pulau yang cantiiiik…. Pasir putih… Batu-batu karang yang unik-unik… Umang-umang… Bebatuan kecil yang terdampar… Serasa berada di tujuan travelling kategori MAHhhAL ๐Ÿ˜€ (Ah, lebay ah…). Disana tampak pekerja lagi merenovasi tulisan Pulau Angso Duo yang beberapa hurufnya udah hilang, hihi.. Tiba-tiba si Lia bilang kalau misi kita kali ini “keliling Pulau Angso Duo”, saya hanya bisa tertawa dan sedikit berpikir “mana mungkin”
  • ……..Ternyata Lia benar, saya salah duga, tanpa sadar misi mengelilingi pulau itu sukses lho… ๐Ÿ™‚ dengan tertatih-tatih kami membawa karang-karang, kerang-kerang dan umang-umang yang kami masukkan ke dalam kantong asoi dan botol air mineral (berat nih perjuangan nyari kantongnya, nyari sana-sini, ujung-ujungnya dikasih sama bapak-bapak pekerja disana yang ditemukan dekat sebuah kedai satu-satunya yang jualan disana, kebetulan kami beruntung nemuin botol air mineral tanpa usaha lebih ๐Ÿ˜€ ). Eits, kita juga bawa pasirnya lho…. Yang halus mirip tepung dan yang kasar mirip butiran gula, bersiiiih…. Wonderfull dah pokoke.. ๐Ÿ˜€
  • Dibalik tulisan Pulau Angso Duo, berdiri kokoh Surau Katik Sangko. Ga jauh disebelahnya ada makam yang dihormati masyarakat sekitar, saya ga sempat nanya-nanya juga sejarah pulau itu ke penghuni sekitar, soale udah kecapek_an happy fun seharian ๐Ÿ˜€
  • Sekitar jam 3-an, kami dijemput boat. Sebelumnya ada cerita lucu juga nih, ibu-ibu yang satu boat dengan kami tadi sempat khawatir takut ketinggalan boat, jadi kami bertukar nomer HP buat saling kontak ๐Ÿ˜€ Eh, boatnya datang pas emang kami lagi PW mulihin energi ๐Ÿ˜€ Kali ini ga semenakutkan seperti awal berangkat, tapi….tiba-tiba jantung kami nyaris copot ketika boatnya berbelok dengan sangaaaat miring, antara pasrah dan ga rela buat berakhir disana ๐Ÿ˜€ Syukurlah, aman sampai kembali ke tujuan. Expresi lebay bukan cuma gegara karakter, tapi karena perdana berhadapan dengan tantangan ini ๐Ÿ˜€
  • ……Kita keliling, foto-foto di Tabuik, beli Sala Lauak dan Sala Udang buat oleh-oleh.
  • Jam 4-an kami naik angkot lagi (setelah tanya sana-sini, dijelasin kalau kami ntar turun angkot di Simpang Alay, disana banyak bus ke Padang parkir nyari penumpang).
  • 18.08 Naik bus.
  • 19.15 Gerbang Padang, akhirnya… kami sampai humz sweet humz dengan kucel ๐Ÿ˜€
  • Cerita punya cerita, kami ga juga dapet tiket kereta api yang ternyata udah habis sejak 3 hari yang lalu.. Maklum, kan liburan Natal dan Tahun Baru, makanya rame.. Dan, Pulau Angso Duo tak seperti yang terlihat dari seberang (Pantai Gandoriah) yang tampak sepi, rame kok disana, pulaunya cantik lagi ๐Ÿ™‚

Umang-umang

Guys, ada yang ga tau sama “umang-umang”kah? Sayang banget..Mereka lucu dengan cangkangnya yang unik-unik dan mereka juga saling tolong-menolong sesamanya. Tau kenapa?! Karena..sewaktu saya tempatkan di suatu wadah, mereka sibuk bergerak kesana-kemari nyari jalan keluar; saya cukup kaget, ternyata mereka punya solidaritas yang tinggi lho… rela ditumpukin temannya supaya bisa keluar dari wadah, saluuut..Tadi, sewaktu saya searching artikel-artikel tentang umang-umang, saya jadi tau kalau nama umang-umang itu adalah KELUMANG, sejenis siput laut yg terdiri dari umang-umang darat dan umang-umang laut. Namun saya kurang setuju kalau dibilang kelumang itu makan apa saja termasuk temannya sendiri, wong tadi saya liat sendiri kok ketika umang-umang mungil dg cangkang yg rapuh dibantuin sama yg ukuran sekitar 8x lebih besar darinya buat ngedaki dedaunan yang sengaja saya letakkan diatas karang-karang, tampak umang-umang yang lebih besar menjulurkan satu tangannya layaknya tali tambang buat umang-umang mungil, amazinglah pokoknya..:)

Nah, umang-umang buah tangan dari Pulau Angso Duo itu, udah yang kedua kalinya, lho… Yang pertama, kita-kita (saya, siadek dan temannya udah nazar kalau kesana lagi bakal dilepas, udah kesampaian). Yg kedua, rencana dilepas, gegara akuarium udah dikembaliin ke fungsi awal, tempat ikan-ikan cantik.. Ga tega banget liatin mereka mesti numpuk-numpuk di wadah yang jauh lebih kecil ๐Ÿ˜ฅ Jika sayang, harus ambil resiko, mereka wajib dilepas ke habitat aslinya!!!! OK, fine… Dengan segenap jiwa, saya turunin tuh ego; ga cuma saya, 2 ponaan saya yang excited sama merekapun harus turut merelakan mereka lepas, ga bakal ada lagi makhluk kecil mungil yang selalu sembunyi di rumahnya saat disentuh, trus ga bakal denger lagi tuh bentrokan-bentrokan gaduh cangkang mereka.. Beberapa hari setelah dilepas, saya masih berkutat dengan tahap kehilangan bargaining, haha… (ada-ada aja).

15 Januari 2015

Ini nih si umang-umang pemberani ๐Ÿ˜€

20 Januari 2015

23 Januari 2015

Galeri Foto

This slideshow requires JavaScript.